• July 21, 2024
Pemerintah meragukan Clark sebagai pintu gerbang utama PH

Pemerintah meragukan Clark sebagai pintu gerbang utama PH

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Menyusul kekhawatiran yang diajukan oleh grup maskapai penerbangan global, pemerintah memikirkan kembali rencananya untuk membangun hub internasional berikutnya di Pampanga

MANILA, Filipina – Di bawah pemimpin baru, Departemen Transportasi dan Komunikasi (DOTC) kini terguncang dari rencana awal untuk menjadikan bandara di Clark, Pampanga, sebagai pintu gerbang utama ke Filipina.

Joseph Abaya, yang mengadakan konferensi pers pertamanya sebagai Sekretaris DOTC pada Senin, 22 Oktober, mengatakan bahwa meskipun ada masalah kemacetan yang mendesak di Bandara Internasional Ninoy Aquino (NAIA) yang terletak di ibu kota Manila, Bandara Internasional Diosdado Macapagal (DMIA) di a wilayah yang luas di Clark belum menjadi alternatif yang pasti.

“Jelas belum ada keputusan, berdasarkan apa yang saya dengar dan bagaimana saya diberi pengarahan, bahwa kami benar-benar akan pergi ke Clark,” katanya kepada wartawan, menyoroti masalah yang diwarisinya, khususnya proyek NorthRail yang telah lama terhenti. untuk memfasilitasi akses antara Manila dan Clark.

“Saya masih mencoba untuk menentukan apakah memang ada konsensus untuk pindah ke sana, karena ada banyak kondisi ke depan yang mungkin memungkinkan, (seperti) studi tentang kereta api berkecepatan tinggi (dan) penutupan NorthRail. Jadi ada banyak prasyarat sebelum Anda bisa dengan jelas mengatakan kami pasti akan pergi ke Clark,” tambahnya.

Di bawah kepemimpinan sekretaris transportasi sebelumnya Jose “Ping” de Jesus dan Mar Roxas, pemerintah mendukung strategi untuk mengalihkan aktivitas penerbangan internasional utama ke DMIA, yang berlokasi di bekas pangkalan Angkatan Udara AS dan memiliki peluang untuk ekspansi di masa depan mengingat pertumbuhan eksponensial maskapai penerbangan tersebut. industri.

Bandara lain

Pada akhir September, kelompok yang mewakili maskapai penerbangan global, Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA), keberatan dengan rencana tersebut, dengan menyatakan bahwa Clark jauh dari Metro Manila dan sulit dijangkau.

Clark berjarak sekitar 80 kilometer dari ibu kota dan proyek NorthRail yang didanai Tiongkok, yang dimaksudkan untuk memindahkan penumpang ke jarak tersebut dengan cepat, telah dihentikan.

Selain itu, salah satu anggota IATA, Philippine Airlines (PAL), mengusulkan pembangunan bandara internasional di dekat Manila. Unggulan oleh San Miguel Corp. dikelola belum mengungkapkan lokasi usulan bandara baru, namun mengatakan akan lebih dekat ke Manila. Ramon Ang, presiden PAL, mengatakan kelompoknya sudah melakukan diskusi dengan investor pada bulan Agustus.

Abaya menekankan bahwa IATA “mungkin bias karena mereka melayani maskapai asing”. Banyak dari anggota grup tersebut merupakan layanan lama seperti PAL, sementara Clark saat ini diposisikan untuk membantu maskapai berbiaya rendah mencapai penerbangan berbiaya rendah.

Dia juga mengatakan “(IATA) tidak menanggung sakit kepala karena terminal yang rusak atau penerbangan yang tertunda,” sebuah masalah yang sangat membebani pemerintah.

Keuntungan Clark

Clark tidak sepenuhnya dihapuskan. Abaya menuturkan, lokasi tersebut masih memiliki sejumlah keunggulan.

“Sebenarnya keunggulan Clark meski jaraknya jauh adalah infrastruktur yang ada dan ketersediaan lahan. Akan sangat sulit untuk menemukan properti seluas 2.000 hingga 2.000 hektar lebih yang sepenuhnya dibersihkan dengan satu setengah landasan pacu yang sudah ada. Malaking keuntungannya yun,” ucapnya.

Ia membantah adanya usulan resmi untuk membangun bandara terdekat di Bulacan. “Kami belum mendengar secara resmi ada pihak yang ingin membangun bandara di Bulacan,” kata Abaya.

Dan selanjutnya, dia menyatakan kekhawatirannya bahwa bandara yang didanai swasta dapat merugikan pemerintah lebih banyak uang dalam jangka panjang. Clark sudah memiliki landasan pacu. Sedangkan “kalau memulai dari awal, (akan) cukup mahal,” ujarnya.

“Kemungkinan proposal yang masuk murni dibiayai swasta. Jadi kalau dibiayai swasta, harus ditanyakan berapa kerugiannya bagi pemerintah, rakyat kita,” imbuhnya.

Dia dengan jujur ​​mengakui bahwa terminal baru diperlukan meskipun ada perbaikan di gerbang saat ini, Bandara Internasional Ninoy Aquino (NAIA) di Manila. “Saya yakin akan ada masalah (tanpa pemekaran),” ujarnya.

Dia menjelaskan bahwa 48% Terminal 3 tidak digunakan, namun “seluruh kompleks NAIA beroperasi sesuai kapasitasnya.” – Rappler.com

Data Sidney