• May 22, 2024
Aquino memerintahkan penyelidikan ‘terfokus’ terhadap kasus Burgos

Aquino memerintahkan penyelidikan ‘terfokus’ terhadap kasus Burgos

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Aquino memerintahkan NBI melalui Menteri Kehakiman de Lima untuk meluncurkan penyelidikan ‘menyeluruh’ atas hilangnya Jonas Burgos

MANILA, Filipina – Presiden Benigno Aquino III pada Rabu, 3 April, memerintahkan penyelidikan yang “terfokus, berdedikasi, dan menyeluruh” terhadap kasus hilangnya aktivis Jonas Burgos, putra mendiang ikon kebebasan pers Joe Burgos.

Dalam sebuah pernyataan, Malacañang mengatakan: “Atas perintah Presiden, Menteri Kehakiman Leila De Lima telah mengarahkan Biro Investigasi Nasional untuk melakukan penyelidikan yang terfokus, berdedikasi dan komprehensif terhadap kasus Jonas Burgos. Hal ini merupakan pemenuhan janji presiden bahwa setiap penerimaan bukti atau petunjuk baru akan menerima penyelidikan yang layak untuk kasus tersebut.”

Malacañang menjelaskan bahwa penyelidikan pemerintah “tidak bergantung pada arahan apa pun” dari Pengadilan Banding (CA). “Sistem peradilan kami didasarkan pada asas praduga tak bersalah, namun juga menjamin bahwa kesalahan yang diperoleh dari bukti kuat akan menuntut pertanggungjawaban.”

Dalam putusan yang dikeluarkan pada 27 Maret lalu, CA menyatakan polisi dan militer bertanggung jawab dan bertanggung jawab atas hilangnya Burgos pada tahun 2007. Dia pada tanggal 28 April 2007 di restoran Hapag Kainan di Ever Gotesco Mall di Quezon diculik oleh pria tak dikenal. . Kota. (Baca: Jonas Burgos: Terjebak dalam Jaring Kehidupan)

Pengadilan menetapkan Mayor Angkatan Darat Harry Baliaga sebagai orang yang bertanggung jawab atas penghilangan paksa Burgos. Baliaga adalah anggota Batalyon Infanteri ke-56 tentara di Bulacan ketika Burgos – yang dikenal sebagai “Ka Ramon”, yang diduga anggota Tentara Rakyat Baru yang berbasis di Bulacan – ditangkap.

Baliaga masih bertugas di militer, bermarkas di Markas Besar Umum Angkatan Bersenjata Filipina di Kamp Aguinaldo. Perwira senior lainnya yang terkait dengan hilangnya Burgos juga masih menjadi tentara dan belum menjalani penyelidikan militer apa pun.

Pada hari Senin, 1 April, ibu Burgos, Edita, meminta Mahkamah Agung untuk memerintahkan CA membuka kembali kasus tersebut menyusul bukti dokumenter baru yang menghubungkan militer dengan penculikannya, termasuk foto Jonas yang diduga diambil setelah dia diculik.

Pernyataan istana berbunyi: “Sebagai kepala pelaksana hukum kami dan sebagai panglima tertinggi, presiden mempunyai mandat untuk melakukan keadilan terhadap setiap orang.”

Ayah Burgos, Joe, melawan kediktatoran Marcos, begitu pula ayah presiden, mendiang Senator Ninoy Aquino Jr. – Rappler.com

Data HK