• April 14, 2024
Apakah kita siap untuk tahun 2015?

Apakah kita siap untuk tahun 2015?

November lalu, saya menghadiri Forum Mahasiswa ASEAN 2012 yang diselenggarakan oleh Universitas Chulalongkorn di Bangkok, Thailand. Tujuan dari konferensi ini adalah untuk menciptakan pola pikir ASEAN di kalangan pemimpin mahasiswa di kawasan dalam rangka persiapan menghadapi Masyarakat Ekonomi ASEAN (AEC) pada tahun 2015.

Yang mengejutkan para delegasi dan penyelenggara, salah satu pembicara mengatakan tidak ada pola pikir ASEAN. Ia mencatat bahwa masih banyak permasalahan yang perlu didamaikan di kawasan dan bahwa masyarakat Asia Tenggara belum memiliki identitas bersama.

Saya, bersama banyak rekan delegasi saya, setuju dengannya. Sebagian besar perspektif masyarakat Asia Tenggara tidak ditentukan di wilayah kita, namun di negara-negara lain. Sejujurnya, sangat sedikit orang Filipina yang memiliki identitas ASEAN. Kami lebih berhubungan dengan orang Amerika dibandingkan dengan orang Indonesia atau Vietnam dan hal ini umum terjadi di sebagian besar negara di kawasan ini.

Selama perjalanan saya baru-baru ini ke Vietnam dan Kamboja pada bulan April lalu, saya juga merasa sedih namun tidak terkejut dengan kenyataan bahwa sebagian besar penduduk Vietnam dan Khmer lebih suka menghibur dan melayani orang Barat, Jepang, atau Eropa daripada orang Filipina, Malaysia, atau Indonesia. Saya pernah mengalami hal ini di restoran, toko, agen perjalanan, dan bahkan di bandara.

Sekarang, mengapa hal ini menjadi masalah?

Masyarakat Ekonomi ASEAN

Para pemimpin Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) baru-baru ini menyelesaikan perjanjian ke-22 tersebutn.d KTT ASEAN di Bandar Seri Begawan, Brunei Darussalam. Pertemuan ini juga membahas persiapan untuk tahun 2015.

Tahun 2015 adalah kelahirannya Masyarakat Ekonomi ASEAN. Ini akan menjadi awal perdagangan bebas antara 10 negara anggota. Produk dan jasa antara lain akan mempunyai pasar dan basis produksi tunggal. Tenaga kerja, investasi dan modal akan memiliki aliran yang lebih bebas.

Dari segi ekonomi, beberapa ahli mengatakan bahwa kawasan ini, terutama Filipina, belum siap untuk melakukan integrasi ekonomi. Terlepas dari kenyataan bahwa negara-negara anggota tidak berada pada tingkat yang sama dalam hal pertumbuhan ekonomi, beberapa negara juga memiliki perekonomian yang tidak stabil karena konteks politiknya (misalnya Myanmar).

Mantan Sekretaris Jenderal Badan Koordinasi Statistik Nasional (NSRB) Romulo Virola bahkan mengatakan pada tahun 2012 bahwa Filipina belum siap untuk mengambil manfaat dari integrasi ekonomi pada tahun 2015 karena kita masih perlu fokus pada permasalahan ekonomi lokal kita.

Namun, lebih dari sekedar ekonomi, isu-isu yang diangkat sebelumnya, menurut saya, juga sama pentingnya. Banyaknya perbedaan yang belum terselesaikan di kawasan dan kurangnya identitas ASEAN dapat menjadi hambatan bagi integrasi ekonomi yang diharapkan. Saya percaya bahwa isu-isu seperti ini harus lebih diperhatikan agar MEA bisa sukses.

Masalah sejarah dan budaya yang belum terselesaikan

Tahun lalu saya bisa keliling 7 negara di Asia Tenggara. Saya berpendapat bahwa kawasan ini adalah rumah bagi beberapa budaya paling beragam dan indah di dunia. Dari Wats di Bangkok hingga kuil di Bali, perbedaan budaya masyarakat ASEAN tidak hanya tercermin dalam infrastruktur, namun juga dalam setiap aspek kehidupan mereka. Indonesia dan Filipina sendiri adalah rumah bagi ratusan kelompok budaya dan etnis.

Namun, betapapun indahnya, keragaman budaya dapat menjadi hambatan bagi MEA, karena hal ini juga mencerminkan permasalahan negara-negara yang belum terselesaikan secara historis yang pada akhirnya memicu sengketa wilayah.

Contoh yang baik adalah ketegangan yang telah berlangsung selama satu abad antara Thailand dan Kamboja mengenai klaim atas Kuil Preah Vihear dan wilayah sekitarnya. Dari tahun 2008-2011, pasukan militer Thailand dan Khmer berselisih mengenai kepemilikan situs kuil yang ditemukan di dekat perbatasan. Kedua negara memiliki sejarah klaim atas wilayah tersebut dan tidak ingin meninggalkan wilayah tersebut. Kuil tersebut saat ini menjadi bagian dari Kerajaan Kamboja, namun Thailand belum melepaskan klaimnya.

