• June 21, 2024
Aquino bertepuk tangan ‘Kabayan’ di ulang tahun Patroli TV

Aquino bertepuk tangan ‘Kabayan’ di ulang tahun Patroli TV

MANILA, Filipina (UPDATE) – Suasana pesta berubah canggung.

Presiden Benigno Aquino III mengkritik mantan Wakil Presiden Noli De Castro saat perayaan 25 tahun Patroli TV. De Castro menjadi pembawa acara berita tersebut sejak dibuat pada tahun 1987, kemudian keluar dari tahun 2001-2010 ketika ia memasuki dunia politik. Presiden tidak berbasa-basi meski De Castro dikenal sebagai Jonesturut hadir dalam acara tersebut.

Aquino merayakan perayaan tersebut di Hotel Manila pada hari Jumat, 27 Juli, namun sebagian besar pidatonya tidak terfokus pada siaran berita andalan ABS-CBN.

https://www.youtube.com/watch?v=nCdIGup03vg

Sebaliknya, Aquino memanfaatkan kesempatan ini untuk mengkritik De Castro atas dugaan spekulasi dan komentarnya yang tidak berdasar terhadap pemerintah meskipun ia sendiri bertugas di pemerintahan.

Presiden tidak menyebut De Castro, namun merujuk pada a Patroli TV jangkar yang merupakan mantan pejabat pemerintah.

Hal ini membuat saya berpikir: orang yang mengomentari hal ini, bukankah dia juga menghabiskan enam tahun memimpin pemerintahan? Anggap saja mereka juga mewarisi masalahnya; Bukan berarti masalah yang mereka warisi dari kita jauh lebih tua.”

(Hal ini membuat saya berpikir. Yang berkomentar, bukankah dia memegang tampuk pemerintahan selama 6 tahun? Anggap saja mereka juga hanya mewarisi masalahnya; masalah yang mereka tinggalkan pada kita bahkan lebih tua lagi.)

Dia mendapat waktu enam tahun untuk membantu memperbaiki hal yang dia keluhkan. Tapi sekarang, kitalah yang punya masalah, kitalah yang akan menyikapinya, tapi itu menyakitkan, ada keinginan untuk menyiksa yang berduka.?”

(Dia diberi waktu 6 tahun untuk membantu memperbaiki apa yang dia keluhkan. Tapi sekarang, kita sudah menanggung bebannya, kitalah yang menyikapinya, tapi yang menyakitkan adalah yang menularkan masalahnya masih empedu yang harus melakukannya. mengkritik.)

De Castro memulai karirnya sebagai jurnalis penyiaran. Ia menjadi senator pada tahun 2001, dan menjadi wakil presiden mantan presiden Gloria Macapagal-Arroyo dari tahun 2004 hingga 2010. Setelah perannya dalam politik, De Castro kembali ke media dan mengambil posisinya sebagai pembawa berita utama pemilu. Patroli TV.

Aquino menyalahkan pemerintahan Arroyo atas korupsi di pemerintahan.

Presiden mengkritik De Castro di depan para eksekutif ABS-CBN, termasuk Ketua dan CEO Gabby Lopez, beberapa pejabat Kabinet dan pegawai ABS-CBN.

Ini bukan pertama kalinya Aquino melumpuhkan seseorang di hadapannya. Pada bulan Desember 2011, presiden mengecam Ketua Hakim Renato Corona, yang duduk beberapa meter darinya pada pertemuan puncak mengenai sistem peradilan pidana.

Selamat malam?

Aquino mengawali pidatonya dengan mengucapkan selamat patroli televisi, memuji pertumbuhannya Patroli radio hari-hari masa mudanya.

“Dan hari ini kita merayakan hari jadi perak salah satu institusi penyiaran terkuat: Patroli TV,” Aquino berkata dalam bahasa Filipina.

Presiden kemudian berbicara tentang kemajuan yang dicapai di bawah pemerintahannya. Namun, ia melanjutkan dengan mengkritik pemberitaan program tersebut, dengan mengutip contoh ketika ia mengatakan De Castro mengungkapkan “opini mentah dan spekulasi.”

