• March 5, 2024
Aquino meminta maaf atas ‘bandara terburuk di dunia’

Aquino meminta maaf atas ‘bandara terburuk di dunia’

MANILA, Filipina (PEMBARUAN ke-3) – Presiden Benigno Aquino secara terbuka meminta maaf pada Rabu, 16 April, atas kegagalan AC di Bandara Internasional Ninoy Aquino (NAIA). Ini telah dinobatkan sebagai yang terburuk di dunia oleh panduan perjalanan online.

Bencana baru di Terminal 1 NAIA, yang digunakan oleh maskapai asing, terjadi ketika jutaan warga Filipina mulai melakukan perjalanan untuk liburan Paskah di salah satu bulan terpanas tahun ini.

“Kami mohon pengertian dan kesabarannya, tapi proses di pemerintah sangat ketat,” ujarnya seraya menambahkan bahwa proses pengadaan di pemerintah setidaknya memakan waktu 4 bulan.

Presiden menanggapi pertanyaan tentang masalah tersebut. Dia memberikan jaminan bahwa unit baru sedang dalam perjalanan.

Sekretaris Departemen Perhubungan dan Komunikasi (DOTC) Joseph Emilio Abaya juga mengeluarkan permintaan maaf terpisah kepada penumpang di Terminal 1 NAIA atas tidak memadainya AC di fasilitas tersebut.

“Kami dengan tulus meminta maaf kepada masyarakat atas suhu panas di NAIA T1. Kami memahami betapa tidak nyamannya menanggung kondisi seperti ini di dalam fasilitas bandara, terutama selama peak season ini,” kata Abaya.

Pejabat kabinet menjelaskan bahwa suhu panas di NAIA-1 disebabkan oleh rehabilitasi bandara senilai P1,3 miliar yang sedang berlangsung.

Abaya mengatakan Otoritas Bandara Internasional Manila (MIAA) harus menutup beberapa unit penanganan udara (AHU) untuk mencegah debu dan partikel tersedot ke dalam sistem pendingin udara.

“Sementara sistem pendingin udara berfungsi, suhu dipengaruhi oleh pekerjaan rehabilitasi. Kami mengimbau Anda untuk bersikap baik kepada kami karena ini semua adalah bagian dari proyek yang sedang berjalan yang akan memastikan integritas struktural T1 demi keselamatan penggunanya,” kata Abaya.

Dia menambahkan bahwa “pengorbanan” yang dialami pengguna NAIA 1 “akan menghasilkan fasilitas dan layanan yang jauh lebih baik dalam waktu kurang dari setahun.”

“Kami yakin masyarakat akan merasakan ketidaknyamanan ini setelah proyek selesai,” kata Abaya.

MIAA mengatakan 4 pendingin baru akan melengkapi 3 pendingin NAIA 1 yang ada saat ini pada bulan Agustus untuk meningkatkan sistem pendingin udara sementara pekerjaan rehabilitasi sedang berlangsung.

Departemen transportasi melibatkan DM Consunji Incorporated untuk melaksanakan proyek tersebut.

Abaya mengatakan proyek tersebut, yang dimulai pada bulan Januari, akan selesai pada bulan Januari tahun depan saat Filipina menjadi tuan rumah KTT Pemimpin Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC).

“Proyek rehabilitasi NAIA1 dimulai pada bulan Januari lalu dan dijadwalkan selesai pada bulan Januari 2015. Kami menjanjikan NAIA yang lebih baik dan sedang berusaha memenuhi janji tersebut, namun sementara ini kami memerlukan pemahaman masyarakat bahwa kami sedang mengupayakannya,” katanya.

Proyek ini melibatkan konversi struktural, pekerjaan arsitektur dan peningkatan fasilitas mekanik, listrik, pipa dan proteksi kebakaran di NAIA 1.

Inspeksi

Sehari sebelum Pekan Suci tiba di provinsi-provinsi, Presiden memeriksa terminal penumpang utama untuk memastikan bahwa persiapan sudah siap menghadapi perkiraan tingginya volume pemudik.

Meski terdapat kendala, Aquino mengatakan kepada wartawan bahwa ia puas dengan perbaikan yang ia amati, namun mengakui masih banyak yang perlu dilakukan karena volume penumpang terus meningkat.

Presiden didampingi Abaya menuju Terminal 3 Bandara Internasional Ninoy Aquino (NAIA) di Kota Pasay, NAIA 4, Pelabuhan Utara di Manila dan mengakhiri pemeriksaan di terminal bus di Cubao.

