• April 23, 2024
Apakah melahirkan di rumah dilarang?

Apakah melahirkan di rumah dilarang?

MANILA, Filipina – May Galvez Arzaga telah bekerja sebagai bidan berlisensi (juga dikenal sebagai asisten persalinan terampil atau SBA) di Puerto Princesa, Palawan selama enam tahun hingga saat ini. Ia tak bisa lagi menghitung berapa banyak ibu yang ia bantu dan berapa banyak bayi yang ia lahirkan dalam enam tahun tersebut.

Namun belakangan ini, jumlah ibu hamil yang meminta bantuan persalinan mengalami penurunan.

“Katanya harus melahirkan di fasilitas bersalin atau mungkin di rumah sakit,” ucap Arzaga. (Kami telah mendengar bahwa kelahiran sekarang harus dilakukan di fasilitas bersalin atau di rumah sakit.)

Arzaga mengatakan larangan melahirkan di rumah berasal dari dinas kesehatan kota setempat, tapi dia tidak sepenuhnya yakin.

Penduduk Puerto Princesa lainnya, Cristina Magalona, ​​​​mengatakan bahwa dia juga mendengar bahwa melahirkan di rumah kini dilarang. Sumbernya adalah ibunya, yang merupakan penduduk setempat bidan atau dukun bersalin (TBA).

Ibunya melahirkan tujuh dari delapan anak Magalona di rumahnya. “Tetapi hal itu tidak diperbolehkan sekarang, kata Ma. Konon harta bendanya akan disita saat anak tersebut lahir di rumah.” (Tetapi ibu saya mengatakan kepada saya bahwa melahirkan di rumah sekarang dilarang. Peralatannya seperti gunting dan tang akan disita.)

Di kalangan bidan, hilot dan pakar kesehatan, terdapat kebingungan mengenai pendirian Departemen Kesehatan (DOH) mengenai kelahiran di rumah dan apakah DOH melarang hal tersebut dalam upaya mengekang rasio kematian ibu (MMR) di negara tersebut yang masih stagnan.

Pakar kesehatan sudah melakukannya diprediksi bahwa Filipina tidak akan mampu mencapai Tujuan Pembangunan Milenium untuk menurunkan AKI hingga 55 kematian per 100.000 kelahiran hidup pada tahun 2015.

PERAWATAN RUMAH.  Lebih dari separuh kelahiran di Filipina dilakukan di rumah di bawah pengawasan dukun bersalin yang dikenal secara lokal sebagai hilot.

Pengiriman berbasis fasilitas

Dalam upaya mengekang MMR, Departemen Kesehatan – di bawah Presiden Gloria Macapagal-Arroyo – menyetujui Perintah Administratif 2008-0029 yang berjudul, “Menerapkan Reformasi Kesehatan untuk Pengurangan Cepat Angka Kematian Ibu dan Neonatal,” atau “Kebijakan dilarang melahirkan di rumah”.

Data Survei Kesehatan Keluarga (FHS) tahun 2011 menunjukkan bahwa 60 persen kelahiran terjadi di rumah dengan perawatan dukun atau bidanyang tidak memiliki pelatihan medis yang memadai untuk memfasilitasi persalinan.

Advokasi persalinan berbasis fasilitas di mana perempuan bisa mendapatkan diagnosis yang tepat waktu dan benar, intervensi dini dan akses terhadap perawatan obstetri darurat di bawah pengawasan SGA atau dokter berlisensi dianggap sebagai faktor penting dalam menurunkan MMR.

Pada tahun 2011, DOH menyebut kebijakan tersebut, Strategi Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir, Anak dan Gizi (MNCHN)..

Diantara sistem kesehatan yang dilimpahkanditerapkan pada tahun 1991, pengelolaan dan pemberian layanan kesehatan dialihkan dari lembaga pusat ke unit pemerintah daerah (LGU).

Devolusi ini dirancang untuk mempercepat penerapan kebijakan kesehatan nasional dan agar LGU dapat menyesuaikan program berdasarkan nuansa dan konteks budaya di wilayah mereka. Namun, beragam penafsiran menyebabkan beragamnya implementasi kebijakan kesehatan seperti MNCHN.

Di provinsi Samar, Dr. Samuel Baldono, seorang petugas kesehatan kota, mengatakan mereka memberikan insentif sebesar P300-P500 kepada dukun bayi untuk merujuk dan menemani wanita tersebut ke fasilitas kesehatan di mana dia dapat melahirkan bayinya secara gratis. .

“Kami telah melihat peningkatan dramatis dalam persalinan berbasis fasilitas sejak insentif ini diperkenalkan dan penurunan angka kematian ibu. Selama dua tahun terakhir, persalinan di fasilitas kesehatan telah meningkat menjadi sekitar 89 persen dan tidak ada kematian ibu yang terjadi,” kata Baldono.

