• May 26, 2024
Paus Fransiskus, Pemimpin Hamba

Paus Fransiskus, Pemimpin Hamba

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Banyak suara yang menyerukan Paus Fransiskus untuk memimpin perubahan besar dalam urusan Gereja Katolik. Di satu sisi, ini adalah gelombang pasang yang sudah lama terjadi.

Yang Mulia Fransiskus – sebelum itu, Jorge Mario Kardinal Bergoglio – pasti akan tercatat dalam sejarah untuk beberapa hal pertama: Paus pertama dari negara-negara Selatan; non-Eropa pertama sejak tahun 700an; pertama dari Amerika; Jesuit pertama yang menjadi Paus. Tampaknya ia tidak disukai oleh para pengamat Vatikan (dan tampaknya para pengunjung Las Vegas), yang, menurut laporan pers, bahkan tidak menganggapnya sebagai pesaing kuat untuk menggantikan Benediktus XVI. Kalau dipikir-pikir, bahkan ironisnya, Kardinal Bergoglio dianggap sebagai salah satu papabili yang menggantikan pendahulu Benediktus, Yohanes Paulus II, dan ada laporan pers sebelumnya pada tahun 2005 yang menyebut dia bersaing ketat dengan Kardinal Joseph Ratzinger saat itu hingga Bergoglio diminta. sesama kardinal untuk tidak memilih dia.

Jika pers saat ini dan beberapa kritikus menilai kardinal Argentina itu dan menganggapnya memiliki kekurangan, maka mereka yang mengenalnya bisa menyebutkan kelebihannya yang luar biasa. Kita semua sudah mendengar ceritanya sekarang: kardinal yang menolak mobil yang dipesan dan memilih bepergian dengan bus; yang akan berjalan-jalan di daerah kumuh Buenos Aires dan makan roti bersama para pecandu narkoba dan penderita AIDS yang sedang dalam masa pemulihan. Banyak yang dikatakan tentang kerendahan hati Paus Fransiskus, dengan harapan hal itu akan menjadi sinyal harapan baru bagi Gereja Katolik. Banyak suara yang menyerukan Paus Fransiskus untuk memimpin perubahan besar dalam urusan Gereja Katolik. Di satu sisi, ini adalah gelombang pasang yang sudah lama terjadi. Kita sudah sering mendengar tentang tantangan-tantangan yang dihadapi Roma saat ini dari negara-negara lain di dunia: menurunnya kepercayaan terhadap Barat dan persaingan injili/misi di tempat lain, pelecehan seksual yang dilakukan oleh para pendeta, sistem Bizantium, bahkan birokrasi Vatikan yang reyot. Banyak suara yang menuntut tindakan tegas untuk menjernihkan suasana di Vatikan, untuk menghapuskan hal-hal buruk yang selama ini terjadi. Beberapa orang menyebut kerendahan hati Fransiskus sebagai faktor positif: terutama sebagai teladan dan standar yang baik bagi para imam lainnya, dan terutama bagi mereka yang menduduki posisi tinggi (mengingat birokrasi dan konsekuensi dari skandal seks). Meski begitu rendah hati, Kardinal Bergoglio, bila diperlukan, tidak segan-segan mencambuk para imam di yurisdiksinya yang menurutnya telah melakukan kesalahan.

