• April 12, 2024
Aquino menyatakan RUU pajak dosa Senat sebagai hal yang mendesak

Aquino menyatakan RUU pajak dosa Senat sebagai hal yang mendesak

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sponsor RUU tersebut, Senator Franklin Drilon, mengatakan pihaknya memastikan RUU tersebut disahkan paling cepat pada 19 November

MANILA, Filipina – Presiden Benigno Aquino III telah mengesahkan RUU Senat 3299 atau RUU Reformasi Pajak Dosa sebagai hal yang mendesak, dan memastikan pengesahannya paling cepat Senin, 19 November, sponsor RUU tersebut, Senator Franklin Drilon, mengumumkan.

Dalam sebuah pernyataan, Ketua Komite Sarana dan Prasarana Senat Drilon mengatakan Presiden menandatangani sertifikasi tersebut pada hari Jumat, sehari sebelum ia berangkat ke Kamboja untuk menghadiri KTT Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara ke-21.

“Presiden telah menyatakan RUU reformasi pajak dosa sebagai hal yang mendesak karena ia percaya bahwa pengesahan undang-undang yang sangat penting ini akan mendukung agenda kesehatan pemerintah dan mengatasi tingginya prevalensi merokok di negara ini,” kata Drilon.

Sertifikasi tersebut, menurut senator, akan memungkinkan Senat untuk memberikan suara pada tindakan tersebut pada pembacaan kedua dan ketiga tanpa harus mematuhi aturan interval 3 hari berdasarkan Konstitusi.

Aturan tersebut menyatakan bahwa kecuali jika disahkan sebagai hal yang mendesak oleh Presiden, sebuah RUU harus menjalani 3 kali pembacaan dalam 3 hari terpisah untuk dapat disahkan.

Pernyataan Drilon mengutip Presiden yang mengatakan bahwa SB 3299 harus segera disahkan “untuk mengatasi kebutuhan mendesak untuk merestrukturisasi pajak cukai alkohol dan produk tembakau guna meningkatkan potensi menghasilkan pendapatan dari sistem perpajakan dan memanfaatkan tambahan pendapatan darinya untuk meningkatkan pendapatan negara.” meningkatkan pendanaan untuk program layanan kesehatan universal.”

RUU Drilon bertujuan untuk meningkatkan pendapatan tambahan sebesar P40 miliar dari pajak cukai yang lebih tinggi. Angka tersebut lebih tinggi dari P15 miliar hingga P20 miliar dalam versi Senat yang awalnya diusulkan oleh Senator Ralph Recto, dan mendekati target lembaga eksekutif sebesar P60 miliar.

“Kami berada di tahap terakhir. Kita tinggal selangkah lagi untuk disahkannya RUU ini; Tapi yang pasti, tanpa dukungan Presiden, kami tidak akan bisa sejauh ini,” kata Drilon.

Target 19 November

Interpelasi terhadap SB 3299 berakhir pada Rabu, 14 November, dan masa amandemen tersendiri dimulai pada Senin, 19 November. Drilon mengatakan Senat dapat memberikan suara pada hari yang sama dan meratifikasi RUU tersebut.

“Saya yakin bahwa rekan-rekan kami telah melihat dan menyadari pentingnya langkah reformasi ini bagi sebagian besar orang, baik sebagai langkah kesehatan maupun sebagai RUU keuangan. Saya yakin bahwa mereka akan menyetujui pengesahannya ketika sidang dilanjutkan pada hari Senin. ,” dia berkata.

Namun, Senator Ferdinand “Bongbong” Marcos meragukan apakah perdebatan mengenai amandemen tersebut dapat diselesaikan pada hari Senin.

Marcos, yang berasal dari provinsi penghasil tembakau Ilocos Norte, mengatakan dia, Presiden Senat Juan Ponce Enrile dan Senator Ralph Recto dan Panfilo Lacson akan memperkenalkan perubahan terhadap peraturan tersebut.

“Senin mungkin belum selesai, tapi kami usahakan karena anggarannya sudah ada,” kata Marcos.

Para senator bermaksud untuk meloloskan rancangan undang-undang pajak dosa sebelum sidang pleno dimulai mengenai kebijakan prioritas lainnya – anggaran nasional tahun 2013 senilai P2 triliun. – Rappler.com

Lebih lanjut mengenai tagihan pajak dosa:

Result SDY