• July 13, 2024
Aquino ingin PH dan Selandia Baru menjadi ‘top of mind’

Aquino ingin PH dan Selandia Baru menjadi ‘top of mind’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Presiden Aquino ingin memperluas perdagangan dengan Selandia Baru saat ia bertemu dengan warga Filipina dan pengusaha di Auckland

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Akankah konsep Selandia Baru di Filipina melampaui lebih dari sekadar susu?

Presiden Benigno Aquino III memulai kunjungan dua hari ke Selandia Baru, dengan harapan menjadikan kedua negara “top of mind” satu sama lain dalam perdagangan dan pariwisata.

kata Sekretaris Komunikasi Istana Ricky Carandang Herald Selandia Baru bahwa perjalanan Aquino bertujuan untuk memperkuat hubungan ekonomi dan politik antara Filipina dan Selandia Baru. Carandang mengatakan sudah waktunya untuk membawa hubungan “ke tingkat yang baru.”

Dalam jumpa pers, Carandang menegaskan hal tersebut dengan mengatakan bahwa banyak warga Filipina dan Selandia Baru yang tidak menyadari sejauh mana hubungan kedua negara mereka.

“Ada produk susu, produk pertanian. Perdagangan kita dengan Selandia Baru kuat di wilayah tersebut. Mereka menjual lebih banyak barang kepada kami dibandingkan produk yang kami ekspor ke mereka,” kata Carandang.

Aquino dan delegasi anggota kabinet dan pemimpin bisnis beranggotakan 96 orang tiba di Auckland, Selandia Baru pada Senin, 22 Oktober. Presiden mengawali kunjungannya dengan bertemu dengan masyarakat Filipina di sana.

CEO secara pribadi mengucapkan terima kasih kepada masyarakat Filipina atas kerja mereka dan menyampaikan perkembangan positif di Filipina.

Duta Besar Filipina untuk Selandia Baru Virginia Benavidez mengatakan pertemuan dan kunjungan Aquino sangat berarti bagi 36.000 warga Filipina yang tinggal di Selandia Baru. Jumlah tersebut mencakup 1% dari total populasi Selandia Baru.

“Kami semua gembira dengan kunjungan presiden karena rekan-rekan warga Filipina merasa kunjungan ini penting dan dekat di hatinya. Mengapa? Karena aktivitas pertamanya di Auckland adalah bertemu dan berkumpul dengan sesama warga Filipina,” kata Benavidez.

Banyak warga Filipina di Selandia Baru bekerja sebagai buruh tani di industri susu dan di rumah peristirahatan. Produk susu merupakan ekspor utama Selandia Baru ke Filipina, yang merupakan pasar komoditas terbesar ketiga bagi Selandia Baru.

Carandang mengatakan warga Filipina di Selandia Baru telah beradaptasi dengan baik, dan merupakan kelompok migran yang tumbuh paling cepat.

Setelah bertemu dengan komunitas Filipina, Aquino akan memberikan wawancara kepada media Selandia Baru dan menghadiri makan malam pribadi.

Pada hari Selasa, ia akan bertemu dengan para eksekutif bisnis terkemuka dari perusahaan-perusahaan Selandia Baru, termasuk Energy Development Corp dan Alliance Select Foods International Inc., di SkyCity Grand Hotel tempat ia menginap.

Aquino kemudian akan melakukan perjalanan ke ibu kota Wellington untuk pertemuan bilateral dengan Perdana Menteri John Key dan Gubernur Jenderal Jerry Mateparae. Aquino akan terbang ke Australia pada Rabu, 24 Oktober.

Perjanjian kerja-liburan

Dalam kunjungan Aquino, Filipina dan Selandia Baru akan menandatangani perjanjian liburan kerja. Kementerian Luar Negeri dan Perdagangan Selandia Baru mengatakan perjanjian tersebut akan menjadi perjanjian pertama yang dilakukan Filipina.

“Kami ada program kunjungan kerja. Kita tunggu perjanjiannya ditandatangani dulu baru saya kasih rinciannya, tapi secara garis besar kita akan memberikan kesempatan kepada warga Filipina untuk datang kesini, mengenal negaranya, warga Selandia Baru pergi ke Filipina dan juga mengenal negaranya, kata Carandang.

Di bidang perdagangan, Carandang mengatakan Filipina berharap dapat menggalang investasi di industri susu, pertanian, dan outsourcing proses bisnis.

“Salah satu hal yang kami inginkan adalah menghubungkan pengusaha kami dengan pengusaha mereka untuk memperluas perdagangan untuk mengimbangi hal tersebut karena kami mungkin menjual sepertiga dari apa yang mereka jual kepada kami sehingga kami memiliki surplus perdagangan. Hubungannya sehat, tapi tentunya kalau kami bisa menjual lebih banyak produk ke mereka, kami akan dengan senang hati menjualnya,” kata Carandang.

Kerja sama pertahanan yang lebih erat juga diharapkan akan dibahas.

Namun Carandang mengatakan kepada media Selandia Baru bahwa kunjungan singkat Aquino bertujuan untuk membangkitkan minat.

Pada kunjungan berikutnya di Australia, Aquino akan bertemu dengan Perdana Menteri Julia Gillard dan Gubernur Jenderal Quentin Bryce.

Aquino diperkirakan akan menyampaikan informasi terbaru kepada Gillard tentang Status Perjanjian Pasukan Kunjungan Filipina-Australia (SOVFA), yang telah diratifikasi oleh Senat Filipina Juli lalu.

Pemerintah Filipina menghabiskan P44 juta untuk dua perjalanan tersebut. – Rappler.com

Result SDY