• July 17, 2024
Aquino meninggalkan Masbate, puing-puingnya masih belum ditemukan

Aquino meninggalkan Masbate, puing-puingnya masih belum ditemukan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Presiden Aquino meninggalkan Masbate untuk bertemu dengan keluarga Robredo

MANILA, Filipina – Dua hari setelah tiba untuk mengawasi operasi pencarian dan penyelamatan Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Jesse Robredo, Presiden Benigno Aquino III memutuskan untuk meninggalkan Masbate pada Senin sore, 20 Agustus .

Aquino pergi ke Naga untuk bertemu keluarga Robredo, menurut Menteri Transportasi Mar Roxas. Pertemuan itu tidak terbuka untuk media. Dari Naga Presiden berangkat ke Manila.

Istri Robredo dan 3 putrinya berada di Kota Naga, memantau perkembangan situasi di Masbate, di mana penyelam terus mencari sisa-sisa pesawat Piper Seneca yang jatuh pada hari Sabtu.

Para penyelam sejauh ini telah melihat beberapa potongan puing-puing yang tersebar di wilayah yang luas, namun belum menemukan lokasi lambung kapal 72 jam setelah kecelakaan.

Penyelam bersiap untuk menjelajah ke kedalaman

Keluarga bersiap menghadapi kemungkinan terburuk

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis Senin pagi di Naga City, Leni Gerona-Robredo mengatakan keluarga sekretaris yang hilang itu tetap “berharap karena kami bersiap menghadapi kemungkinan terburuk.”

Pasangan ini memiliki 3 anak perempuan: Aika, 24; Patricia, 18; dan Jillian, 12.

“(Kami) diliputi oleh curahan cinta dan doa yang luar biasa untuk Jesse dan keluarga kami,” bunyi pernyataannya.

Putri Robredo, Aika, juga menghadapi media untuk pertama kalinya di Kota Naga pada hari Senin untuk mengatakan bahwa mereka “berharap” tetapi juga “realistis” dan berusaha “mengelola” “harapan” mereka.

Aika Robredo (kanan), putri Menteri Dalam Negeri Jesse Robredo yang hilang, berbicara kepada media di depan kediaman mereka di Naga City pada Senin, 20 Agustus 2012.  Di sebelah Aika duduk dr.  Gail Robredo, putri Butch Robredo, kakak sekretaris.  Foto oleh Natashya Gutierrez.

Puing-puing masih harus ditemukan

Sementara di Masbate, puing pesawat belum ditemukan meski pemerintah bersikukuh masih dalam mode pencarian dan penyelamatan.

Menteri Perhubungan Mar Roxas mengatakan dalam jumpa pers bahwa penyelam fokus pada area seluas 1 km persegi di lepas pantai yang diyakini menjadi lokasi pesawat Robredo berada.

Setelah tim kembali, Roxas mengungkapkan bahwa mereka mengidentifikasi “ladang puing” berdiameter 180-210 sekitar 2,5 km dari pantai.

Sebuah tim yang terdiri dari 3 penyelam teknis sukarelawan yang berbasis di Malapascua, Cebu telah menyelami area tersebut, dan lebih banyak penyelam ahli juga menunggu untuk berangkat dari Cebu ke Masbate jika diperlukan.

Peralatan khusus diperlukan untuk kedalaman ekstrem ini, dan setelah kedalaman 250 kaki, dasar laut turun hingga kedalaman 1.000 kaki.

Penyelam kembali dari laut

Tidak ada tanda-tanda korban selamat lainnya setelah 72 jam

Setelah lebih dari 72 jam berlalu sejak kecelakaan itu, tim SAR tidak menemukan tanda-tanda bahwa Robredo dan dua rekannya – pilot dan muridnya – mungkin masih hidup.

Sejauh ini, hanya inspektur polisi Jun Abrasado yang selamat dari kecelakaan tersebut.

Teman-teman, kolega, dan pendukung telah merayakan misa sejak hari Sabtu untuk mendoakan kesembuhan Robredo, namun seiring berjalannya waktu, harapan mulai memudar.

Rappler.com, dengan laporan dari Ayee Macaraig di Masbate, Natashya Gutierrez di Naga City dan Patricia Evangelista

Cerita terkait:

Data Sidney