• July 13, 2024
Aquino kepada Trillanes: Diam

Aquino kepada Trillanes: Diam

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Malacañang mengaku memerintahkan Senator Antonio Trillanes IV untuk membantu meredakan ketegangan dengan Tiongkok, namun menekankan bahwa komentar kontroversialnya tidak dibagikan oleh istana.

MANILA, Filipina – Berikut perintah lain dari presiden: berhenti bicara tentang Tiongkok.

Dalam pesan teks kepada Senator Antonio Trillanes IV, Presiden Benigno Aquino III mengatakan kepada Trillanes untuk berhenti berbicara tentang Tiongkok – pesan yang juga diulangi kepada Menteri Luar Negeri Albert del Rosario.

“Mereka diminta Presiden untuk tidak berkomentar lebih lanjut,” kata juru bicara kepresidenan Edwin Lacierda, Kamis, 20 September.

Senada dengan itu, Lacierda memberitahunya apakah Trillanes tetap menjadi negosiator pintu belakang dengan Tiongkok atau tidak, dan mengatakan dia akan menahan komentar sampai Aquino bertemu dengan Trillanes.

Pada hari Rabu, 19 Agustus, Trillanes menjadi sorotan setelah Presiden Senat Juan Ponce Enrile mengungkapkan catatan dari Duta Besar Filipina untuk Tiongkok Sonya Brady selama pertemuannya dengan Trillanes. Catatan tersebut mengklaim bahwa Trillanes menyebut Del Rosario sebagai pengkhianat, mengatakan bahwa Filipina tidak dapat menegakkan perlindungan pantainya, dan bahwa ia mengunjungi Beijing beberapa kali untuk melanjutkan pembicaraan dengan Tiongkok mengenai sengketa wilayah.

Trillanes mengatakan semua tindakannya terhadap Tiongkok diperintahkan oleh Presiden.

Pikirannya sendiri

Meskipun Lacierda mengakui bahwa Trillanes dikirim untuk “mengatasi masalah mendesak di Scarborough Shoal,” dia juga menekankan bahwa komentar yang dibuat oleh Trillanes adalah pendapatnya sendiri.

“Sepertinya ini bukan sikap yang diambil oleh pemerintah Filipina. Ini bukanlah posisi yang diambil Presiden. Hal ini bukanlah sikap yang diambil oleh Menteri Luar Negeri. Posisi resmi kami sangat jelas dan kami telah memperjelas posisi ini kepada pemerintah Tiongkok melalui kedutaan Tiongkok,” katanya.

Lacierda menekankan bahwa meskipun memo Brady terungkap, kebijakan Istana dalam menghadapi Tiongkok tetap sama.

“Beberapa hal sudah kami sampaikan. Sedangkan untuk ASEAN, kami menginginkan pendekatan multilateral. Kami menginginkan sentralitas ASEAN dalam penyusunan Kode Etik. Kebijakan-kebijakan ini tidak berubah. Posisi kami tidak berubah,” katanya.

Lacierda menambahkan bahwa Trillanes-lah yang mendekati Aquino menurut ingatan Presiden, dan dia memberikan izin kepada Trillanes untuk membantu upaya peledakan Malacañang.

Ketika ditanya apakah upaya Trillanes tidak membuahkan hasil setelah catatan Brady terungkap, Lacierda menarik perhatian pada kemajuan yang dicapai dalam beberapa bulan terakhir.

“Gambaran besarnya adalah hubungan Filipina-Tiongkok saat ini lebih baik dibandingkan saat puncak ketegangan di Scarborough Shoal. Jadi kita melihat hubungan yang lebih baik dengan Tiongkok—sekarang hubungan dengan Tiongkok menjadi lebih hangat,” katanya.

Menurut Lacierda, mereka belum mengetahui bagaimana Enrile mendapatkan catatan Brady dan seberapa akuratnya.

Roxas untuk pengendalian kerusakan?

Lacierda juga membantah bahwa penunjukan Menteri Manuel “Mar” Roxas sebagai utusan khusus Aquino pada Pameran Tiongkok-ASEAN ke-9 yang dimulai pada Jumat, 21 September, ada hubungannya dengan Trillanes.

Ia mengatakan Roxas tidak diutus untuk melakukan pengendalian kerusakan, melainkan direkomendasikan oleh Del Rosario dan Kedutaan Besar Tiongkok secara khusus memintanya.

“Ini bukan akibat dari (peristiwa yang melibatkan Trillanes). Ini benar-benar rekomendasi Sekretaris Del Rosario dan Presiden menyetujui rekomendasi Sekretaris Del Rosario,” ujarnya.

Roxas akan bertemu dengan Wakil Presiden Tiongkok Xi Jinping. – Rappler.com

Sdy pools