• June 16, 2024
Aquino akan menjalin hubungan yang lebih kuat dengan Korea Selatan

Aquino akan menjalin hubungan yang lebih kuat dengan Korea Selatan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Presiden Benigno Aquino III berencana untuk melanjutkan advokasi perubahan iklim di Korea Selatan dan lebih memperkuat kerja sama bilateral dengan negara-negara ekonomi utama.

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Presiden Benigno Aquino III berangkat pada hari Kamis, 11 Desember, untuk perjalanan luar negeri terakhirnya tahun ini ke Busan, Korea Selatan, di mana ia akan berupaya untuk lebih memperkuat kerja sama Filipina dengan salah satu negara dengan perekonomian terbesar di dunia. memperkuat.

Aquino membuat pernyataan dalam pidato keberangkatannya di Terminal 2 Bandara Internasional Ninoy Aquino bahwa ia sedang melakukan perjalanan ke Korea, di mana ia akan bergabung dengan para pemimpin Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) lainnya untuk menghadiri KTT Peringatan ASEAN-ROK ke-25.

“Seperti yang kita ketahui, Filipina dan Korea Selatan telah memiliki hubungan yang kuat selama beberapa waktu,” katanya dalam bahasa Filipina. “Ini adalah hubungan yang dibangun oleh sejarah bersama yang kaya dalam upaya mencapai demokrasi, kebebasan dan kemakmuran.”

Aquino mengatakan Korea Selatan telah menjadi sekutu Filipina dalam pembangunan ekonomi, keamanan nasional, pariwisata dan pertukaran antar masyarakat.

Ia mengatakan, bukti kemitraan ini adalah jutaan wisatawan Korea yang berkunjung ke negara tersebut pada tahun 2013. Hal lainnya adalah operasi pembuat kapal Korea Hanjin di Filipina, yang telah membantu menjadikan Filipina sebagai negara pembuat kapal terbesar ke-4 di dunia.

Aquino mengatakan Korea Selatan juga hadir untuk membantu Filipina setelah Topan Super Yolanda (Haiyan).

Selain menghadiri KTT tersebut, Aquino juga akan melakukan pertemuan bilateral dengan Presiden Korea Park Geun-hye.

“Saya sangat ingin bertemu dengan Presiden Park lagi. Kami akan memanfaatkan kesempatan ini untuk lebih memperluas dan memperkuat kerja sama Filipina dengan Korea,” katanya.

Presiden menambahkan bahwa dalam pertemuannya dengan para pemimpin regional lainnya di Korea Selatan, ia akan melanjutkan advokasi perubahan iklim dan menyampaikan praktik terbaik Filipina dalam hal kesiapsiagaan dan respons terhadap hal ini.

Dalam sebuah pernyataan, Sekretaris Eksekutif Paquito N. Ochoa Jr mengatakan tpemerintah memiliki P11,2 juta ($251 284)* untuk perjalanan, yang mencakup biaya transportasi, akomodasi, makanan dan peralatan.

Aquino didampingi oleh delegasi beranggotakan 48 orang termasuk Menteri Keuangan Cesar Purisima, Menteri Perdagangan dan Industri Gregory Domingo, Sekretaris Kabinet Jose Rene Almendras, Sekretaris Pers Herminio Coloma, Kepala Staf Manajemen Kepresidenan Julia Andrea Abad dan kepala protokol kepresidenan Celia Anna Feria.

Awal pekan ini, Aquino membatalkan perjalanannya di Korea untuk fokus pada dampak Topan Ruby, namun kemudian memutuskan untuk melanjutkan perjalanannya lagi.

Aquino dijadwalkan kembali pada Jumat, 12 Desember. – Rappler.com

*$1=Rp44,57

Togel Sydney