• June 23, 2024
Aquino berterima kasih kepada Tiongkok karena mendanai Proyek Saluran Air Angat

Aquino berterima kasih kepada Tiongkok karena mendanai Proyek Saluran Air Angat

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Presiden Filipina Benigno Aquino III memimpin peresmian Proyek Peningkatan Saluran Air Angat senilai P6,1 miliar dan berterima kasih kepada Tiongkok atas pinjaman sebesar US$116 juta untuk membiayai proyek tersebut.

MANILA, Filipina – Meskipun terjadi perselisihan maritim dan pasca proyek kontroversial ZTE dan Northrail, hubungan ekonomi antara Filipina dan Tiongkok terlihat jelas pada Selasa, 17 Juli, dalam sebuah upacara sederhana di Bulacan.

Presiden Filipina Benigno Aquino III memimpin peresmian Proyek Peningkatan Saluran Air Angat senilai P6,1 miliar dan berterima kasih kepada Tiongkok atas pinjaman sebesar US$116 juta untuk membiayai proyek tersebut.

“Kami berterima kasih atas dana yang diberikan negara Tiongkok untuk melaksanakan proyek penting ini. Memang benar, dengan hubungan yang erat antara negara-negara tetangga, kita dapat menyelesaikan masalah dengan lebih cepat dan melayani masyarakat dengan lebih baik. (Kami ingin mengucapkan terima kasih kepada Tiongkok yang telah mendanai proyek penting ini. Ini adalah bukti bahwa hubungan yang kuat antar negara tetangga memungkinkan kami untuk dengan cepat mengatasi masalah dan melayani warga negara kami),” katanya dalam pidatonya.

Perbaikan saluran air selesai 8 bulan sebelum batas waktu Maret 2013. Rappler melaporkan bahwa proyek tersebut mengikuti proses pengadaan Filipina, yang memerlukan penawaran. Dalam proyek-proyek sebelumnya yang melibatkan Tiongkok, mereka bersikeras untuk menunjuk kontraktor atau pemasok Tiongkok, sehingga menyebabkan masalah atau terhentinya proyek-proyek tersebut.

Setelah Metropolitan Waterworks and Sewerage System (MWSS) mengajukan penawaran pada tahun 2009, perusahaan ini memberikan kontrak kepada China International Water & Electricity Co (CWE), sebuah unit perusahaan milik negara Tiongkok di balik Proyek Tiga Ngarai, pembangkit listrik tenaga air terbesar di dunia. proyek. Pada tahun 2010, negosiasi pinjaman antara Departemen Keuangan Filipina dan Bank Ekspor-Inport Tiongkok telah selesai. Implementasi proyek dimulai pada tahun itu.

Pekerjaan perbaikan ini akan membantu meningkatkan aliran sekitar 394 juta liter air per hari dari Bendungan Angat ke fasilitas pengolahan dan pipa distribusi yang melayani sekitar 15 juta warga Filipina di Metro Manila, Rizal dan Cavite.

“Penutupan kebocoran pada saluran air akan membantu air menjangkau 6 juta warga Filipina yang tinggal di Rizal, Cavite, dan Bulacan,” tambahnya.

Reformasi

Presiden Aquino juga menggarisbawahi reformasi yang diterapkan di MWSS, yang diwarnai dengan kompensasi berlebihan bagi manajemen eksekutif dan direktur seperti yang ia sebutkan dalam Pidato Kenegaraan (Sona) sebelumnya.

“Anda juga telah memulihkan integritas di kantor Anda. Kalau dulu warga MWSS hanya menikmati bonus yang besar dan sewenang-wenang, sekarang kebocoran dana kantor kita tutupi, supaya Bos kita—rakyat—yang diuntungkan. (Integritas kantor Anda telah kembali. Setelah pejabat tinggi MWSS menggunakan kantornya melalui bonus yang tinggi, Anda sekarang “menutup kebocoran” keuangan kantor Anda),” katanya sambil memanggil Ketua MWSS Dondie Alikpala kepada administrator Gerry yang disapa. Esquivel.

Dia mengatakan reformasi di MWSS membantu mengubah kerugian sebesar P34 juta pada tahun 2010 menjadi keuntungan P330 juta pada tahun 2011.

Presiden Aquino akan menyampaikan Sona ketiganya pada 23 Juli

‘Tidak ada komentar’

Duta Besar Tiongkok Ma Keqing juga menghadiri acara tersebut. namun memilih untuk tidak mengomentari proyek tersebut atau perselisihan yang sedang berlangsung antara Manila dan Beijing.

“Mungkin, seperti saya katakan, lain kali saya lebih bersedia bertanya,” ujarnya saat didekati wartawan usai pidato Aquino. – Rappler.com

Result Sydney