• July 23, 2024
Aquino menunjuk 6 hakim baru di pengadilan yang lebih rendah

Aquino menunjuk 6 hakim baru di pengadilan yang lebih rendah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Presiden menunjuk empat hakim baru di pengadilan tingkat rendah di kota Mandaluyong, Las Pinas, Paranaque, Manila dan dua hakim baru untuk bertugas di Lanao del Norte.

MANILA, Filipina – Wakil Juru Bicara Kepresidenan Abigail Valte mengumumkan pada hari Selasa bahwa Presiden menunjuk 4 hakim baru di pengadilan tingkat rendah di kota Mandaluyong, Las Pinas, Parañaque, Manila dan 2 hakim baru untuk bertugas di Lanao del Norte.

Hakim Imelda Portes Saulog, yang memperoleh gelar sarjana hukum dari Universitas Ateneo de Manila pada tahun 1982, ditunjuk sebagai hakim ketua Pengadilan Negeri Kota Mandaluyong (RTC) Cabang 214.

Saulog lulus Bar pada tahun 1983 dan bekerja sebagai konsultan hukum di Kementerian Cipta Karya dari tahun 1983 hingga 1985 dan sebagai Jaksa IV pada Badan Pengatur Perumahan dan Tata Guna Lahan dari tahun 1987 hingga 1991. Sebelum diangkat, ia menjabat sebagai Asisten Senior Kota Jaksa sejak tahun 1991 di Kantor Kejaksaan Kota Makati.

Lulusan Ateneo lainnya, Hakim Emily Aliño Geluz, diangkat ke RTC ke-255.

Geluz lulus pada tahun 2000 dan lulus Bar pada tahun berikutnya. Dia sebelumnya bekerja sebagai Panitera Cabang Pengadilan RTC Makati dari tahun 2002 hingga 200 dan menjabat sebagai Asisten Jaksa Kota di Kantor Kejaksaan Kota Makati dari tahun 2007 hingga 2008.

Ia diangkat sebagai juri MTC Imus (Cavite) dari tahun 2008 hingga diangkat sebagai juri di Las Pinas City RTC 255.

Hakim Noemi Jaurigue Balitaan, yang memperoleh gelar sarjana hukum dari Lyceum Filipina pada tahun 1996, ditunjuk sebagai hakim ketua di Paranaque City RTC Cabang 258.

Balitaan diterima di Bar pada tahun 1997. Dia awalnya bekerja sebagai Spesialis Penghubung Departemen Legislatif di Departemen Kehakiman – Kantor Sekretaris dari tahun 1990 hingga 1997. Dia kemudian menjabat sebagai Pengacara Umum II di Kantor Jaksa Agung di Manila dari tahun 1997 hingga 2003.

Balitaan menjabat sebagai Jaksa I, Kantor Kejaksaan Kota, Manila dari tahun 2003 hingga 2005. Sebelum diangkat, beliau menjabat sebagai Jaksa II, Kantor Kejaksaan Kota, Manila sejak tahun 2005.

Hakim Andy S. De Vera, lulusan Universitas Sto. Tomas pada tahun 1995, ditunjuk sebagai hakim ketua di Manila Metropolitan Trial Court (MTC) Cabang 28.

De Vera bekerja sebagai Panitera Pengadilan V RTC Paranaque dari tahun 1997 hingga 1998. Ia menjabat sebagai Pengacara III di Kantor Hukum Kota Parañaque pada tahun 1999 dan Pengacara III di Kantor Hukum Kota Pasay dari tahun 2000 hingga 2001.

De Vera juga bekerja sebagai pengacara litigasi di Kantor Hukum AS De Vera, tetap menjadi penasihat di Supre Multi Services Inc., Cruz & Domaines de Phil, Inc., Card City Inc. dan Telekomunikasi Serbaguna Internasional.

Hakim Rosite Papandayan Macaraya, yang memperoleh gelar sarjana hukum dari San Beda College pada tahun 1986, ditugaskan di Pengadilan Kota di Cabang Kota 3, Kota Iligan, Lanao del Norte.

Macaraya lulus Standar pada tahun 1987 dengan rating 81,2%. Ia bekerja sebagai Pejabat Hukum di Departemen Reformasi Agraria di Lanao de Norte selama 16 tahun sebelum menjadi hakim di Pengadilan Negeri Wilayah (MCTC) Tubod-Baroy, Lanao del Norte pada tahun 2004.

Presiden juga menunjuk Hakim Jamel T. Mamutok sebagai hakim ketua sidang di Kota Cabang 4, Kota Iligan, Lanao del Norte.

Mamutok diterima di Pengacara pada tahun 2006 dan dari tahun 1998 hingga diangkat sebagai hakim, ia bekerja sebagai auditor negara dan pengacara di Komisi Audit di berbagai daerah.

Beliau pernah menjadi dosen akuntansi dan hukum di berbagai sekolah di Mindanao dari tahun 1998 hingga 2009. – Rappler.com

Data SDY