• May 22, 2024
Aquino menyalahkan para pemimpin Mindanao atas krisis listrik

Aquino menyalahkan para pemimpin Mindanao atas krisis listrik

Masalahnya dimulai ketika para pemimpin regional mencoba melepaskan diri dari EPIRA, kata Presiden Aquino

MANILA, Filipina – Krisis listrik yang melanda Mindanao adalah akibat dari dosa para pemimpin di masa lalu, kata Presiden Benigno Aquino III.

Dalam pidatonya pada hari Rabu, 17 April, ia mengutip bagaimana anggota parlemen Mindanao mengejar “kenyamanan sementara (yang) mengalahkan kesiapan menghadapi masa depan.”

“Seperti yang Anda ketahui, situasi energi di Mindanao tidak muncul dalam semalam. Masalah mulai terjadi ketika – dan dengan menyesal saya sampaikan – sejumlah legislator dari wilayah tersebut, dan para pemimpin lainnya, ingin dikecualikan dari Undang-Undang Reformasi Industri Tenaga Listrik tahun 2001 (Epira), ”katanya saat penandatanganan kontrak. antara kawasan industri milik negara Phividec dan Filinvest Development Utilities, Inc.

“Hal ini memisahkan Mindanao dari Undang-Undang Republik yang mengizinkan Napocor (bekas monopoli kekuasaan negara, National Power Corp.) untuk menjual pabriknya kepada investor swasta dan menggunakan hasilnya untuk mengurangi utangnya,” tegasnya.

Epira dimaksudkan untuk merestrukturisasi dan memprivatisasi industri listrik yang saat itu tidak efisien dan dikendalikan oleh negara, serta meningkatkan persaingan, dengan tujuan akhir untuk menurunkan tarif listrik.

Tenaga murah

Aquino menunjukkan bahwa upaya yang dilakukan oleh para pemimpin Mindanao pada saat itu – yang memperoleh sekitar setengah pasokan listriknya dari sumber daya berbasis air yang murah – mengabaikan pasar dasar dan realitas ekonomi.

“Pada saat itu, para pemimpin Mindanao mencoba untuk terus memanfaatkan sumber daya air yang sangat besar di wilayah tersebut, dengan asumsi yang disayangkan bahwa pembangkit listrik tenaga air yang murah akan bertahan selamanya. Mereka mengabaikan fakta bahwa pembangkit listrik tenaga air adalah mesin yang perlu dirawat, ditingkatkan, bahkan diganti, apalagi untuk memenuhi kebutuhan yang semakin meningkat,” ujarnya.

“Alih-alih secara aktif melindungi sumber pembangkit listrik tenaga air, penebangan liar malah dibiarkan terus terjadi, daerah aliran sungai malah hilang, yang bersama dengan dampak perubahan iklim, secara signifikan membatasi jumlah listrik yang dapat dihasilkan,” ujarnya.

“Fokus pada pemeliharaan listrik murah dengan cara yang tidak berkelanjutan juga telah menghalangi investor, yang kurang percaya diri untuk membangun sumber listrik alternatif di Mindanao,” tambahnya.

Sentimen serupa disampaikan oleh Grup Aboitiz dalam pengarahan investasi pada bulan Februari. Erramon Aboitiz, presiden dan CEO Aboitiz Equity Ventures, menyebut Napocor, operator kompleks pembangkit listrik tenaga air Agus-Pulangi, sebagai alasan mengapa grup tersebut, salah satu pemain listrik terbesar di Filipina, menahan diri untuk berinvestasi di Mindanao beberapa dekade lalu. menginvestasikan. .

Dengan air yang mengalir dari Danau Lanao dan sistem Sungai Agus, pembangkit listrik tersebut menawarkan tarif terendah di negara ini.

Kelumpuhan analisis

Menyalahkan masa lalu dan tidak bertindak cukup cepat berdasarkan gejala masalah kekuasaan yang akan terjadi adalah analisis umum di kalangan pengamat Mindanao.

Dalam forum tanggal 11 April, ekonom Gerardo Sicat mengatakan krisis listrik terjadi karena “pemerintah gagal melakukan serangkaian tindakan jangka panjang yang diperlukan untuk menyelesaikan masalah pengembangan listrik di Mindanao.”

Dalam sebuah makalah penelitian, Sicat menyalahkan krisis listrik pada faktor-faktor berikut:

  • Jaringan distribusi listrik Mindanao tidak terhubung ke jaringan Luzon dan Visayas.
  • Beban dasar pembangkit listrik di wilayah tersebut belum ditingkatkan secara memadai.
  • Pengambilan keputusan yang “sesuai” untuk persetujuan perusahaan
  • Privatisasi pembangkit listrik negara melalui Undang-Undang Reformasi Industri Tenaga Listrik tidak berhasil

“Tanda-tandanya telah diketahui selama bertahun-tahun oleh semua pihak yang terlibat, terutama oleh pemerintah pusat. Kurangnya kebijakan yang diperlukan berarti bahwa hari pembalasan akan tiba dan meledakkan gambaran tersebut. Kini hal itu telah menjadi kenyataan. Kelambanan pemerintah untuk melakukan hal yang benar disebabkan oleh kelumpuhan pengambilan keputusan,” katanya.

Presiden Aquino mewarisi masalah ini ketika ia mengambil alih kekuasaan pada tahun 2010.

Proyek pembangkit listrik

Aquino mengatakan dengan semua proyek listrik yang sedang direncanakan untuk Mindanao, ia memperkirakan kekurangan listrik akan berakhir pada tahun 2015. Dia menyebutkan dua pembangkit listrik tenaga batu bara di Aboitiz dijadwalkan selesai pada akhir tahun 2015. Pembangkit yang berlokasi di Davao ini akan menghasilkan total 300 megawatt. Sedangkan 3 pabrik Filinvest diharapkan menghasilkan total 405 megawatt.

“Dengan energi yang dihasilkan oleh pembangkit listrik ini, kami memperkirakan kapasitas produksi akan mencapai hampir 470 megawatt di atas permintaan puncak pada tahun 2016. Sungguh mengharukan ketika hal ini benar-benar terjadi, dibandingkan sekarang karena jumlahnya empat megawatt di atas permintaan jika kita beruntung (Saya akan senang jika hal itu terjadi, tidak seperti saat ini dimana kita mendapatkan empat megawatt di atas permintaan jika kita beruntung).

Krisis listrik di Mindanao menyebabkan pemadaman listrik rata-rata 8 jam sehari. Hal ini disebabkan kekurangan listrik sebesar 294 megawatt (MW).

Pasokan aktual di wilayah ini hanya sebesar 863 MW, namun tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan sebesar 1.157 MW.

Phividec dan Filinvest menandatangani perjanjian sewa selama 28 tahun atas lahan seluas 84,4 hektar di Villanueva, Misamis Oriental. Filinvest akan membangun fasilitas pembangkit listrik tenaga batu bara senilai P29-P30 miliar. – Rappler.com

Togel Hongkong Hari Ini