• February 22, 2024
Migrasi seratus tahun

Migrasi seratus tahun

Kisah ini pertama kali muncul di Newsbreak edisi 19 Desember 2005. Rappler menerbitkan ulang dokumen ini tepat pada saat kunjungan Presiden AS Barack Obama ke Manila pada hari Senin, 28 April, ketika warga Amerika keturunan Filipina mendorong reformasi kebijakan imigrasi Amerika.

ILOCOS SELATAN, Filipina – Casey Pugrad, 82, memiliki rumah terbesar di Purok a Bassit – yang secara harfiah berarti “barangay kecil” di Ilocano – di Vigan, Ilocos Sur. Ia lahir dari keluarga penyewa dari salah satu keluarga tertua di Vigan, keluarga Florentino. Pugrad bekerja di luar negeri dan kembali menjadi lebih kaya dibandingkan yang lain, bahkan mengontrak salah satu keluarga Florentino untuk merancang rumah pensiunnya.

Ini adalah kisah lama yang biasa dialami banyak migran Filipina. Dia meninggalkan negaranya untuk mencari peluang yang lebih baik, berjuang di negeri asing dan mengangkat dirinya dan keluarganya keluar dari kemiskinan.

Kisahnya juga mengikuti sejarah ratusan tahun Pekerja Filipina Rantau (OFWs). Pada tahun 1946 dan pada usia 22 tahun, Pugrad bergabung dengan gelombang terakhir pekerja perkebunan tebu menuju Hawaii. Mereka menyebut diri mereka sakadas, OFW pertama.

Saat ini, AS adalah negara pilihan utama para migran Filipina, dan Hawaii – yang menjadi negara bagian AS ke-50 pada tahun 1959 – masih menjadi tujuan utama migran.

Menurut statistik Commission on Filipinos Overseas (CFO), 912.324 orang Filipina bermigrasi ke AS dari tahun 1981 hingga 2004, yang merupakan 70% dari total migran Filipina di seluruh dunia. California menyumbang 47% penduduk Filipina di AS. Hawaii berada di urutan kedua, dengan 10% penduduk Filipina berada di AS.

Suku Ilocano juga tetap menjadi migran Filipina terbesar di Hawaii – sebagian besar dari mereka diminta oleh para pemukim awal Ilocano. Statistik yang sama menunjukkan bahwa dari total 62.366 migran Filipina di Hawaii selama periode 1998 hingga Mei 2005, 31.346 berasal dari wilayah Ilocos – 50% dari seluruh migran Filipina di Hawaii pada periode tersebut. Populasi orang Filipina di Hawaii kini diperkirakan mencapai 300.000, atau 15% dari total populasi Hawaii.

Meskipun para sejarawan mengetahui keberadaan orang Filipina di luar negeri pada tahun 1500-an, 15 orang sakada, semuanya orang Ilocano, yang berangkat ke Hawaii pada tahun 1906 adalah “migran formal” pertama, kata Jose Molano, kepala direktur eksekutif keuangan. Para pemukim sebelumnya adalah buruh dari kapal dagang yang melompat ke kapal untuk menghindari kondisi kerja yang keras di kapal. “Mereka sebenarnya tidak berniat bermigrasi,” katanya.

Berbeda dengan 15 sakada pertama yang direkrut oleh perwakilan Asosiasi Penanam Gula Hawaii (HSPA) di Manila, Pugrad mengajukan diri untuk bekerja di sana. Perang Dunia II baru saja berakhir.

“Saya ingin pergi karena saya tahu saya tidak akan berkembang di sini. Apa jadinya saya dan keluarga saya jika saya tetap tinggal?” kata Pugrad dalam bahasa Ilocano.

Industri perkebunan gula merupakan kegiatan ekonomi terpenting di Hawaii, yang membutuhkan pasokan tenaga kerja yang banyak untuk menyiapkan lahan, menanam, menyiangi, memanen, dan mengolah tebu. Orang Tionghoa, Jepang, Korea, dan Polinesia, antara lain, mendahului orang Filipina sebagai pekerja perkebunan gula di Hawaii. Hawaii bukan bagian dari AS pada saat itu.

Salah satu rumah mantan Presiden Elpidio Quirino di Vigan kemudian berfungsi sebagai gedung imigrasi. Mereka menyebutnya Rumah untuk Hawaii, atau rumah dalam perjalanan ke Hawaii. Sebagian besar sakada yang direkrut adalah Ilocanos dari Abra, Ilocos Norte, Ilocos Sur dan La Union.

“Mereka melakukan diskriminasi terhadap pelamar dari Cagayan karena terdapat banyak lahan yang belum digarap, yang menunjukkan bahwa mereka bukanlah pekerja yang rajin,” kata Pugrad.

Pulau besar

HSPA direkrut di Filipina karena “ada populasi pedesaan yang besar, orang-orang yang persis seperti yang diinginkan oleh para petani tebu, yang berarti bahwa orang-orang tersebut terbiasa dengan pekerjaan kasar,” tulis sejarawan Ruben Alcantara dalam bukunya, “Sakada: Filipino Adaptation in Hawaii.”

Dengan kontrak 5 tahun sebagai pemotong tebu di Hawaii, Pugrad menaiki kapal Manawili di pelabuhan Salomague di Ilocos Sur pada Januari 1946 bersama sepupu dan 3 keponakannya.

