• February 28, 2024
Apakah ‘Someone Like You’ Adele Membuatmu Menangis?  Inilah alasannya

Apakah ‘Someone Like You’ Adele Membuatmu Menangis? Inilah alasannya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ornamen musik yang disebut “appoggiatura” menimbulkan suara disonan dalam sebuah lagu, membangkitkan emosi

MANILA, Filipina – Apakah Anda biasanya merasa emosional, bahkan sampai menangis, saat mendengarkan lagu Adele “Seseorang sepertimu?” Nah, ada alibi ilmiah yang bisa kamu gunakan jika ada yang memergokimu menitikkan air mata saat mendengarkan lagu pop favorit ini.

A beberapa dekade yang lalu, Psikolog musik Inggris John Sloboda dari Guildhall School of Music and Drama melakukan penelitian tentang reaksi fisik orang terhadap musik. Penelitian mengungkapkan bahwa nada hias tertentu terkadang dapat memicu emosi yang kuat pada pendengarnya.

Alat musik tersebut disebut “appoggiatura”, sejenis nada yang bertabrakan dengan melodi dan menimbulkan suara disonan. Kata yang berasal dari bahasa Italia ini berarti “bersandar”.

A Jurnal Wall Street (WSJ) cerita Studi Sloboda digunakan untuk membantu menjelaskan mengapa lagu hit Adele, serta lagu-lagu yang menguras air mata serupa, membangkitkan emosi yang kuat di banyak pendengar.

Artikel tersebut mengatakan dalam “Someone Like You,” Anda dapat mendengar appoggiatura ketika lagu mencapai kata “kamu” di bagian refrain (klik untuk mendengarkan bagiannya).

Studi Sloboda menunjukkan bahwa sedikit perubahan nada pada kata “Anda” menyebabkan respons emosional pada pendengar.

“Otak kita terhubung untuk mendengarkan musik yang kita harapkan,” Sloboda memberi tahu NPR di artikel lain. “(Ketika) akord itu tidak sesuai dengan apa yang kita harapkan, itu memberi Anda sedikit getaran emosional karena itu aneh dan tidak terduga.”

Itu WSJ cerita mengatakan lagu tersebut, yang ditulis oleh Adele dan Dan Wilson, “ditaburi dengan nada-nada hias yang mirip dengan appoggiaturas,” dan modulasi nada yang dibuat oleh penyanyi tersebut menciptakan “roller coaster mini ketegangan dan resolusi,” kata psikolog lain, Martin Guhn . yang ikut menulis penelitian tentang subjek tersebut.

Anda kemudian akan bertanya: mengapa lagu yang sangat sedih begitu populer? Itu WSJ cerita kata ahli saraf, khususnya tim dari Universitas McGill yang dipimpin oleh ahli saraf Robert Zatorre, melaporkan bahwa musik yang intens seperti itu juga memicu pelepasan dopamin di pusat kesenangan dan penghargaan di otak.

Rekan penulis Wilson, sementara itu, terlibat dalam NPR artikel, memiliki teori lain tentang mengapa lagu tersebut populer: “Lagu yang bagus memungkinkan kita, para pendengar, untuk menelusuri pikiran dan emosi penulis lagu atau komposer saat mereka menulis lagu tersebut… Dengan Adele kami menulis lagu ini tentang sebuah keputusasaan. akhir yang memilukan dari sebuah hubungan, dan dia benar-benar merasakannya pada saat itu, dan kami menciptakannya secara imajinatif.”

“Itu membawanya kembali melalui pengalaman itu. Dan ketika Anda dan saya mendengarkan lagu itu, kita merasakan pengalaman memilukan itu – tapi itu hanya dalam imajinasi kita,” tambahnya. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Sdy siang ini