Paus di wilayah Selatan/non-Eropa/Dunia Baru juga akan membawa perspektif baru dan perhatian yang sangat dibutuhkan terhadap masalah sosial ekonomi, kata para pendukung Paus Fransiskus. Bergoglio menentang kemiskinan yang melumpuhkan—seperti yang dapat dilihatnya dengan mudah dalam usahanya dan menjangkau daerah kumuh di Argentina. Kepausannya diharapkan dapat memusatkan perhatian dan sumber daya Gereja yang lebih besar pada kebutuhan masyarakat miskin; nama kepausannya yang menghormati Santo Fransiskus dari Assisi yang rendah hati dan murah hati hanyalah salah satu indikatornya. Ada pula yang berbicara tentang perubahan revolusioner di dalam Gereja, namun mungkin dari sudut pandang Katolik saya juga akan menggambarkannya sebagai sebuah kesinambungan. Dalam hal ini, laporan pers sekuler mencatat bagaimana posisi konservatif Kardinal Bergoglio mengenai seks, pernikahan, aborsi dan kontrasepsi menunjukkan bahwa kepausan Fransiskus tidak akan menyimpang dari ajaran gereja sebelumnya. Seperti yang telah saya tulis sebelumnya, baik mengenai isu gender dan seks, atau kemiskinan dan ekonomi, atau perdamaian dan keadilan, pesan Gereja yang tak kenal lelah adalah tentang cinta, untuk Tuhan dan untuk sesama manusia. Apa yang diharapkan oleh Paus Fransiskus dari kepausan yang keras adalah mempertajam pesan tersebut di tengah terang (dan kegelapan) godaan modern dan skeptisisme post-modern. Paus Fransiskus juga mengatakan: “jika kita tidak mengakui Yesus Kristus, maka segala sesuatunya akan menjadi buruk. Kita mungkin bisa menjadi LSM amal, tapi bukan Gereja.”

Dengan demikian, kepausan Fransiskus juga menjadi perpanjangan logis dan perluasan konstruktif dari tema-tema yang sama yang menghiasi kepausan Benediktus XVI dan Yohanes Paulus II – mungkin, di seluruh rangkaian Paus selama berabad-abad, baik mereka dikagumi atau dicerca karena kepausan mereka. kualitas pribadi . Kita juga dapat mencatat bahwa karakteristik yang sama yang mengagungkan pelayanan Paus yang baru kepada Gereja juga memberkati salah satu papabili yang lebih disukai, atau Luis Antonio Kardinal Tagle: transportasi umum, makanan sederhana, kritik terhadap kesenjangan ekonomi dan kepekaan kontemporer, pesan dari kerendahan hati dan kasih Tuhan: kesinambungan dalam menghadapi arus perubahan sejarah, atau perbedaan antar batas politik dan etnis. Godaan saya dalam menulis kolom ini adalah berpegang pada pepatah lama: “Semakin banyak hal berubah, semakin banyak hal yang tetap sama,” namun hal tersebut tidak akan mencerminkan apa yang perlu dikatakan mengenai pengangkatan Fransiskus sebagai kursi St. Petrus. Petrus. Hal ini tidak akan adil terhadap implikasinya. Tidak, mungkin kutipan dari 1 Korintus akan lebih tepat: “Sebab kebodohan Allah lebih bijaksana daripada hikmat manusia.”

Jorge Mario Bergoglio bukanlah kandidat kepausan yang “dari belakang” seperti yang digambarkan oleh laporan pers awal dan kesan permukaannya. Dalam pandangan sekuler, ia mungkin merupakan kompromi terbaik di antara para tokoh dan kelompok yang berdebat dalam Dewan Kardinal – namun Gereja Katolik tidak pernah mendukung sekularisme. Di atas segalanya, dan melihat karya hidupnya, Paus Fransiskus adalah kelanjutan dari apa yang menjadikan agama Katolik indah, seorang pemimpin yang melayani dalam garis keturunan Santo Petrus. Petrus dan penerusnya bersaksi tentang “kebodohan” Tuhan, yaitu Cinta (begitu dalam hingga Putra tunggalnya rela mati demi kita). Kembali ke kenangan indah seperti itu, kami orang Filipina hanya bisa berdoa agar, dengan pemilu kami yang tinggal beberapa bulan lagi, agar “kebodohan” Cinta ini juga akan menghiasi suara kami. Tuhan tahu negara kita juga membutuhkan pemimpin pelayanan seperti Paus baru kita. – Rappler.com

HK Hari Ini