• June 12, 2024
Aquino, sekutu menjanjikan perdamaian di Maguindanao

Aquino, sekutu menjanjikan perdamaian di Maguindanao

Presiden Aquino tidak menyebut pembantaian Maguindanao dalam pidatonya

MAGUINDANAO, Filipina – Tim PNoy adalah solusi yang tepat jika Maguindanao menginginkan perdamaian dan kemajuan.

Demikian pesan koalisi Presiden Benigno Aquino III dan sekutu lokalnya, saat menggelar rapat umum Partai Liberal (LP) pertama di provinsi itu pada Jumat, 12 April.

Ini merupakan kali pertama seorang presiden berkunjung ke Kota Buluan. Ini merupakan kunjungan ke-3 Aquino ke Maguindanao sejak ia menjabat sebagai presiden.

Dalam pidatonya, Aquino mendorong sekutu lokalnya, gubernur Maguindanao dan anggota parlemen saat ini Esmael “Toto” Mangudadatu.

“Kemajuan Anda akan tergantung pada siapa pun yang Anda pilih,” katanya.

“Karena dedikasi Mujiv untuk mengubah citranya, kemajuannya konstan… dia melakukan tugasnya dengan benar-benar membuat hal-hal yang bahkan tidak dapat diimpikan.”

Dengan berkuasanya Hataman, Aquino mengatakan dia merasa yakin bahwa uang pemerintah akan disalurkan ke proyek-proyek yang tepat dan ke tangan yang tepat, dan mengatakan bahwa wilayah tersebut akan memiliki sekolah, jalan dan bangunan untuk ditunjukkan sebagai bukti bahwa uang yang masuk ke kantongnya tidak hilang.

Aquino juga memuji Mangudadatu atas kekuatannya untuk bangkit dari penderitaannya, dan bahwa ia berupaya menyatukan provinsi tersebut dibandingkan membalas dendam atas pembantaian Maguindanao yang menewaskan istrinya.

“Sekarang Anda mempunyai kinerja rumah tangga yang baik karena Toto berkuasa,” katanya. “Toto adalah cahaya yang membawa perubahan bagi Maguindanao.”

Baik Mangudadatu maupun Hataman berjanji untuk melanjutkan dukungan mereka terhadap proses perdamaian Bangsamoro yang diusung Aquino.

Reformasi di provinsi tersebut

Dalam protes yang kadang-kadang dibumbui dengan “kegagalan,” para senator menyesuaikan pidato mereka dengan provinsi tersebut, sementara kandidat Bam Aquino dan Risa Hontiveros berbicara tentang perdamaian dan pemerintahan yang baik.

Mangudadatu memperkirakan total 50.000-70.000 pendukung datang pada unjuk rasa sore tersebut meskipun cuaca musim panas terik.

Dia dan para senator menyatakan keyakinannya bahwa kemenangan 12-0 mungkin terjadi di sini, mengingat reformasi ekonomi dan sosial yang dilakukan Aquino di provinsi dan wilayah tersebut sejak tahun 2010.

Namun hasil 12-0 pada pemilihan senator sebelumnyalah yang mendiskreditkan Maguindanao. Di bawah pemerintahan Arroyo, suku Ampatuan di Maguindanao meraih kemenangan 12-0 untuk taruhan senatornya, yang memicu tuduhan penipuan. Warga Ampatuan didakwa melakukan pembunuhan atas pembantaian Maguindanao.

Namun, Hataman mengatakan banyak hal telah berubah di wilayah tersebut.

“Dulu orang bilang ARMM itu bengkok, kami tidak ingin berada di sana. Sekarang bahkan mereka yang bukan anggota ARMM pun ingin memasuki wilayah tersebut. Bukan hanya investor, tapi politisi dari provinsi lain ingin memimpin kami karena reformasi kami,” kata Hataman.

Ia melanjutkan: “Jika kita menginginkan perdamaian bagi Bangsamoro, kita harus memilih LP. Jika kita menginginkan undang-undang untuk masyarakat Moro, kita harus memilih senator dari LP…sebagai Muslim, tugas kita adalah mengoreksi masa lalu. Tuhan tidak akan mengubah segala sesuatunya kecuali kita sendiri yang mengubahnya dan bergerak menuju perubahan.”

Provinsi ini memiliki 439.455 pemilih terdaftar pada tahun 2013.

Sejak Aquino berkuasa, pemerintah pusat telah mengalokasikan sekitar P9-B untuk berbagai proyek untuk ARMM, menurut Hataman.

Keadilan atas pembantaian

Berbicara kepada wartawan, para kandidat juga mengakui perlunya keadilan bagi para korban pembantaian Maguindanao tahun 2009, kekerasan terkait pemilu yang paling mematikan di negara tersebut dalam sejarah.

Mantan Senator Ramon Magsaysay Jr. merekomendasikan satuan tugas khusus untuk menyelidiki pembantaian tersebut, dan mengatakan sekretaris kabinet lainnya harus mempunyai inisiatif untuk membantu menyelesaikan kasus ini.

Meskipun Hontiveros membela Aquino, dengan menyebutnya sebagai presiden yang paling banyak melakukan pembunuhan politik – termasuk mandat untuk mengungkap kasus pembantaian di Maguindanao – dia mengakui bahwa “pandangannya terhadap presiden akan berubah” jika persidangan tidak diselesaikan pada akhir tahun. istilah Aquino. Namun dia menekankan bahwa dia yakin keadilan akan ditegakkan dalam 3 tahun ke depan.

Mangudadatu sendiri mengungkapkan harapan dan keyakinannya bahwa para korban akan mendapatkan keadilan, menjelaskan bahwa Aquino mengatakan kepadanya bahwa kasus tersebut akan diselesaikan sebelum masa jabatannya berakhir.

Aquino tidak menyebut pembantaian itu dalam pidatonya, kecuali memuji niat Mangudadatu untuk melupakannya.

Kasus yang belum terselesaikan ini tetap menjadi salah satu kritik terbesar terhadap Aquino, yang merupakan simbol dari dugaan tidak adanya tindakan terhadap pembunuhan di luar proses hukum. – Rappler.com

Toto HK