• June 20, 2024
Aquino menandatangani peraturan anti-uang kotor menjadi undang-undang

Aquino menandatangani peraturan anti-uang kotor menjadi undang-undang

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Negara ini melewatkan tenggat waktu yang dapat mempersulit pengiriman uang ke negara asal para pekerja Filipina di luar negeri dan menunda transaksi bisnis internasional.

MANILA, Filipina (DIPERBARUI, 19 Juni) – Negara tersebut telah melewati tenggat waktu yang dapat mempersulit pengiriman uang ke rumah bagi pekerja Filipina di luar negeri dan menunda transaksi bisnis ke dan dari negara tersebut.

Pada hari Senin, 18 Juni, Presiden Aquino menandatangani dua undang-undang anti pencucian uang dan pendanaan teroris menjelang batas waktu Satuan Tugas Aksi Keuangan (FATF) pada tanggal 21 Juni, untuk menghindari kemungkinan masuk daftar hitam.

Kedua langkah tersebut – Undang-undang untuk lebih memperkuat Undang-Undang Anti Pencucian Uang dan Undang-undang Pencegahan dan Pemberantasan Pendanaan Terorisme tahun 2012 – akan memperluas kewenangan pemerintah untuk menyita dana dari kegiatan ilegal atau kriminal yang disimpan di bank dan lembaga investigasi lainnya.

termasuk yang berikut: perusahaan valuta asing, penukaran uang, pusat pengiriman uang dan perusahaan serupa, perusahaan prasyarat, kasino termasuk yang menyelenggarakan permainan online, agen real estat, pedagang batu dan logam mulia, dan berbagai lainnya.

Anggota parlemen menyetujui langkah-langkah ini sebelum memasuki masa reses pada 7 Juni. Amandemen Undang-Undang Anti Pencucian Uang (AMLA) mendapat tentangan keras dari beberapa senator di tengah kekhawatiran pelanggaran privasi dan penganiayaan politik. Pihak berwenang sudah dapat memeriksa rekening bank milik tersangka pencucian uang tanpa memberi tahu para deposan.

Juru bicara kepresidenan Edwin Lacierda memuji hal ini sebagai “langkah maju yang besar dalam meningkatkan transparansi dan akuntabilitas.”

“Keduanya akan memperkuat kemampuan pemerintah untuk mengidentifikasi dan mencegah transaksi keuangan terkait aktivitas ilegal dan aktivitas yang merusak keamanan global,” kata Lacierda.

“Hal ini memenuhi syarat sebagai dua dari 3 reformasi yang diperlukan untuk kepatuhan negara terhadap standar internasional yang ditetapkan oleh Satuan Tugas Aksi Keuangan Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (OECD),” tambahnya.

“Undang-undang yang baru ditandatangani ini juga memperkenalkan sistem penghargaan dan insentif yang awalnya ada di bawah RA 9160 – tetapi kemudian dicabut oleh RA 9194 – dan juga memperluas cakupan kejahatan yang diidentifikasi dalam AMLA, antara lain,” Menteri Anggaran Florencio Abad Jr. dikatakan dalam a penyataan pada hari Selasa, 19 Juni.

“Upaya reformasi kebijakan seperti ini akan membantu menurunkan profil risiko investasi Filipina di komunitas internasional, dan akibatnya menciptakan lingkungan yang lebih baik bagi perdagangan dan bisnis yang menciptakan lapangan kerja,” tambah Abad. – Rappler.com

Angka Sdy