• May 29, 2024
Aquino mendukung Brilliant: ‘Jangan pergi’

Aquino mendukung Brilliant: ‘Jangan pergi’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Presiden mengatakan: ‘Apakah pertemuan itu perlu? Saya siap membantu dia.’ Aquino juga mendukung Comelec pada jam tayang iklan politik

MANILA, Filipina – “Negara ini membutuhkannya.”

Presiden Benigno Aquino III bersedia meluangkan waktu dari jadwal sibuknya untuk secara pribadi meyakinkan Ketua Komisi Pemilihan Umum Sixto Brillantes Jr agar tetap menjabat sebagai ketua badan pemungutan suara.

Dalam wawancara di Kota Lapu-Lapu, Cebu pada Jumat, 19 April, Aquino meminta Brillantes mempertimbangkan kembali pernyataannya bahwa ia mungkin mengundurkan diri atas beberapa putusan Mahkamah Agung yang menentang Comelec.

Aquino mengatakan, dengan sisa waktu kurang dari sebulan sebelum pemilu tanggal 13 Mei, akan sulit untuk menunjuk ketua Comelec yang baru.

“Saya pikir dia akan melihat bahwa negara membutuhkannya sebagai ketua Comelec pada periode penting ini. Jadi apakah pertemuan itu perlu? Saya siap membantu dia. Kapanpun dia merasa siap bertemu dengan saya, saya selalu siap bertemu dengannya,” kata Aquino.

Pada hari Selasa, 16 April, Brillantes yang menangis mengatakan dia kecewa dengan dikeluarkannya perintah penahanan sementara (TRO) oleh Mahkamah Agung atas penerapan jam tayang iklan politik oleh Comelec.

Ketua lembaga pemungutan suara kemudian berkata: “Mungkin (saya akan) berbicara dengan Presiden dan berkata, ‘Saya mungkin masalahnya.’ Mungkin dia ingin saya pergi, menugaskan orang lain untuk memimpin. Saya serius mempelajarinya.”

Brillantes mengatakan dia menghubungi orang dalam Istana untuk mengatur pertemuan dengan Aquino, namun sejauh ini belum mendapat tanggapan. Dia mengatakan dia akan mengambil keputusan akhir pada Senin, 22 April.

Dalam wawancara tersebut, Aquino mendesak Brillantes untuk mempertimbangkan kembali.

“Saya pikir saya membaca di surat kabar bahwa dia mengatakan itu mungkin ‘mendadak’ sehingga dia merasa paling frustrasi pada saat itu, dan dia berkata, ‘Biarkan saya memikirkannya selama akhir pekan.’ Pikirkanlah hal ini dengan lebih bijaksana dan kurang emosional.’”

Brillantes mengatakan dia akan berkonsultasi dengan anak-anaknya sebelum mengambil keputusan akhir. Namun, dia sudah kembali bekerja pada hari Rabu dan mengatakan dia akan meminta kantor jaksa agung untuk meminta pengadilan memutuskan manfaat dari kasus airtime tersebut.

Dalam mengeluarkan TRO, Mahkamah Agung menghentikan Comelec untuk kembali ke aturan awal waktu tayang bahwa setiap kandidat untuk jabatan nasional hanya dapat menyiarkan total 120 menit untuk semua stasiun TV, dan 180 menit untuk semua stasiun radio.

GMA-7, TV5, Kapisanan ng mga Brodkaster ng Pilipinas, dan Pemimpin Minoritas Senat yang terpilih kembali Alan Peter Cayetano mempertanyakannya di hadapan Mahkamah Agung.

Mereka ingin undang-undang tersebut ditafsirkan bahwa setiap kandidat dapat membeli 120 menit per stasiun TV dan 180 menit per stasiun radio.

Aquino: Jam tayang mencegah korupsi

Presiden juga mengatakan kepada wartawan bahwa dia mendukung posisi Brillantes mengenai masalah ini. Dia mengatakan bahwa sebagai anggota parlemen, dia menolak rancangan undang-undang yang mendukung penafsiran yang didorong oleh para pembuat petisi.

“Saya pikir ini masalah catatan publik. Mungkin beberapa jaringan akan marah (tetapi) saya memilih untuk tidak mengakses media, memasang iklan dan alasannya adalah jika kita mengatakan ada masalah dengan korupsi, berapa gaji pegawai negeri dibandingkan gaji 15 atau 30- kedua (iklan),” kata Aquino.

“Anda membuat pemilu menjadi lebih mahal. Mungkin ada lebih banyak godaan untuk menjadi lebih korup demi membiayai (kampanye),” jelasnya.

Aquino mengatakan pengeluaran untuk banyak iklan menggoda para politisi untuk mengeksploitasi sumber dana yang meragukan.

“Saya masih menganut gagasan bahwa jika kita meningkatkan belanja pada setiap pemilu, itu seperti kita mendorong negara lain untuk mencari cara lain untuk mendanai belanja mereka. Artinya, mereka akan selalu menyerah pada godaan korupsi. Inilah yang sedang kami lawan.”

Selain CEO, pengawas jajak pendapat dan banyak senator juga mendukung posisi Brillantes di jam tayang.

Institut Reformasi Politik dan Pemilu, Jaringan Hukum untuk Pemilu Asli, dan beberapa senator mengatakan penafsiran Comelec lebih sesuai dengan “esensi” undang-undang tersebut, dengan menyamakan persaingan antara kandidat yang memiliki uang dan mereka yang memiliki sumber daya lebih sedikit.

Brillantes memperingatkan calon senator bahwa Comelec akan mengikuti mereka jika mereka tidak mengikuti interpretasinya dan Mahkamah Agung akhirnya memenangkan badan pemungutan suara tersebut.

Ketua badan pemungutan suara mendesak Mahkamah Agung untuk segera memutuskan pokok permasalahan kasus ini, dengan hanya tersisa 3 minggu sebelum pemungutan suara. – dengan laporan dari Ayee Macaraig/Rappler.com

HK Pool