• July 23, 2024
Sepupu Corona-lah yang banyak ‘membeli’ Corona

Sepupu Corona-lah yang banyak ‘membeli’ Corona

PEMBELI.  Sepupu kedua Corona, Demetro Vicente, bersaksi bahwa dia membeli properti Marikina milik Coronas pada tahun 1990.  Foto oleh Albert Calvelo/Senat Pool

MANILA, Filipina – Pembeli properti Marikina milik pasangan Corona bersaksi di hadapan tim pembela, namun ternyata dia sebenarnya adalah keluarga.

Demetrio Vicente menghadapi Senat pada Selasa, 13 Maret atau Hari ke-28 pemakzulan Ketua Mahkamah Agung Renato Corona. Vicente, 70, bersaksi tentang Pasal 2 yang menuduh Corona gagal mengungkapkan dan menyatakan secara akurat aset dan kewajibannya.

Vicente mengatakan, pada 20 Juli 1990, ia membeli tanah seluas 1.750 meter persegi di Marikina Heights dari Ny. Cristina Corona. Dia mengatakan dia membayar P509,989 untuk properti itu. Petak ini dibagi menjadi 7 bidang tanah.

Namun berdasarkan pemeriksaan silang yang dilakukan oleh jaksa penuntut swasta Jose Justiniano, terungkap bahwa Vicente sebenarnya adalah kerabat Hakim Agung.

Ketika ditanya apa arti inisial tengah “C” miliknya, Vicente menjawab, “Coronado.” Dia kemudian mengakui bahwa dia adalah sepupu kedua Corona, karena ibu mereka adalah sepupu.

Pihak pembela tidak mengungkapkan hal tersebut saat menghadirkan Vicente.

Sebuah sumber yang dekat dengan jaksa penuntut mengatakan kepada Rappler bahwa mereka tidak memiliki pengetahuan sebelumnya tentang hubungan Corona dengan Vicente. Baru setelah Vicente menjadi saksi, jaksa Rep. Elpidio Barzaga meminta Justiniano mengambil kesempatan itu dan menanyai Vicente tentang inisial tengahnya.

Properti Marikina yang mengatasnamakan Corona hingga saat ini tidak tercantum dalam SALN Corona. Satu-satunya saat Corona menyatakan properti itu adalah pada tahun 1992 sebagai sumbangan, atau 4 tahun setelah dia menjualnya ke Vicente. (Lihat SALN Corona dari tahun 1992 hingga 2010 Di Sini.)

Dalam pidatonya di hadapan Mahkamah Agung pada 16 Januari 2011, Corona mengatakan istrinya mewarisi harta Marikina dari orang tuanya. Namun, Corona menyebut properti tersebut sudah dijual ke Vicente pada tahun 1988.

LRA tahu betul bahwa kami menjualnya pada tahun 1988.” (Badan Pendaftaran Tanah mengetahui bahwa kami menjualnya pada tahun 1988.)

Dalam persidangan, Vicente mengungkapkan bahwa ia membeli properti lain seluas 1.700 meter persegi di sebelah tanah tersebut dari saudara perempuan Corona, Miriam Roco.

‘Saya tidak mampu membayar transfer’

Pada persidangan tahap awal, pihak pembela mengatakan properti tersebut tidak dimasukkan dalam SALN Corona karena milik Vicente. Pengacara pembela mengatakan Vicente bertanggung jawab untuk mendaftarkan properti tersebut atas namanya.

Vicente menjelaskan dalam persidangan Selasa bahwa dia tidak mendaftarkan properti atas namanya karena kehabisan uang dan tidak mampu membayar biayanya.

Justiniano, mengacu pada sebuah dokumen, menjawab: “Selesai membayar stempel pajak dokumenterItu pajak keuntungan modal (Pajak yang di bayar. Jika sudah dibayar, tidak ada alasan untuk tidak mengalihkan hak milik.” (Stempel pajak berdokumen telah dibayar, begitu pula pajak capital gain. Jika demikian, tidak ada alasan mengapa properti tersebut tidak boleh dialihkan.)

