• July 16, 2024
Aquino meminta Kongres untuk ‘solidaritas’ dalam reformasi pajak dosa

Aquino meminta Kongres untuk ‘solidaritas’ dalam reformasi pajak dosa

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Presiden mengatakan rancangan undang-undang pajak dosa P60-B yang ideal sangat penting bagi pelaksanaan program layanan kesehatan universal pemerintah

MANILA, Filipina – Presiden Benigno Aquino III pada hari Kamis, 11 Oktober, menyerukan “solidaritas” dari Kongres dalam mengesahkan rancangan undang-undang pajak dosa yang didukung Departemen Keuangan, dan menekankan pentingnya hal ini bagi program layanan kesehatan pemerintah.

Pemerintahan Aquino sedang mendorong rancangan undang-undang asli yang berupaya menghasilkan pendapatan tambahan sebesar P60 miliar bagi pemerintah pada tahun pertama penerapannya.

“Kami mengandalkan solidaritas anggota parlemen kami dalam RUU pajak dosa, yang hanya akan memperbaiki situasi fiskal kami,” kata Aquino dalam pidatonya pada Konferensi Bisnis Filipina ke-38.

“Sebagian besar pendapatan pajak yang dihasilkan dari tindakan yang diusulkan ini (akan disalurkan) ke layanan kesehatan universal. Kami akan dapat memperluas dan meningkatkan akses terhadap layanan kesehatan untuk semua,” tambahnya.

Komentar Aquino menggemakan pernyataan yang dibuat oleh anggota kabinetnya, yang berjanji untuk mendorong rancangan undang-undang yang ideal setelah Komite Cara dan Sarana Senat, yang dipimpin oleh ketuanya Senator Ralph Recto, menyajikan versi yang “dipermudah” pada rapat pleno yang disetujui pada hari Rabu 10 Oktober. . .

RUU Recto, RUU Senat 3299, bertujuan untuk meningkatkan pendapatan tambahan sebesar P15 miliar hingga P20 miliar dari pajak cukai produk tembakau dan alkohol. Angka ini jauh di bawah angka P31 miliar berdasarkan versi yang disetujui Dewan Perwakilan Rakyat pada bulan Juni. (P60 miliar adalah usulan asli Departemen Keuangan).

“Tentu saja, pemerintah mendorong langkah kami yang akan memperhitungkan pendapatan yang kami proyeksikan, yang kami harapkan dapat mendanai cakupan layanan kesehatan universal,” kata Komisaris Biro Pendapatan Dalam Negeri (BIR) Kim Henares.

“Kami akan mengajukan permohonan (atau P60 miliar). Itu (tindakannya) masih akan masuk ke paripurna,” kata Henares kepada wartawan.

Henares mengakui bahwa banyak orang di lembaga eksekutif yang kecewa dengan RUU Recto karena pemerintah mempunyai harapan besar bahwa komitenya akan mendukung versi yang lebih baik daripada yang disahkan DPR.

“Tujuannya untuk menghasilkan P60 miliar, jadi kami datangkan P31 miliar dari RUU DPR. Kami berharap di Senat, setelah seluruh proses, ada peningkatan sebesar P31 miliar,” ujarnya.

“Saya kira Senator Recto tidak bisa memungkiri bahwa BIR dan DOF memberikan semua kerja sama, semua bantuan, semua data yang diinginkannya, sehingga banyak pihak yang, secara halus, kecewa. . Mereka bekerja berjam-jam hingga dini hari dan banyak di antara mereka yang merasa dikhianati,” tambah Henares.

Menteri Kesehatan Enrique Ona mengaku juga kecewa dengan RUU Recto. “Itu tidak akan cukup untuk program layanan kesehatan.”

Berdasarkan proposal DOF, 85% pendapatan tambahan dari pajak dosa akan disalurkan ke program layanan kesehatan universal dan 15% ke petani tembakau yang terkena dampak.

Program layanan kesehatan ini bertujuan untuk membiayai pendaftaran keluarga-keluarga termiskin di Filipina ke Philippine Health Insurance Corp. Hal ini juga bertujuan untuk meningkatkan dan memodernisasi fasilitas dan peralatan rumah sakit umum. – Rappler.com

Untuk cerita terkait, baca:

Keluaran Sidney