• June 20, 2024
JBC berubah pikiran, tidak akan memberikan suara pada hari Senin

JBC berubah pikiran, tidak akan memberikan suara pada hari Senin

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Dewan Kehakiman dan Pengacara menunda batas waktu yang ditetapkan sendiri yaitu tanggal 30 Juli untuk menyerahkan calon ketua hakim yang dipilihnya kepada Presiden Aquino.

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Dewan Yudisial dan Pengacara telah menunda batas waktu penyerahan daftar nominasi hakim agung kepada Presiden Benigno Aquino III pada tanggal 30 Juli (Senin).

Dalam pertemuan hari Jumat, 27 Juli, hari terakhir wawancara publik dengan para nominasi, dewan memutuskan untuk melakukan “pertimbangan akhir” mengenai pilihan mereka pada hari Kamis, 2 Agustus. Artinya, pemungutan suara mungkin baru akan dilakukan minggu depan.

Keputusan tersebut diambil beberapa jam setelah salah satu anggotanya, Jose Mejia, mengatakan kepada wartawan bahwa dewan akan melanjutkan pemungutan suara pada hari Senin tanpa perwakilan kongres.

Pada hari Jumat, Senat dan DPR menarik diri dari dewan tersebut menyusul keputusan Mahkamah Agung yang memerintahkan kedua majelis hanya memiliki satu perwakilan di dewan.

Senat dan DPR menarik diri meskipun mereka telah mengajukan mosi peninjauan kembali ke Mahkamah Agung.

Senator Francis Pangilinan, mantan anggota JBC, menyambut baik penundaan tersebut. Melalui akun Twitter-nya, Pangilinan mengatakan, “Melanjutkan pemungutan suara pada hari Senin tanpa partisipasi legislatif akan menimbulkan keraguan terhadap validitas keseluruhan proses.” Dia menambahkan: “Semua anggota JBC harus berhenti dan memikirkan hal ini dengan matang, dan bekerja menuju solusi win-win untuk kebuntuan saat ini.”

Ketika bertemu untuk proses seleksi ketua hakim berikutnya, JBC menetapkan batas waktu 30 Juli untuk menentukan daftar calon presiden. Posko yang dikosongkan Renato Corona pada 29 Mei itu harus terisi paling lambat Agustus.

Senator Francis Escudero, yang merupakan anggota JBC hingga boikot Kongres pada hari Jumat, sebelumnya mengatakan bahwa para calon yang memiliki keluhan pengusiran atau kasus yang menunggu keputusan harus menyelesaikan masalah ini sebelum 30 Juli. Jika tidak, dewan tidak punya pilihan selain mendiskualifikasi mereka, tambahnya.

Penundaan pemungutan suara menjadi pertanda baik bagi calon favorit Malacañang, Menteri Kehakiman Leila de Lima. Dia menghadapi dua tuntutan penggusuran yang dirujuk oleh Mahkamah Agung ke Integrated Bar of the Philippines (IBP) untuk dihapuskan.

Ketika dia menghadapi JBC pada 24 Juli, De Lima diberitahu oleh ketua Hakim Agung Diosdado Peralta bahwa dia punya sedikit waktu mengingat tenggat waktu dewan 30 Juli. Bahkan jika IBP menyelesaikan pengaduan tersebut, kata Peralta kepada De Lima, Mahkamah Agunglah yang akan mengambil keputusan akhir, tambahnya.

Berdasarkan Peraturan 4, Bagian 5 Peraturan JBC, orang-orang berikut ini dianggap didiskualifikasi untuk “penunjukan pada jabatan yudisial atau sebagai Ombudsman atau Wakil Ombudsman:”

  • mereka yang memiliki kasus pidana atau administratif biasa yang sedang menunggu keputusan
  • mereka yang kasus pidananya sedang menunggu keputusan di pengadilan atau tribunal asing
  • mereka yang dihukum dalam suatu perkara pidana; atau dalam kasus administratif, dimana denda yang dikenakan paling sedikit denda lebih dari P10,000, kecuali grasi yudisial diberikan

Permasalahannya adalah JBC – setelah bertahun-tahun – masih belum mempunyai satu pendirian yang pasti mengenai apa yang dimaksud dengan perkara administratif “biasa”. (Kami membahas hal ini dalam cerita kami tentang De Lima dan Devanadera.)

De Lima berpendapat di hadapan JBC bahwa ia tidak boleh didiskualifikasi sebagai calon hakim agung karena kasus penggusurannya “belum berkembang” menjadi kasus administratif biasa. Sambil menunggu “penentuan awal kelayakannya,” De Lima mengatakan kasus-kasus tersebut masih berada pada tingkat investigasi. – Rappler.com

Selengkapnya di #SCWatch:

SDY Prize