• April 12, 2024
Aquino mengusulkan kemitraan strategis PH-ROK yang komprehensif

Aquino mengusulkan kemitraan strategis PH-ROK yang komprehensif

Presiden Benigno Aquino III dan Presiden Korea Selatan Park Geun-Hye juga berbicara tentang masalah keamanan regional dan memajukan kemitraan mereka di bidang lain.

MANILA, Filipina – Filipina telah “mengkomunikasikan” kepada Korea Selatan niatnya untuk membentuk “kemitraan strategis yang komprehensif” yang akan semakin memperkuat kerja sama bilateral antara kedua negara Asia.

Presiden Benigno Aquino III menyampaikan hal tersebut dalam pertemuan bilateralnya dengan Presiden Korea Selatan Park Geun-Hye di Busan pada hari Kamis, 11 Desember, hari kedatangannya di Korea Selatan untuk menghadiri KTT Peringatan Republik Korea ASEAN ke-25.

Dia mencatat bahwa kedua negara adalah ‘saudara demokrasi’ yang ‘menghadapi ancaman dan tantangan yang sama dengan kawasan berkembang’, sekaligus berbagi ‘nilai-nilai kebebasan, penghormatan terhadap hak asasi manusia dan kepatuhan terhadap supremasi hukum’. ” dikatakan. Sekretaris Komunikasi Herminio Coloma Jr, yang merupakan bagian dari delegasi presiden.

Coloma tidak memberikan rincian mengenai usulan kemitraan tersebut.

Coloma mengatakan kedua pemimpin juga berbicara mengenai masalah keamanan regional – Aquino “menegaskan kembali dukungan Filipina terhadap upaya denuklirisasi damai di semenanjung Korea dan dimulainya kembali perundingan 6 negara.”

Presiden Filipina juga “mencatat kepentingan bersama kedua negara dalam menjaga perdagangan tanpa hambatan dan kebebasan navigasi di kawasan dan meminta dukungan berkelanjutan dari Korea Selatan untuk mencapai solusi damai dan berdasarkan aturan dalam sengketa di Laut Cina Selatan,” kata Presiden Filipina. Kata pejabat istana.

Dalam pertemuan tersebut, Park mengutip contoh perjanjian kerja sama pertahanan yang kuat antara kedua negara, termasuk akuisisi Filipina atas 12 jet tempur FA-50, peralatan transportasi dan bahan mentah untuk persenjataan pemerintah dari perusahaan kedirgantaraan milik negara Korea, dan sumbangan Korea. ke Filipina berupa korvet tempur patroli, kapal pendarat, dan 16 perahu karet.

Bantuan Bencana

Dalam sebuah pernyataan, Park juga menyatakan “belasungkawa dan simpati terdalam” Korea Selatan kepada Aquino dan rakyat Filipina atas nyawa yang hilang akibat Topan Ruby, dan memberikan jaminan bantuan.

Aquino pun turut bersimpati dan menyampaikan belasungkawa atas tenggelamnya kapal penangkap ikan Korea Oryong 501. Tiga dari 13 awak kapal warga Filipina berhasil diselamatkan, 5 orang dipastikan tewas, dan 5 orang lainnya masih hilang.

Pemimpin Filipina juga merujuk pada bantuan Korea Selatan kepada negara tersebut setelah terjadinya topan super Yolanda (Haiyan).

“Dia mencontohkan Kelompok Dukungan Gabungan atau Pasukan Araw, yang memberikan bantuan di Leyte dan bekerja pada rehabilitasi sekolah, rumah sakit, fasilitas kesejahteraan dan kantor publik, serta melakukan operasi medis. Korea Selatan juga menyumbangkan peralatan dan perlengkapan teknik,” kata Coloma.

Selain bantuan bencana, Aquino berterima kasih kepada Korea Selatan atas bantuan lain yang diberikan kepada negara tersebut, dan mengakui perusahaan Korea Hanjin dan Phoenix Semiconductor Philippines Corporation atas investasi mereka di Filipina.

Isu lain yang dibahas adalah perjanjian bilateral di bidang pendidikan dasar dan pendidikan teknik-kejuruan, kasus kriminal atas kematian warga negara Korea Selatan di Filipina, meja bantuan polisi untuk warga Korea di Filipina, kemungkinan dibentuknya unit polisi pariwisata dan peningkatan dialog dengan komunitas Korea. .

Jadwal penuh

Aquino tiba di Busan pada Kamis sore dan bertemu Park sekitar pukul 15.45 waktu Korea, sebelum melanjutkan pertemuan dengan Perdana Menteri Malaysia Dato Sri Mohd Najib Bin Tun Abdul Razak.

Pada Kamis malam, ia mengunjungi pameran Pengalaman Seni dan Kerajinan Tradisional Korea di Pusat Pameran dan Konvensi Busan sebelum menghadiri makan malam selamat datang yang diselenggarakan oleh para tamu Park for Summit.

Pada hari Jumat, ia menghadiri sesi pertama KTT ASEAN-ROK yang membahas kerja sama ASEAN-ROK dan arah masa depannya, serta sesi kedua yang dipimpin oleh Myanmar mengenai kerja sama dalam isu keamanan non-tradisional serta perubahan iklim dan manajemen bencana.

Ia kemudian mengunjungi pameran khusus mengenai manajemen publik dan menghadiri Leaders’ Lunch, sebelum bertemu dengan pHa Sung-Yong, Presiden dan CEO Korea Aerospace Industries (KAI) Ltd; dan Jenderal Choi Cha Gyu, Kepala Staf Angkatan Udara Korea Selatan yang melihat pesawat FA-50 di landasan Pangkalan Udara Gimhae.

Aquino berada di Korea Selatan untuk perjalanan semalam guna menghadiri KTT Peringatan ASEAN-ROK ke-25. Dia meninggalkan Busan sebelum pukul 17:00 pada hari Jumat, 12 Desember dan diperkirakan tiba di Manila sekitar pukul 20:00 pada hari yang sama. – Rappler.com

Singapore Prize