Aquino membandingkan kunjungannya ke Kompleks Terminal Penumpang Pelabuhan Utara Manila dengan inspeksi pertamanya terhadap fasilitas tersebut pada tahun 2011 sebagai Kepala Eksekutif. Pada tahun 2011, Aquino yang kesal menyatakan ketidaksenangannya atas tindakan yang diambil oleh pejabat pelabuhan.

“Saat pertama kali saya berkunjung, alat screening dan monitornya monokromatik. Sekarang sudah modern, perangkat dapat menyorot artikel mencurigakan yang harus menjadi fokus pemeriksa. Kami senang tentang hal itu. Kami melihat mereka mengikuti jejak kami,” katanya kepada wartawan di pemberhentiannya di Pelabuhan Utara.

‘Volume penumpang lebih tinggi’

Namun presiden juga mengakui bahwa “pemerintah perlu mengimbangi” peningkatan volume penumpang.

Aquino mengatakan penumpang di terminal bandara saja telah meningkat dari 3 juta ketika ia pertama kali menjadi presiden menjadi 5 juta pada tahun lalu, dan pemerintah “sesuai jadwal” untuk memenuhi target 10 juta kedatangan wisatawan asing pada tahun 2016.

Dia mengatakan bahkan maskapai penerbangan domestik melaporkan peningkatan volume sebesar 9% sementara kapal 2GO melaporkan peningkatan penumpang sebesar 12% dibandingkan tahun lalu.

“Jadi, meski jumlahnya meningkat, perekonomian juga tumbuh; semakin besarnya peluang masyarakat kita untuk berwisata, maka tentunya fasilitas dari pemerintah harus mampu mengimbanginya. Inilah yang sedang kami kerjakan. Kami hanya ingin memastikan fasilitas yang tepat tersedia di tempat yang tepat,” katanya.

Aquino mengatakan fokus pemerintahannya juga telah beralih ke perbaikan bandara provinsi bagi orang asing yang ingin langsung menuju tujuan pilihannya di luar Manila, sehingga tidak harus melalui ibu kota.

Ia mengatakan tujuannya adalah hanya 30% wisatawan yang berkunjung ke Filipina yang melalui NAIA.

Presiden juga mengatakan pemerintah juga berencana untuk membangun terminal anggaran baru, untuk mengurangi kemacetan di terminal yang ada, dan untuk meningkatkan Bandara Internasional Clark di Pampanga dengan menambah landasan pacu lain, dan mungkin juga penambahan landasan pacu. sistem kereta api yang menghubungkan pelabuhan bebas dengan kawasan pusat bisnis.

Tur inspeksi

Di NAIA 3, perhentian pertama tur inspeksi Pekan Suci Presiden, pejabat bandara memberikan pengarahan kepada Aquino tentang status volume dan lalu lintas penumpang, keamanan bandara dan tindakan siaga.

Di terminal, Aquino memeriksa mesin sinar-X, konter check-in, area rontgen keamanan akhir dan area pra-boarding, serta konter tambahan, termasuk konter medis, operasi dan keamanan, sebelum melanjutkan ke Terminal 4 NAIA, terminal domestik lama. bandara, dimana dia bertemu dengan beberapa penumpang berbincang

Aquino melanjutkan ke Kompleks Terminal Penumpang Pelabuhan Utara di mana ia memeriksa loket tiket, area pemeriksaan dan penilaian kelebihan bagasi, mesin sinar-X dan meja bantuan yang dikelola oleh Kepolisian Nasional Filipina (PNP), Penjaga Pantai Filipina (PCG) dan Pelabuhan Filipina Otoritas (PPA).

Ia juga meninjau ruang tunggu di Sayap Selatan, tempat berbagai fasilitas penumpang berada.

Presiden juga berangkat ke Terminal Jalur Bus Bintang Lima di Cubao, di mana ia menaiki bus yang penuh penumpang, dan juga diharapkan menuju Jalur Bus JAC Liner di Kamias.

Selama tur inspeksi, presiden diberi pengarahan oleh Abaya mengenai status operasi dan pengaturan yang dibuat oleh departemen transportasi untuk Pekan Suci.

Pekan Suci dianggap sebagai salah satu waktu tersibuk dalam setahun untuk bepergian di Filipina, dengan banyak warga Filipina memilih untuk pergi ke provinsi asal mereka atau ke luar negeri selama liburan akhir pekan panjang. – dengan laporan dari Agence France-Presse

Live Result HK