Namun, beberapa kota dilaporkan telah menerapkan tindakan hukuman untuk menghukum ibu atau dukun bayi yang melakukan persalinan di rumah.

Di Sultan Kudirat, kebijakan kelahiran yang menekankan persalinan berbasis fasilitas diadopsi. Pelanggaran terhadap kebijakan ini dikenakan denda sebesar P2.000.

“Banyak yang protes, jadi dendanya tidak pernah diterapkan, tapi ketentuannya ada,” kata Renan Kasan, United Nations Population Fund Area Program Officer (UNFPA-APO).

Tindakan hukuman serupa lainnya telah dilaporkan di wilayah lain. Di Kota Quezon, Peraturan Daerah Kota Nomor 2171 “melarang kelahiran di rumah di Kota Quezon, melarang dukun bersalin untuk melahirkan bayi dan mengharuskan semua praktisi kesehatan profesional untuk melahirkan bayi hanya di fasilitas kesehatan.” Denda sebesar P5.000 akan dikenakan untuk setiap pelanggaran peraturan ini.

Di beberapa daerah lain, seperti Palawan, ketentuan sebenarnya masih bersifat ambigu.

PILIHAN IBU.  Ada beberapa kebingungan mengenai kebijakan sebenarnya dari Departemen Kesehatan (DOH) mengenai persalinan di rumah

Ami Evangelista Swanepol, direktur eksekutif Roots of Health, sebuah LSM berbasis di Puerto Princesa yang menyediakan layanan kesehatan reproduksi (RH), mengatakan: “Menurut staf klinis kami, melahirkan di rumah sekarang dilarang karena tingginya insiden kematian ibu dan bayi. mortalitas., jauh lebih baik melahirkan di rumah sakit. Setiap kali mereka mendengar bahwa itu dilarang, selalu dilarang melahirkan di rumah – tidak hanya melahirkan di rumah dengan hilot yang dilarang – jadi mereka pikir itu juga berlaku untuk mereka.”

“Meskipun mereka belum pernah mendengar ada orang yang benar-benar dihukum karena menghadiri persalinan di rumah, mereka khawatir jika mereka melakukannya (menghadiri persalinan di rumah) dan sesuatu yang buruk terjadi, mereka akan kehilangan izin atau akan diajukan kasus terhadap mereka,” Evangelista Swanepol menambahkan. .

Menurut Evangelista Swanepol, lebih baik melahirkan di fasilitas kesehatan, namun hal ini tidak selalu memungkinkan karena perempuan tersebut takut untuk melahirkan di rumah sakit atau karena tidak mempunyai uang untuk melakukannya.

Persalinan normal di RSUD Dr. Rumah Sakit Fabella Memorial, rumah sakit tersier ibu dan bayi baru lahir di Manila, diperkirakan menelan biaya antara P3,000 dan P5,000.

Dr. Honorata Catibog, direktur Kantor Kesehatan Keluarga DOH, mengatakan, “Jelas bahwa kelahiran di fasilitas layanan kesehatan yang dibantu oleh bidan terlatih sangat penting untuk menjamin kesehatan dan keselamatan ibu dan bayinya, sehingga kematian ibu. Fasilitas pengiriman berbasis adalah standar emas.”

Namun Catibog menjelaskan, “Tidak ada larangan melahirkan di rumah. Kami tahu kenyataannya. Mengingat geografi dan sumber daya yang kita miliki, hal ini tidak realistis. Kami hanya menganjurkan dan mendorong pemberian layanan berbasis fasilitas.”

Hambatan budaya

“Kita harus mendobrak banyak hambatan budaya (untuk transisi dari persalinan di rumah ke persalinan di fasilitas),” kata Dr. Junice Melgar, direktur eksekutif Pusat Kesehatan Wanita Likhaan, mengatakan.

“Beberapa komunitas perempuan merasa tidak nyaman melahirkan di rumah sakit. Mereka pernah mengalami, atau takut dipandang rendah, oleh beberapa profesional kesehatan yang angkuh. Hilot memberikan pelayanan pribadi seperti memijat, membersihkan rumah, atau mengasuh anak setelah ia baru saja melahirkan. Dokter atau bidan tidak akan mampu melakukan itu,” kata Melgar.

Melgar juga mengatakan infrastruktur kesehatan yang ada saat ini belum mampu menangani perkiraan 2 juta kelahiran yang terjadi setiap tahunnya.

“Mungkin solusi yang lebih baik adalah mengizinkan bidan melakukan kunjungan rumah dan melahirkan ke rumah. Untuk kehamilan berisiko rendah, hal ini dilakukan bahkan di negara maju. Namun, kami perlu memberikan dukungan tambahan kepada bidan seperti transportasi dan komunikasi sehingga ia dapat merujuk suatu kasus ke fasilitas terdekat jika terjadi keadaan darurat,” tutup Melgar. – Rappler.com

Angka Keluar Hk