• April 18, 2024
Apakah kekayaan segelintir orang bermanfaat bagi kita semua?

Apakah kekayaan segelintir orang bermanfaat bagi kita semua?

27 tahun sejak Forum Ekonomi Dunia pertama kali diselenggarakan, keadaan dunia masih jauh dari perbaikan

Setiap tahun, 2.500 CEO, pemimpin politik, keluarga kerajaan, intelektual, dan selebriti terkaya di dunia berkumpul di kota Davos di Alpen, Swiss untuk menghadiri acara tersebut. Forum Ekonomi Dunia (WEF).

WEF sering digambarkan sebagai “jambore elit”. Ini adalah “klub tali beludru” yang terdiri dari delegasi khusus undangan yang dapat menghabiskan $70.000 untuk menghadiri acara termahal di dunia. Acara yang berlangsung selama seminggu ini dirancang bagi orang-orang yang berpengaruh secara politik dan ekonomi untuk mengembangkan agenda global yang dapat “memperbaiki keadaan dunia.”

Dua puluh tujuh tahun sejak WEF pertama kali diselenggarakan, keadaan dunia masih jauh dari perbaikan. Sebaliknya, para delegasi yang menghadiri pertemuan minggu ini harus menghadapi kenyataan buruk berupa meningkatnya tingkat kesenjangan global. Penilaian risiko tahunan WEF memperingatkan para pemimpin akan semakin lebarnya kesenjangan antara masyarakat terkaya dan termiskin di dunia. Kesenjangan ini, kata laporan itu, melemahkan “kohesi sosial di dalam negara, sehingga mengancam stabilitas politik.”

Ini bukanlah informasi baru. Pada tahun 2000, Institut Penelitian Ekonomi Pembangunan Dunia melaporkan bahwa 10% orang dewasa terkaya di dunia memiliki 85% kekayaan global, sedangkan kelompok terbawah memiliki 1%. Menjelang WEF tahun ini, Oxfam merilis laporan yang mengungkapkan bahwa separuh populasi terbawah dunia adalah milik 85 orang terkaya di dunia. Sementara kaum plutokrat global menguasai lahan yang luas di pulau-pulau pribadi, 1 miliar orang – sepertiga dari penduduk perkotaan di dunia – tinggal di daerah kumuh.

Realitas global ini dirasakan di Filipina.

Data dari Kantor Statistik Nasional menunjukkan bahwa keluarga di desil terkaya di negara ini memperoleh pendapatan 10 kali lebih banyak dibandingkan keluarga di desil termiskin. Dengan kata lain, pendapatan tahunan keluarga miskin hampir sama dengan pendapatan bulanan keluarga kaya. Gabungan kekayaan 40 keluarga terkaya di negara ini telah meningkat lebih dari 40%, yang merupakan sebagian besar pertumbuhan pendapatan nasional. Dilihat dari sudut pandang ini, tidak mengherankan bahwa meskipun kinerja ekonomi Filipina dianggap kuat, tingkat kemiskinan, pengangguran dan kelaparan tetap tidak berubah.

Ideologi ketimpangan

Diperlukan diskusi serius mengenai moralitas kesenjangan. Bagaimana mungkin ada orang yang mempunyai begitu banyak, sementara yang lain mempunyai begitu sedikit? Apa yang membenarkan seorang CEO mendapat penghasilan 380 kali lipat gaji rata-rata pekerja? Apakah keluarga kaya bekerja 10 kali lebih keras dibandingkan keluarga miskin untuk mendapatkan penghasilan? Apakah kekayaan segelintir orang bermanfaat bagi kita semua?

Beberapa pihak membenarkan kesenjangan dengan alasan bahwa mereka yang berkontribusi lebih besar terhadap perekonomian – yang disebut sebagai “pencipta lapangan kerja” – berhak mendapatkan imbalan finansial yang lebih besar. Pendapatan mereka adalah harga untuk mengambil risiko berinvestasi dan memastikan bahwa karyawan memiliki pekerjaan. Namun, seperti yang diungkapkan Joseph Stiglitz, orang-orang yang membawa perekonomian dunia ke jurang kehancuran adalah orang-orang yang sama yang meninggalkan negara tersebut dengan membawa jutaan dolar. Para eksekutif puncak perusahaan-perusahaan besar baik di Filipina maupun di luar negeri kini diberi imbalan bukan karena mendapatkan pekerjaan, namun karena menekan gaji pekerja kontrak dan menyatakan banyaknya pekerja yang diberhentikan.

Seringkali praktik-praktik ini dibenarkan dengan menerapkan prinsip meritokrasi. Mereka yang memiliki bakat dan keterampilan khusus mendapatkan pekerjaan yang aman dan bergaji tinggi di tempat kerja yang kompetitif, sementara mereka yang melakukan “tugas-tugas yang tidak penting” tertinggal.

Namun, masalah dengan meritokrasi adalah bahwa hal ini hanya akan berhasil jika semua orang memulainya dengan pijakan yang sama. Ini jarang terjadi.

