• May 29, 2024
Aquino meminta pengertian namun tidak mau meminta maaf atas misi mematikan polisi

Aquino meminta pengertian namun tidak mau meminta maaf atas misi mematikan polisi




Aquino meminta pengertian namun tidak mau meminta maaf atas misi mematikan polisi



















Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Bersumpah untuk terakhir kalinya berbicara tentang bentrokan Mamasapano yang menewaskan 44 pasukan komando polisi, Presiden Filipina Benigno Aquino III pada hari Kamis meminta “pemahaman mendalam” lulusan akademi kepolisian dan menegaskan kembali bahwa dia merasa bertanggung jawab atas kematian polisi elit tersebut. . “Terlepas dari kemarahan saya karena mengabaikan perintah yang saya berikan, terlepas dari penyesalan saya karena mempercayai orang-orang yang menyembunyikan kebenaran dari saya, saya tidak akan pernah bisa menghapus fakta: 44 anggota kepolisian kami telah tewas. Dan itu terjadi di bawah masa jabatan saya. Izinkan saya menekankan hal ini: Saya akan membawa kebenaran dasar ini ke dalam kubur saya,” katanya. Namun alasan bahwa beberapa orang menunggunya bukanlah apa-apa. Sehari sebelum pidato presiden, pakar pemerintah Antonio La Viña menyarankan dalam artikel Rappler Thought Leaders apa yang Aquino harus dan tidak boleh katakan dalam pidatonya: “Menurut pendapat saya, permintaan maaf tidak penting dalam pidatonya. Satu hal yang saya tidak ingin dengar dari Presiden adalah dia menentang temuan Dewan Penyelidikan dan Laporan Senat.”

Baca cerita selengkapnya di Rappler.








judi bola terpercaya