• May 27, 2024
Genset dapat meningkatkan daya Mindanao hingga P4/kwh

Genset dapat meningkatkan daya Mindanao hingga P4/kwh

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Tiga usulan kepada koperasi listrik yang berbasis di Mindanao untuk mengatasi pemadaman listrik hingga tahun 2015 akan menambah antara P1,48 dan P4 per kilowatt-jam pada tagihan listrik

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Ketiga pilihan yang diusulkan Departemen Energi (DOE) kepada koperasi listrik yang berbasis di Mindanao semuanya menghasilkan tarif listrik yang lebih tinggi, yang menambah antara P1,48 hingga P4 per kilowatt-jam pada tagihan listrik.

Pada hari Selasa, 2 April, DOE mempresentasikan kepada koperasi listrik 3 cara menggunakan genset modular bertenaga diesel dengan kapasitas rata-rata 1-2 megawatt (MW) untuk meningkatkan kekurangan pasokan listrik yang menyebabkan Mindanao menderita hingga 8 jam. dari pemadaman listrik per hari.

“Saya memberi mereka pilihan sebanyak yang saya bisa, sayangnya tidak banyak. Solusi yang kami miliki sekarang hanya berlaku hingga tahun 2015, sehingga koperasi listrik perlu membuat rencana dan kontrak,” kata Sekretaris DOE Carlos Jericho Petilla.

“Jadi pilihannya mulai sekarang hingga 2015 adalah menyewa atau membeli genset, yang biayanya akan sangat mahal,” tambahnya. Berdasarkan perkiraan DOE, pasokan listrik di Mindanao tidak akan stabil hingga tahun 2015.

3 pilihan tersebut adalah sebagai berikut:

1. Sewa

Petilla mengatakan genset dapat disewa dengan biaya P1,4 juta per megawatt per bulan, dengan persyaratan deposit 2 bulan sebesar P2,8 juta.

Jika koperasi memilih opsi ini, maka biaya pembangkitan rata-rata di Mindanao akan menjadi P9,56 per kilowatt hour (kWh) dari rata-rata tarif campuran saat ini sebesar P6,20 per kWh pada penggunaan genset selama 4 jam.

2. Pembelian

Pembelian langsung akan menelan biaya P22 juta per genset.

Petilla mengatakan opsi ini akan membuat tarif listrik menjadi sekitar P8,45 per kWh untuk penggunaan 4 jam.

Administrasi Elektrifikasi Nasional (NEA) akan memberikan bantuan teknis kepada koperasi listrik yang menggunakan pembiayaan komersial.

3. Bantuan pinjaman

NEA akan membentuk dana perwalian sebesar P4 miliar, yang dapat dimanfaatkan oleh koperasi untuk mendapatkan bantuan pembiayaan. Anggaran tersebut diperoleh dari dana Malampaya dan diberikan kepada koperasi listrik dalam bentuk pinjaman.

Petilla mengatakan NEA dapat mengenakan suku bunga serendah 6% bagi mereka yang menggunakan bantuan tersebut untuk mendapatkan generator. Setelah 2 tahun, koperasi mempunyai pilihan untuk mengembalikan genset tersebut.

Pembelian generator melalui pembiayaan NEA akan meningkatkan tarif listrik menjadi P8,09 per kWh, yang tentunya lebih rendah dibandingkan dua opsi lainnya.

Kepala Energi mengatakan sudah ada 20 koperasi dengan kebutuhan 199 MW yang akan memilih opsi ke-3.

Jumlah ini akan berjumlah P4 miliar yang harus dialokasikan pemerintah untuk 20 koperasi yang menggunakan skema pembiayaan NEA.

“Kalau mayoritas, kalau 199 MW diterapkan, mayoritas tidak coklat, kembali normal. Pencoklatan akan berkurang secara drastis dan saya memperkirakan maksimum 1 hingga 2 jam penyamakan pada musim panas mendatang dalam skenario terburuk,” kata Petilla.

Dalam jangka panjang, Petilla meyakinkan bahwa akan ada cukup listrik di Mindanao pada tahun 2015 dengan masuknya pembangkit listrik tenaga batubara seperti pembangkit listrik tenaga batubara Davao yang berkapasitas 300 MW milik Grup Aboitiz dan pembangkit listrik tenaga batubara Sarangani yang berkapasitas 100 MW milik Grup Alcantara.

“Generator tidak akan tersedia pada musim panas ini, namun perlu diingat bahwa kita masih memiliki musim panas lagi yaitu tahun depan. Jika kita tidak melakukan apa pun sekarang, masalah ini akan terus menghantui kita di tahun 2014 dan bisa saja terjadi di tahun 2015 jika ada. keterlambatan proyek pembangkit listrik,” kata Petilla. – dengan laporan dari Cai Ordinario/Rappler.com

Togel HK