• June 22, 2024
Apakah masih ada harapan akan keadilan?

Apakah masih ada harapan akan keadilan?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Edita Burgos bertanya kepada Presiden Aquino apakah dia bisa mendapatkan kebenaran tentang apa yang terjadi pada putranya selama masa jabatan presiden.

MANILA, Filipina – Menjelang peringatan 7 tahun penculikan aktivis Jonas Burgos, ibunya, Edita, mengingat kembali kejadian 4 tahun yang lalu, ketika dia secara pribadi berbicara dengan Presiden yang baru terpilih Benigno Aquino III untuk meminta bantuan.

Saat itu, Edita mengatakan Aquino berjanji akan melakukan apa yang dia bisa “berdasarkan bukti”.

Pada hari Minggu, 27 April, Edita menulis surat kepada Aquino untuk mengingatkannya tentang “banyak bukti” yang ada dan bertanya, “SayaAdakah harapan bahwa kebenaran pada akhirnya akan terungkap sementara Anda masih mampu mewujudkannya?”

Aquino memerintahkan pihak berwenang untuk melakukan “penyelidikan yang terfokus, berdedikasi dan komprehensif” terhadap kasus ini tak lama setelah Edita menyerahkan bukti baru yang menunjukkan bahwa militer bertanggung jawab atas hilangnya Jonas pada bulan April 2013.

Pada bulan Februari, Mahkamah Agung memerintahkan Departemen Kehakiman untuk menyelidiki informasi baru tentang kasus Burgos.

Burgos diculik pada 28 April 2007 oleh tersangka anggota militer di Restoran Hapag Kainan di Ever Gotesco Mall di Kota Quezon. (BACA: Mengapa militer menculik Jonas Burgos?)

Jonas, putra mendiang ikon kebebasan pers Joe Burgos, belajar pertanian sebelum mengambil pekerjaan aktivisme ‘penuh waktu’. Dia terjebak antara rasa hormat masyarakat terhadap hak asasi manusia dan pandangan pihak militer bahwa setiap pemberontak, di dalam atau di luar medan perang, adalah permainan yang adil. (BACA: Jonas Burgos: Terjebak dalam Jaring Kehidupan)

Surat terbuka dari Edita Burgos kepada Presiden Benigno S. Aquino III

Bapak Presiden:

Besok tanggal 28 April 2014, saat kita memperingati tanggal 7 dengan sedihst peringatan penculikan Jonas, kami ingat betapa kami begitu penuh harapan beberapa hari sebelum Anda dilantik sebagai Presiden Republik Filipina. Kami, anak-anak saya, dan saya pikir hanya masalah waktu saja sebelum kami menemukan Jonas. Harapan kami bertumpu pada janji Anda untuk melakukan apa yang Anda bisa ‘berdasarkan bukti’ ketika saya, ditemani putra saya, secara pribadi memohon bantuan Anda. Itu hampir empat tahun lalu, Mei 2010.

Bolehkah saya menyegarkan ingatan Anda, Tuan. Presiden – hanya dengan fokus pada bukti kasus Jonas:

  • Pada tanggal 15 Maret 2011, Komisi Hak Asasi Manusia (CHR) menyampaikan laporannya kepada Mahkamah Agung (MA) yang dipimpin oleh Mayor. Harry Baliaga Jr. disebut sebagai penculik utama Jonas. Temuan CHR dikuatkan oleh MA pada 5 Juli 2011 yang memerintahkan TNI untuk memproduksi Jonas.
  • Pada bulan Juni 2011, saya mengajukan kasus pidana ke DOJ terhadap Harry Baliaga Jr. dan Eduardo Año, dkk, berdasarkan temuan CHR.
  • Pada tanggal 2 Desember 2012 meskipun penyelidikan awal masih menunggu, Eduardo Año diangkat menjadi kepala Badan Intelijen Angkatan Bersenjata Filipina (ISAFP). Belakangan, Eduardo Año dipromosikan dari Brigadir Jenderal menjadi Mayor Jenderal, meskipun saya mengajukan keberatan ke Komisi Pengangkatan.
  • Pada tanggal 18 Maret 2013, Pengadilan Tinggi memutuskan bahwa: a) penculikan Jonas Burgos merupakan kasus penghilangan paksa; b) Mayor. Harry Baliaga Jr. bertanggung jawab atas penculikan Jonas; dan c) Angkatan Bersenjata Filipina dan unsur AFP, khususnya Angkatan Darat Filipina, bertanggung jawab atas penculikan Jonas Burgos. Temuan serupa kemudian dikuatkan oleh Mahkamah Agung dalam putusannya tertanggal 2 Februari 2014.
  • Mengingat bukti baru yang saya serahkan ke MA pada tanggal 1 April 2013, pada tanggal 4 April 2013, Anda mengeluarkan perintah kepada Departemen Kehakiman (DOJ) yang memerintahkan Biro Investigasi Nasional (NBI) untuk ‘fokus, penyelidikan yang berdedikasi dan komprehensif terhadap kasus Jonas Burgos… sejujurnya…’. Tuan Presiden, lebih dari setahun telah berlalu sejak perintah ini diberikan, bolehkah saya mengetahui apakah perintah ini membuahkan hasil?
  • Pada tanggal 12 April 2013, MA memerintahkan ketua AFP untuk melacak petugas yang menculik Jonas dan mengeluarkan Perintah Perlindungan Sementara kepada saya dan anggota keluarga saya mengingat nilai penting dari bukti baru yang saya serahkan. SC.
  • Pada tanggal 2 Februari 2014, putusan PT yang sama dikuatkan oleh Mahkamah Agung, yaitu:
    • Jonas dihilangkan secara paksa
    • Mayor. Harry Baliaga Jr. Angkatan Darat Filipina bertanggung jawab atas hilangnya tersebut.
    • AFP-Tentara Filipina bertanggung jawab atas hilangnya Jonas.

Izinkan kami menyoroti fakta-fakta berikut:

  • Meskipun perintah SC untuk memproduksi Jonas tidak dipenuhi, tidak ada seorang pun yang dihukum atau dinyatakan bertanggung jawab;
  • Meskipun terdapat banyak bukti bahwa militer bertanggung jawab atas hilangnya Jonas, Anda belum bertindak sesuai janji Anda;
  • Meskipun Anda telah memerintahkan DOJ-NBI, tidak ada ‘penyelidikan khusus dan lengkap’ terhadap masalah ini.
  • Sementara itu, mereka yang kami yakini bertanggung jawab memberikan perintah untuk menculik Jonas telah dipromosikan dan bahkan diangkat ke posisi penting yang dapat memperkuat dan mendorong iklim impunitas yang kini terjadi di negara kita.

Sudah 4 tahun sejak Anda menjadi Panglima, tapi kami belum mengetahui kebenaran tentang Jonas. Pak Presiden, adakah harapan bahwa kebenaran pada akhirnya akan terungkap sementara Anda masih mampu mewujudkannya?

Saat kita menyelami Kerahiman Tuhan pada hari ini, 27 April 2014, Minggu Kerahiman Ilahi, saya membawa para korban penghilangan paksa dan pelanggaran hak asasi manusia lainnya, para pelaku ketidakmanusiawian ini, seluruh umat manusia, dan Anda, Bapak. , semoga Tuhan Yang Maha Kasih akan menyentuh hati kita dan memberikan rahmat yang paling kita butuhkan saat ini. Dibalut dalam Hati Yesus Yang Maha Belas Kasih, semoga kalian menatap para korban kami, khususnya Jonas dan keluarganya.

Tuhan kasihanilah kami, bukan hanya karena kami telah berdosa, namun karena kami gagal melakukan kebaikan yang seharusnya kami lakukan.

Saya berdoa agar belas kasih, keberanian dan tekad untuk menyelesaikan masalah kami akan merangkul seluruh keberadaan Anda saat Anda memandang kami.

Kami berdoa agar masih ada ruang di hati Anda untuk melihat penderitaan yang terus berlanjut dari banyak korban – keluarga dan orang-orang terkasih – penghilangan paksa. (Kami berdoa agar Anda masih memiliki ruang di hati Anda untuk melihat penderitaan yang terus berlanjut dari para korban – keluarga dan orang-orang terkasih – dari orang-orang yang dihilangkan.)

Dalam kasih Tuhan Yang Maha Pengasih,

Edita Tronque-Burgos, OCDS

Ibu dari Jonas

Rappler.com

Result Sydney