Vicente menjawab bahwa pajak transfer belum dibayar, dan dia tidak mampu membayarnya.

Sepupu kedua Corona menjelaskan, dia menjual rumah dan kavling properti di Tandang Sora, Kota Quezon seharga P3,5 juta. Dia menggunakan uang itu untuk membayar banyak Cristina Corona dan Miriam Roco. Total harga untuk 2 lot adalah P1,018.00. Pembayaran tersebut ia berikan kepada Ny. Corona yang menurutnya memiliki surat kuasa khusus untuk bertindak atas nama adiknya.

Vicente mengatakan selama bertahun-tahun sisa uangnya digunakan untuk biaya pengobatan sejak dia menderita stroke. Dulunya ia mencari uang dengan menyewakan alat-alat berat, namun sekarang ia hanya memperoleh penghasilan sebesar P25.000 sebulan dari apartemen istrinya, dan mendapat uang tunai dari putrinya yang bekerja di luar negeri.

Ia menegaskan, properti Marikina adalah miliknya.

Vicente mengatakan kepada para senator, “Itu benar-benar milikku. Bahkan jika kamu pergi ke sana besok, aku akan berada di sana!” (Ini benar-benar milikku. Bahkan jika kamu pergi ke sana besok, aku akan berada di sana!)

Penuntut mencoba menunjukkan bahwa properti itu milik Coronas dan bahwa penjualan tersebut “disimulasikan” pada tahun 1990.

Judul marikina

Siapa sebenarnya yang membayar pajak?

Saat pemeriksaan silang, Justiniano menunjukkan dokumen yang menunjukkan bahwa sebenarnya Ny. Cristina Corona yang membayar pajak properti resmi hingga Maret 2010.

Justiniano juga menunjukkan dokumen tertanggal 14 September 2001 yang menunjukkan resmi pajak properti atas nama Cristina Corona.

Saat ditanya mengenai hal ini, Vicente berkata: “Akulah yang membayar perpajakan atas nama Nyonya Corona.” (Saya membayar pajak atas nama Bu Corona.)

Namun belakangan, Kepala Penasihat Serafin Cuevas menunjukkan dokumen yang menunjukkan bahwa hingga bulan ini, Maret 2012, Vicente-lah yang sudah membayar pajak tersebut.

Corona didakwa pada 12 Desember 2011.

Notaris tidak sah

Dalam pemeriksaan silang tersebut, Justiniano Vicente mengomel soal kapan dan di mana akta jual beli mutlak itu diaktakan.

Vicente mengatakan hal itu dilakukan di kantor Makati pada tahun 1990, namun dia tidak dapat mengingat detailnya, hanya pasangan Corona itu yang bersamanya.

Justiniano kemudian memberikan surat keterangan yang menyatakan bahwa notaris tersebut, Beatriz Mantoya, bukanlah notaris yang berwenang di Makati.

Ketika ditanya mengenai hal ini, Vicente berkata: “Saya tidak tahu itu. Aku baru menemukan. Saya bisa menuntutnya!” (Saya tidak tahu itu. Saya baru tahu. Saya bisa menuntutnya!)

Saat ditanya siapa yang membawanya ke notaris, Vicente menjawab Ny. Corona. Justiniano lalu bertanya apakah Corona ada di sana.

Tidak. Itu sudah termasuk, jawab Vicente. (Tidak, tunggu, dia ada di sana.)

Tenang Salvador III, juru bicara pihak pembela, mengatakan notaris yang tidak sah bukan berarti ada kejanggalan dalam penjualan.

“Kalau ada masalah kecil di notaris, bukan berarti pengalihan harta itu ilegal. Ingatlah bahwa pengalihan harta dapat dilakukan secara sukarela. Pada saat yang sama, Anda tidak memerlukan notaris. Yang penting para pihak menyepakati penjualan judul tersebut,” ujarnya dalam bahasa Filipina. – Rappler.com

Keluaran SDY