• May 27, 2024
Aquino memimpin penarikan kembali Jabidah

Aquino memimpin penarikan kembali Jabidah

PULAU CORREGIDOR, Filipina (DIPERBARUI) – Sang ayahlah yang mengungkap pembunuhan sedikitnya 23 pelajar muda Moro di Pulau Corregidor pada Maret 1968, sebuah pembantaian yang memicu pemberontakan Muslim di Mindanao. Empat puluh lima tahun kemudian, kini sang anak laki-lakilah yang akan mencoba menyembuhkan luka masa lalu.

Presiden Benigno Aquino III berbicara di sini, di sebuah landasan terbang di mana para pelajar Moro dilaporkan ditembak dan kemudian dibakar sampai mati, menjadi presiden Filipina pertama yang memperingati 45 tahun pembantaian Jabidah pada hari Senin, 18 Maret.

Kami membuka diri kepada publik mengenai pembantaian Jabidah. Itu benar-benar terjadi, kata presiden. (Kami mengizinkan bangsa untuk berpartisipasi dalam peringatan pembantaian Jabidah. Itu benar-benar terjadi).

Ia mengatakan ia telah menginstruksikan Komisi Nasional Kebudayaan dan Seni untuk mendeklarasikan Taman Perdamaian Mindanao di sini sebagai harta nasional.

Presiden menekankan bahwa posisi Sabah saat ini merupakan bukti bahwa negara tersebut belum belajar dari masa lalu. Keduanya adalah bagian dari konspirasi, katanya. “Tragedi kini terjadi di Lahad Datu. Namun tragedi terbesar tampaknya adalah kita tidak belajar dari masa lalu.”

Ayah Aquino, mendiang Senator Benigno Aquino Jr, saat itu adalah pemimpin oposisi yang mengungkap di hadapan Senat kekejaman yang terjadi di pulau itu pada 18 Maret 1968. (Baca: Sabah, Merdeka dan Aquino)

Pada tahun 1967, orang Filipina dari Basilan, Sulu, Tawi-Tawi dan Zamboanga direkrut untuk menjadi bagian dari unit komando bernama Jabidah di bawah rencana rahasia yang dibuat oleh Marcos untuk menyerang Sabah dan merebutnya kembali dari Malaysia. Plotnya disebut “Operasi Merdeka”.

Namun rencana itu tidak terwujud. Selain tidak menerima tunjangan yang dijanjikan, para peserta pelatihan juga mengalami kondisi pelatihan yang berat, tanpa fasilitas dasar saja reruntuhan yang ditinggalkan sebagai tempat berlindung akibat Perang Dunia II. (Baca: Jabidah dan Merdeka: Kisah Dalam)

Dikatakan juga bahwa para peserta pelatihan tidak diberitahu bahwa tujuan sebenarnya dari pelatihan militer rahasia tersebut adalah untuk menyerang Sabah. Didorong oleh hal ini, anggota unit Jabidah menulis petisi kepada Presiden Ferdinand Marcos untuk menyampaikan keluhan mereka.

Untuk menahan pemberontakan yang akan datang, petugas pelatihan unit tersebut memindahkan beberapa anggota baru ke kamp lain, tetapi menembak dan membakar yang lainnya. Pembantaian tersebut, yang menurut Marcos tidak pernah terjadi, mendorong profesor Universitas Filipina, Nur Misuari, untuk membentuk Front Pembebasan Nasional Moro.

Ketika kekejaman itu terungkap, penyelidikan Senat dilakukan. Marcos memerintahkan agar para perwira militer yang terlibat dalam insiden tersebut diadili di pengadilan militer. Namun penyelidikan tidak membuahkan hasil dan semua tersangka dibebaskan. Sejauh ini, korban belum dapat dipertanggungjawabkan.

Klaim Filipina atas Sabah juga belum terselesaikan.

Konteks saat ini

Peringatan 45 tahun pembantaian Jabidah terjadi ketika pemerintah dan Front Pembebasan Islam Moro bersiap untuk menandatangani perjanjian perdamaian akhir pada bulan April.

Ketika Aquino mencoba menutup babak kelam dalam sejarah Filipina, konflik lain yang berasal dari upaya baru untuk mengklaim Sabah mengaburkan peringatan hari ini.