Jika dulu sakadas membawa ayam aduan, Pugrad membawa botol kecap ikan dan sambal agar tidak pingsan di laut. Dia juga membawa uang saku sebesar P20 yang diberikan ayahnya, tetapi dia harus mengembalikannya melalui surat setelah dia menyadari bahwa dia tidak dapat membelanjakannya di Hawaii.

Di atas kapal, Pugrad melihat dua pria dari Narvacan, Ilocos Sur, dibuang ke laut setelah mereka meninggal secara “secara misterius”. Sehari sebelum kematiannya, mereka dengan bercanda menembak burung yang menurut Pugrad seharusnya memang demikian pesona siapa yang menghukum mereka.

Setelah 15 hari di laut, Pugrad dan keluarganya mencapai Hilo atau Pulau Besar – tujuan yang sama dengan 15 sakada asli.

Kehidupan perkebunan sangat sulit. Setelah ladang tebu dibakar pada malam hari, pagi harinya mereka keluar untuk membersihkan. Setiap hari kerja pukul 05.00 bel berbunyi sebagai isyarat agar mereka menaiki bus yang akan membawa mereka ke ladang. Mereka bekerja 12 jam sehari dan dibayar satu dolar per jam. “Bekas arang ada di seluruh wajah kami. Kadang-kadang Anda juga tercekik,” kenang Pugrad.

Sulit untuk menabung cukup uang untuk dikirim pulang karena kompensasi yang sedikit, kata Pugrad. Jadi dia dan rekan-rekannya memutuskan untuk mengumpulkan uang mereka setiap hari gajian dan bergiliran mengirimkan uang tersebut ke rumah.

“Ternyata di Filipina kami sangat sukses karena kami mengirimkan begitu banyak uang ke negara kami,” kata Pugrad, “tetapi sebenarnya sangat sulit di sana.”

Mereka juga harus menghadapi rasisme.

Sakada setelah Perang Dunia II berkonflik dengan sesama pekerja perkebunan Jepang. Mereka yang kerabatnya dibunuh oleh tentara Jepang di Filipina mengungkapkan kemarahan mereka kepada mereka, kata Pugrad. “Orang Jepang sangat takut dengan Filipina.”

Namun mereka akhirnya menjadi teman. Di restoran, kenangnya, pihak Jepang akan membantu menerjemahkan pesanan dari orang Filipina yang tidak bisa berbahasa Inggris. Sungguh lucu, kata Pugrad, betapa beberapa dari mereka “ti-ti-laok!” akan menangis! bagi para pelayan untuk mengambil pesanan mereka.

Situasi sulit di perkebunan membuat Pugrad mencari peluang yang lebih baik di luar Hilo. Setelah menyelesaikan kontrak 5 tahun di perkebunan, ia pindah ke Honolulu dan bekerja di pabrik nanas dan kemudian di restoran.

Ketika ia mendapatkan kewarganegaraan AS pada tahun 1974 – mengubah namanya dari Casimiro menjadi Casey karena hakim “menganggap namanya terlalu sulit untuk diucapkan” – Pugrad pindah ke Pasadena, California dan menetap di sana. Dia mengerjakan berbagai pekerjaan di hotel dan restoran.

Ketika Pugrad kembali ke Hawaii pada tahun 1978 untuk mengunjungi keluarganya, Hawaii telah banyak berubah. Industri perkebunan gula di Hawaii runtuh pada tahun 1990an. Dengan aneksasi ke AS, pemilik perkebunan tidak dapat mempertahankan pekerjanya dengan tarif “budak” dan biaya operasional meroket. Banyak orang Filipina yang masih menetap dan mencari pekerjaan lain, sementara yang lain pindah ke berbagai wilayah di AS.

“Saya bisa mendapatkan pekerjaan yang lebih baik jika saya mempunyai pendidikan yang baik,” kata Pugrad sedih. Ia hanya menyelesaikan kelas 4 SD karena sekolah di Ilocos Sur terganggu akibat perang. Namun penghasilannya cukup di California untuk menyekolahkan keponakan-keponakannya di Filipina. Dia kemudian meminta agar mereka bergabung dengannya. Pugrad adalah seorang duda dan tidak memiliki anak.

Tiga tahun lalu, ia memutuskan untuk kembali ke Filipina, membangun rumah, dan sebagai hobi mengadu ayam. “Lebih baik di sini karena ada keluarga yang akan menjagaku.” Dia masih pergi ke AS untuk mengunjungi teman-temannya.

“Berangkat ke Hawaii adalah sebuah pertaruhan,” kata Pugrad, bersyukur bahwa dia “hidup cukup lama untuk menikmati hasil kerja kerasnya.” Banyak rekannya yang meninggal saat bekerja.

Meski begitu, Hawaii adalah salah satu kisah sukses migrasi orang Filipina. Dari pekerja perkebunan tebu dengan bayaran terendah hingga profesional, “Orang Filipina telah berintegrasi dengan baik” ke dalam masyarakat dan menduduki posisi tinggi di Hawaii, kata CFO Molano.

Dengan populasi yang cukup besar, Filipina telah menjadi blok politik yang dimintai dukungan oleh para politisi, tambah Molano. Faktanya, seorang gubernur negara bagian di masa lalu memiliki akar bahasa Filipina dan suku Sakada. Benjamin Cayetano, yang keluarganya berasal dari Pangasinan, terpilih menjadi gubernur negara bagian Hawaii dari tahun 1994 hingga 2002, menjalani dua periode.

Sakada sudah lama hilang, namun meninggalkan jejak yang tak terhapuskan dalam sejarah – dan membentuk Hawaii saat ini. Rappler.com

Pengeluaran SDY