Aquino mengatakan hal itu dalam beritanya pada bulan Oktober 2011 patroli televisi, seorang wartawan berbicara tentang peningkatan kedatangan penumpang di Terminal 3 Bandara Internasional Ninoy Aquino. Presiden mengatakan bahwa De Castro kemudian membalas, “Karena Anda berada di NAIA 3; jika Anda berada di NAIA 1, keadaan di sana buruk.” (Itu karena Anda berada di NAIA 3. Jika Anda berada di NAIA 1, keadaan di sana jauh lebih buruk.)

Presiden mengatakan bahwa pembawa berita yang sama dalam kesempatan lain menyindir bahwa operasi penyelamatan oleh Biro Investigasi Nasional hanyalah sebuah rencana dan bahwa para penculik telah dibayar uang tebusan untuk membebaskan anak asing tersebut.

Aquino berkata: “Rekan saya berkata, ‘Tentu saja.’ Kami sendiri akan senang jika Anda bisa memberikan buktinya.” (Rekan saya berkata, ‘Wow.’ Kami akan sangat menghargai jika Anda dapat menunjukkan buktinya.)

Pada titik ini, Aquino mengacu pada kalimat pembuka khas De Castro.

“Apakah spekulasi tak berdasar bisa membantu? … Bila kamu tahu pembuat opini kamu, kamu juga harus tahu bahwa kamu mempunyai tanggung jawab. Mudah-mudahan, setiap kali kita berkata, dan saya mengutip‘selamat malam, kota,’ kami sangat mendoakan kota ini mendapatkan malam yang baik.'”

(Apakah spekulasi tak berdasar bisa membantu? Jika Anda tahu bahwa Anda adalah seorang pembuat opini, Anda juga harus tahu bahwa Anda mempunyai tanggung jawab. Saya harap setiap kali Anda mengatakan, dan saya kutip, ‘selamat malam, bangsa’, Anda benar-benar menginginkan bangsa ini. untuk menikmati malam yang menyenangkan.)

‘Maafkan saya karena jujur’

Pada paruh kedua pidatonya, Aquino menegaskan kembali seruannya agar media bersikap seimbang dalam pemberitaan dan menghentikan apa yang disebutnya sebagai “negativisme sehari-hari”.

Presiden mengatakan media berperan besar dalam menampilkan gambaran Filipina kepada orang asing dan masyarakat Filipina di luar negeri. Aquino bahkan mengibaratkan berita tersebut dengan rangkaian film horor.

Jika Anda salah satu dari 10 juta warga negara kita yang berkorban di luar negeri, Anda mungkin akan kembali ke sini jika berita di televisi lebih menakutkan daripada Shake, Rattle and Roll?” (Jika Anda adalah salah satu dari 10 juta warga Filipina yang berkorban di luar negeri, Anda akan terdorong untuk kembali ke sini jika berita di TV lebih menakutkan daripada berita di TV. Kocok, kerincingan, dan berguling?)

Setelah beberapa menit hening canggung dari para hadirin, Aquino mengakhiri pidatonya dengan meminta pengertian.

“Saya minta maaf jika saya berbicara terlalu blak-blakan malam ini. Mungkin lebih baik mengatakan yang sebenarnya agar kita bisa saling memahami dengan jelas. Sekali lagi, saya ucapkan selamat kepada TV Patrol di hari ulang tahun Anda yang ke-25.” (Maafkan saya jika saya terlalu jujur ​​malam ini. Mungkin ada baiknya mengatakan yang sebenarnya agar kita dapat memahami satu sama lain dengan jelas. Sekali lagi, saya menyapa Patroli TV bahagia 25st peringatan tahunan.)

Kepala Berita: Tidak ada perasaan buruk

Dalam laporan yang ditayangkan di siaran berita larut malam ABS-CBN bendera, Kepala Berita dan Urusan Terkini ABS-CBN Ging Reyes menanggapi omelan presiden tersebut.

“Tidak ada perasaan buruktidak ada alasan dan kami yakin banyak yang akan mengkritik kami karena tidak semua orang akan puas dengan apa yang kami laporkan dan rilis di TV Patrol.” (Tidak ada perasaan buruk dan kami yakin akan ada banyak kritik, karena tidak semua orang akan senang dengan apa yang kami laporkan dan keluarkan. Patroli TV.) – Rappler.com

Cerita Terkait:

Data Sidney