• April 19, 2024
Aquino dapat mencabut pembebasan bersyarat Leviste

Aquino dapat mencabut pembebasan bersyarat Leviste

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Menteri Kehakiman Leila de Lima sedang menyiapkan laporan kepada presiden untuk menjelaskan pembebasan bersyarat Leviste

MANILA, Filipina – Presiden Benigno Aquino III mencabut keputusan Badan Pengampunan dan Pembebasan Bersyarat (BPP) yang memberikan pembebasan bersyarat kepada mantan Gubernur Batangas Antonio Leviste, menurut Menteri Kehakiman Leila De Lima.

“Ini sebenarnya sebuah pilihan. Jika Presiden tidak puas dengan penjelasan dewan, dia punya opsi itu. Bagaimanapun, dia adalah kepala eksekutif. Semua kantor di bawah eksekutif berada di bawah kendali dan pengawasannya,” kata De Lima kepada wartawan, Senin, 9 Desember.

Pembebasan bersyarat berbeda dengan pengampunan eksekutif. Yang pertama diberikan oleh BPP. Yang terakhir oleh Presiden.

De Lima bertemu dengan Badan Pengampunan dan Pembebasan Bersyarat (BPP) dan Biro Pemasyarakatan (BuCor) untuk membahas kontroversial pembebasan bersyarat yang diberikan kepada Leviste. Aquino sebelumnya mengatakan hal itu mengejutkannya dan dia kini mempertimbangkan sanksi bagi dewan pembebasan bersyarat. (BACA: Aquino pertimbangkan sanksi untuk dewan pembebasan bersyarat setelah pembebasan Leviste)

De Lima sedang menyiapkan laporan untuk menjelaskan kepada Presiden mengapa BPP memutuskan memberikan pembebasan bersyarat kepada Leviste.

“Dewan tetap berpegang pada klaimnya bahwa mantan gubernur Antonio Leviste telah memenuhi semua persyaratan pembebasan bersyarat. Menurut mereka, dia tidak didiskualifikasi (berdasarkan manual),” kata De Lima.

“Saya sedang mengevaluasi jawaban-jawaban itu (dari BPP) agar saya juga bisa dibimbing untuk memberikan rekomendasi yang tepat kepada Presiden. Saya berharap untuk memasukkannya ke dalam laporan memo yang akan saya serahkan kepadanya hari ini,” tambah De Lima.

Leviste dipenjara selama 5 tahun setelah dinyatakan bersalah atas pembunuhan asisten lamanya. Ia menjadi kontroversial pada tahun 2011 ketika tertangkap kamera keluar masuk penjara dengan bebas. Dia didakwa “menghindari menjalani hukuman”, tapi akhirnya dibebaskan.

De Lima mengatakan pembebasan Leviste membebaskan dia dari kemungkinan diskualifikasi pembebasan bersyarat.

“Menurut dewan, dia tidak dianggap mengelak menjalani hukuman karena sudah bebas. Saya terus bertanya kepada mereka bagaimana dengan fakta bahwa dia sebenarnya melanggar aturan BuCor ketika dia terlibat dalam insiden tahun 2011…jawabannya dia sudah kena sanksi. Tampaknya dewan disiplin menganggap dia bertanggung jawab atas pelanggaran serius akibat insiden itu dan mereka menjatuhkan denda,” kata De Lima.

BuCor dilaporkan menahan beberapa hak istimewanya dan membatasi pergerakannya.

De Lima menyatakan “kekhawatirannya” terhadap keputusan BPP, namun menolak “pertimbangan lain” yang mungkin mempengaruhi dewan untuk memilih Leviste.

“Saya punya keberatan sendiri. Saya rasa perlu dianalisa lebih lanjut. Saya kira tandanya seharusnya tidak bersifat teknis. Dia dibebaskan karena menghindari hukuman, tapi saya tidak yakin itu cukup untuk menutupi pelanggaran di masa lalu,” kata De Lima.

“Saya tidak melihat indikasi bahwa ada pertimbangan lain selain kualifikasi hukumnya. Tapi kami akan selalu patuh pada keputusan presiden,” ujarnya. – Rappler.com

Data Hongkong