Kita hidup dalam masyarakat di mana peluang untuk mencapai kesejahteraan dimanipulasi demi kepentingan mereka yang sudah mempunyai hak istimewa. Orang tua dari anak-anak kaya berpartisipasi dalam “perlombaan senjata pendidikan” dengan berinvestasi pada pendidikan dasar yang mahal, bimbingan belajar privat untuk ujian di universitas bergengsi dan kegiatan pengayaan lainnya yang memungkinkan anak-anak mereka maju dalam hidup. Hal ini menciptakan “kesenjangan diploma” di mana anak-anak yang memiliki hak istimewa belajar keterampilan dan sumber daya yang memberi mereka keunggulan di tempat kerja, sementara anak-anak yang lahir dari keluarga kurang mampu – yaitu mereka yang orang tuanya harus mengambil pinjaman untuk membayar biaya sekolah – hampir tidak mempunyai perjuangan apa pun. tidak mendapat kesempatan mendapatkan tiket menuju kehidupan yang baik.

Ada sesuatu yang bangkrut secara moral ketika warga negara yang rentan secara ekonomi dipandang tidak layak mendapatkan jaminan kerja dan upah yang layak, terutama ketika tenaga kerja “tidak terampil” mereka diremehkan demi gaji manajer yang selangit. Dan, yang menarik, mereka adalah orang-orang yang sama yang dicemooh karena memilih politisi tradisional, seolah-olah mereka mempunyai akses instan terhadap alternatif beasiswa yang disponsori politisi dan sarapan gratis dari program nutrisi yang terinspirasi oleh patronase.

Inti permasalahan kesenjangan adalah penilaian sosial—sebuah kartu skor mengenai kesusilaan manusia—tentang seberapa besar keinginan kita, sebagai masyarakat, untuk mendukung sistem yang memberikan kebebasan ekonomi kepada warga negara yang memiliki hak istimewa untuk membeli kopi bermerek dan mobil mewah. sementara itu dirampas secara sistematis. sesama kita untuk menjalani kehidupan yang layak dan memiliki kesempatan yang adil untuk mendapatkan kehidupan yang baik.

Apa yang bisa dilakukan?

Berbagai alternatif telah dikemukakan oleh para aktivis, organisasi non-pemerintah, dan cendekiawan progresif untuk mengakhiri tren global ini. Salah satu alternatif konkritnya adalah kampanye untuk mendapatkan upah layak. Artinya, upah yang dibayarkan sesuai dengan biaya hidup dasar yang melampaui upah minimum yang disyaratkan secara hukum. Upah yang layak memungkinkan pekerja untuk memenuhi kebutuhan dasar, termasuk tempat tinggal, pakaian, makanan, transportasi, layanan kesehatan, pendidikan, tabungan pensiun, dan beberapa bentuk rekreasi. Hal ini juga memberikan kebebasan politik kepada pekerja dari patronase dengan mengatasi kerentanan ekonomi mereka.

Kampanye ini didasarkan pada prinsip etika bahwa pekerjaan sehari-hari yang jujur ​​harus dihargai dengan upah yang cukup untuk menjalani kehidupan yang layak. Hal ini mengakui keterhubungan tenaga kerja – bahwa para profesional dapat memenuhi pekerjaan mereka karena adanya petugas kebersihan, katering, petugas kebersihan, pengemudi dan kurir yang menjamin kelancaran fungsi kehidupan mereka di rumah dan di tempat kerja. Hal ini mengakui bahwa peningkatan keuntungan harus dibagi secara adil oleh semua pihak yang telah berkontribusi terhadap keberhasilannya, bukan hanya memusatkan keuntungan pada beberapa pihak saja. Sejumlah perusahaan telah mengindahkan seruan untuk membayar upah layak dan mendorong perusahaan lain untuk melakukan hal yang sama.

Beberapa pihak menganjurkan untuk meningkatkan kebijakan redistribusi kekayaan melalui bantuan tunai bersyarat (CCT) dan program peningkatan kapasitas manusia sebagai cara untuk mengatasi kerentanan ekonomi masyarakat miskin. Intervensi-intervensi ini mungkin memiliki tujuan yang mulia, namun, seperti yang ditunjukkan oleh penelitian terbaru, intervensi-intervensi tersebut tidak berdampak pada pembongkaran rezim ekonomi yang mendukung struktur upah yang tidak adil – sebuah rezim yang menyatakan bahwa seorang manajer bank yang bekerja keras mendapat gaji 10 kali lebih banyak daripada pekerja keras yang bekerja sebagai pembersih toilet dan tidak bisa tidur. bekerja dua shift. Dengan asumsi CCT menghasilkan angkatan kerja yang sehat dan berpendidikan tinggi, apa yang terjadi pada mereka ketika mereka memasuki dunia kerja hanya untuk mendapatkan upah yang kecil?

Sangat sulit untuk menganggap serius WEF atau forum khusus elit lainnya. Tidak ada pihak yang mengharapkan pertemuan para pemimpin bisnis dan politik akan menciptakan perubahan signifikan yang mengancam posisi mereka dalam perekonomian global. Tanpa komitmen serius dari para elit dunia untuk memulihkan martabat pekerja dengan memberi mereka upah yang layak dan memulihkan keadilan di masyarakat, deskripsi Walikota London Boris Johnson mengenai forum tersebut tetaplah yang paling akurat – WEF tidak lebih dari sebuah “konstelasi ego yang terlibat dalam pesta pora besar-besaran yang saling menghormati.” (Catatan: Judul artikel ini diambil dari buku Zygmunt Bauman terbitan 2013.) – Rappler.com

Nicole Curato adalah sosiolog dari Universitas Filipina. Saat ini ia adalah peneliti postdoctoral di Centre for Deliberative Democracy and Global Governance di Australian National University.

HK Pool