• February 29, 2024
Aquino berbicara dengan utusan Tiongkok dengan ‘ramah’

Aquino berbicara dengan utusan Tiongkok dengan ‘ramah’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Malacañang mengatakan perselisihan maritim Manila dengan Beijing hanyalah salah satu aspek dari hubungannya dengan raksasa ekonomi tersebut

MANILA, Filipina – Duta Besar Tiongkok untuk Filipina Zhao Jianhua menyerahkan surat kepercayaannya kepada Presiden Benigno Aquino III dalam pertemuan yang digambarkan oleh istana sebagai pertemuan yang “sangat ramah”.

Pada hari Selasa, 8 April, Aquino menerima surat kepercayaan dari 6 duta besar yang ditunjuk untuk Filipina, termasuk Zhao. Zhao, seperti pendahulunya, Ma Keqing, diharapkan bisa mengatasi beberapa permasalahan terkait perselisihan negaranya dengan Filipina terkait Laut Filipina Barat (Laut Cina Selatan).

Wakil Juru Bicara Kepresidenan Abigail Valte mengatakan Zhao dan Aquino berbicara selama “sekitar 15 menit.” Dia mengatakan percakapan itu “berjalan dengan baik”.

“Mengenai penyerahan surat kepercayaan duta besar baru Republik Rakyat Tiongkok, saya diberitahu bahwa suasananya sangat ramah selama 15 menit presiden berbicara dengan duta besar baru, dan kedua belah pihak setuju. bahwa sengketa maritim di Laut Filipina Barat bukanlah keseluruhan hubungan kita dengan tetangga kita,” ujarnya.

Valte mengatakan kedua belah pihak menegaskan kembali komitmen mereka untuk melanjutkan kerja sama bilateral dalam “aspek lain hubungan kita, terutama dalam bidang perdagangan, pariwisata, kejahatan transnasional, dan lain-lain.”

Dia mengatakan Aquino juga berterima kasih kepada Tiongkok atas dukungan mereka selama topan super Yolanda (Haiyan), dan menyampaikan undangan kepada para pemimpinnya untuk menghadiri Forum Ekonomi Dunia yang akan diselenggarakan oleh Filipina pada bulan Mei.

harapan Tiongkok

Kedutaan Besar Tiongkok di Filipina mengatakan Zhao “menekankan bahwa Tiongkok mementingkan hubungannya dengan Filipina.”

Kedutaan juga mengatakan “masalah yang ada saat ini” dalam hubungan kedua negara “bukanlah hal yang ingin dilihat oleh pihak Tiongkok, dan bukan merupakan kepentingan bersama baik Tiongkok maupun Filipina.”

“Tiongkok berharap agar pihak Filipina, dengan semangat mencari titik temu, sambil mengesampingkan perbedaan, dapat bekerja sama dengan pihak Tiongkok untuk menangani perselisihan terkait dengan baik, dan mengatasi hambatan serta memulihkan hubungan bilateral hingga mencapai perkembangan normal. jalurnya,” kata kedutaan Tiongkok.

Pertemuan itu terjadi di tengah sengketa maritim antara Tiongkok dan Filipina. Zhao tiba di Manila hampir sebulan sebelum batas waktu 30 Maret untuk permohonan tertulis Filipina dalam kasusnya melawan Tiongkok di hadapan pengadilan arbitrase di Pengadilan Arbitrase Permanen.

Permohonan tertulis, yang disebut peringatan, diajukan oleh Filipina pada tanggal 30 Maret untuk mengakhiri dugaan penindasan yang dilakukan Beijing selama beberapa dekade. Tiongkok menolak peringatan tersebut, dengan alasan bahwa pengadilan arbitrase di Pengadilan Arbitrase Permanen tidak mempunyai hak untuk mengadili kasus tersebut.

Duta besar lain yang menyerahkan surat kepercayaannya kepada Aquino adalah Lalduthlana Ralte dari India, Munther Manhfoodh Almantheri dari Oman, Johny Lumintang dari india, Thomas Ossowski dari Jerman, dan duta besar perempuan Esra Cankorur dari Turki.

Hanya setelah menunjukkan surat kepercayaannya, para duta besar dapat secara aktif memulai pekerjaan mereka di Manila. dengan laporan dari Natashya Gutierrez dan Paterno Esmaquel II/Rappler.com

HK Prize