Pada bulan Februari 2013, pengikut bersenjata Sultan Sulu Jamalul Kiram III berlayar dari Simunul, Tawi-Tawi, ke Sabah untuk menghidupkan kembali minat mereka terhadap wilayah tersebut. Pertempuran tersebut berubah menjadi pertumpahan darah, mengakibatkan 61 korban jiwa di kedua belah pihak, dan memperburuk hubungan antara Manila dan Kuala Lumpur.

Hingga Senin, pihak berwenang Malaysia masih mencari pengikut Kiram. Lebih dari 2.000 warga Filipina telah meninggalkan Sabah dan kembali ke komunitas mereka di Mindanao.

Sebelum 200 pengikut Sultan Sulu melakukan perjalanan dengan perahu ke Sabah pada tanggal 9 Februari 2013, mereka bertemu selama 3 hari di kota pulau Simunul di Tawi-Tawi – kota asal orang yang memimpin penyerangan di stand Sabah. Raja Muda (putra mahkota) Agbimuddin Kiram, saudara laki-laki Sulu Sultan Jamalul Kiram III. (Baca: Rekrut Jabidah Rencanakan Kebuntuan Sabah)

Empat puluh lima tahun sebelumnya, sebelum unit Jabidah diangkut ke Pulau Corregidor pada tahun 1967, mereka dilatih di Kamp Sophia, yang juga berlokasi di Simunul – sebuah kamp yang diberi nama sesuai nama istri Mayor saat itu. Eduardo Martelino, penanggung jawab Operasi Merdeka.

INGATAN.  Grafiti mengingatkan wisatawan akan pembunuhan mengerikan pada tahun 1968. Foto oleh Angela Casauay

Di sini, di Corregidor, satu-satunya jejak yang tersisa dari apa yang terjadi pada tahun 1968 hanyalah tanda grafiti yang ditinggalkan oleh anggota unit Jabidah.sebuah bangunan terbengkalai yang terletak jauh dari jalan utama yang dilalui wisatawan.

Tur dan berburu hantu

Pada puncak Perang Dunia II, bangunan ini berfungsi sebagai rumah sakit bagi pasukan Filipina dan Amerika. Bagi unit Jabidah, itu berfungsi sebagai tempat berlindung mereka.

Situs ini bukan bagian dari tur reguler yang beroperasi di pulau itu. Sejarah pembantaian Jabidah juga tidak dicantumkan dalam naskah pemandu wisata.

Alasan sederhana di balik hal ini, menurut staf operator tur di pulau tersebut, adalah karena jalan menuju rumah sakit belum dibangun sehingga sulit dijangkau oleh trem tur khusus yang melintasi pulau tersebut.

Namun pada malam hari, pelajaran sejarah pulau digantikan dengan aktivitas berburu hantu.

Sebelum mereka dibawa ke Terowongan Malinta, yang pernah menjadi rumah sakit tentara Filipina dan Amerika selama Perang Dunia II, dibom, para tamu yang bermalam di hotel tersebut dibawa ke rumah sakit. Salah satu ruangan yang dijadikan tempat berlindung unit Jabidah adalah kamar mayat.

AMAN.  Tentara pemerintah berjaga di Kamp Dayang Pasukan Keamanan Kerajaan di Tubig-Indangan, Simunul, Tawi-Tawi.  Foto oleh Charles Manlupig

Di Simunul pun, tidak ada bekas bekas lokasi awal Camp Sophia yang kini dipenuhi pepohonan dan ilalang.

Yang kini dapat ditemukan di bagian lain Simunul adalah kubu pengikut Kesultanan Sulu yang menjadi tempat berkumpulnya pengikut Kiram di belakang kubu Sabah. Istri Agbimuddin juga masih tinggal di kawasan yang kini diamankan pasukan pemerintah.

Sudut pandang Jabidah dan Sabah yang ada saat ini beroperasi dalam keadaan dan konteks yang berbeda. Namun keduanya terperosok dalam darah dan kekerasan. Keduanya memiliki titik asal yang sama di Simunul.

Mereka mewakili dua peristiwa terpisah dalam sejarah yang, meski terpisah, juga terkait erat, tidak hanya oleh Simunul, tapi juga oleh pihak-pihak yang terlibat dalam kedua upaya untuk mengklaim Sabah.

Ketika Filipina memperingati 45 tahun pembantaian Jabidah, negara ini akan melihat bagaimana pemerintah akan mencoba menyembuhkan luka masa lalu ketika luka lain dibiarkan terbuka. – Rappler.com

HK Hari Ini