SUMBER KONFLIK.  Meskipun wilayah ini kaya akan sejarah, masih banyak konflik yang belum terselesaikan.  Angkor Wat di Kamboja ini menjadi penyebab kerusuhan di Phnom Penh ketika seorang aktris Thailand membuat klaim palsu bahwa kuil tersebut milik Thailand.  Semua foto oleh David Lozada.

Melihat kejadian terkini, tentu saja terdapat konflik yang melibatkan klaim leluhur Kesultanan Sulu atas sebagian Sabah. Peristiwa tersebut akhirnya berujung pada pertempuran berdarah antara pasukan Malaysia dan Sulu serta membahayakan hubungan bilateral antara Malaysia dan Filipina.

Saya pikir alasan terjadinya perselisihan di kawasan ini adalah karena kita belum menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan perbedaan sejarah kita. Kami telah menyimpan isu-isu ini dalam buku sejarah kami dengan harapan bahwa isu-isu tersebut tidak akan terselesaikan. Namun kenyataannya isu-isu tersebut terus mempengaruhi cara negara-negara ASEAN berinteraksi satu sama lain.

Ironisnya, keterbukaan terhadap budaya lain tidak begitu meluas di sebagian besar wilayah Asia Tenggara. Masalah ini bahkan dimulai di tingkat lokal. Di Malaysia misalnya, ada ketegangan tersembunyi antara warga Melayu, Tionghoa-Malaysia, dan Hindu.

Beberapa teman saya di Malaysia menekankan bahwa mereka harus dianggap sebagai orang Tionghoa-Malaysia dan mereka jarang berbicara Bahasa Indonesia. Di sisi lain, teman-teman Melayu saya sering menganggap diri mereka sebagai mayoritas dan penduduk asli negara tersebut.

Kita bahkan tidak perlu mencari jauh-jauh. Di Filipina, proses perdamaian antara pemerintah dan kelompok Islam di Mindanao masih menemui jalan buntu. Bahkan dengan entitas Bangsamoro, masih ada ketegangan dengan kelompok Muslim lain di pulau tersebut.

Kesadaran dan identitas

Saat saya di Vietnam, saya didekati oleh 3 orang mahasiswa yang ingin ngobrol dengan saya untuk melatih bahasa Inggris mereka. Saya setuju dan percakapan kami dimulai. Saya perhatikan banyak siswa lain di taman itu melakukan hal yang sama, tetapi hanya dengan orang asing bule. Saya bertanya mengapa hal ini terjadi dan salah satu dari mereka mengatakan bahwa sebagian besar pelajar tidak mau berbicara dengan orang asing ASEAN karena mereka menganggap mereka tidak berpendidikan.

Pengalaman ini mengejutkan saya. Saya pikir prasyarat bagi sebuah komunitas adalah pertama-tama memiliki kesadaran bahwa kita memilikinya. Berdasarkan pengalaman saya dan teman-teman di Asia Tenggara, menurut saya ASEAN hanyalah sebuah kelompok regional. Saya bahkan belum akan menyebut kami sebagai komunitas.

Pembicara di forum yang saya hadiri itu benar. Kami tidak memiliki pola pikir ASEAN sejak awal. Orang-orang dari Asia Tenggara lebih mempunyai hubungan kekerabatan dengan orang-orang Eropa, Amerika, Korea, dan Jepang dibandingkan dengan orang-orang dari wilayah mereka sendiri. Kami tidak memikirkan ASEAN. Kami berpikir di luar kotak.

Selain menjadi orang Filipina, gambaran besar berikutnya adalah menjadi orang Asia, bahkan bukan orang Asia Tenggara.

Jadi apakah kita siap?

Jika kita berbicara tentang ekonomi, beberapa orang akan berpendapat bahwa mungkin memang demikian. Jika kita berbicara tentang budaya, kesadaran, dan identitas, saya akan menjawab tidak. Bagaimana kita bisa bersiap menghadapi sesuatu yang hanya diketahui sedikit orang?

Menciptakan komunitas ekonomi dengan warga yang hampir tidak peduli satu sama lain akan menjadi permasalahan. Jika tidak ada gunanya mengidentifikasi diri dengan orang-orang dari wilayah kita, bagaimana kita bisa memiliki jaringan perdagangan dan bisnis yang saling terhubung? Tanpa fokus untuk menyadarkan masyarakat bahwa mereka adalah bagian dari ASEAN, bagaimana kita dapat mengharapkan mereka dapat bekerja sama dengan lancar?

Salah satu kritik paling keras terhadap ASEAN adalah bahwa ASEAN hanya diperuntukkan bagi para pemimpin, dan bahwa kesadaran tidak hanya dirasakan oleh warga negara biasa. Hal ini mungkin sebagian benar. Perlu adanya kesadaran dan pengetahuan yang lebih besar di daerah mengenai wilayah tersebut. Saya pikir ini merupakan prasyarat bagi komunitas ekonomi ASEAN yang sukses.

Asia Tenggara memiliki potensi yang besar, begitu pula integrasi ekonomi pada tahun 2015. Namun, hal tersebut harus melalui langkah persiapan yang tepat. Mungkin harus ada fokus yang sama dalam memperkuat aspek ekonomi dan masyarakat di MEA. – Rappler.com

Data HKKeluaran HKPengeluaran HK