• April 20, 2024
Araña absen selama 2-3 pertandingan karena ligamen bahu terkilir

Araña absen selama 2-3 pertandingan karena ligamen bahu terkilir

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ryan Araña dari Rain or Shine akan absen selama 2-3 pertandingan karena ligamen terkilir di bahu kirinya

MANILA, Filipina – The Rain or Shine Elasto Painters akan kehilangan salah satu pemain andalan mereka, Ryan Araña, untuk pertandingan 2-3 di seri final mereka melawan San Mig Super Coffee Mixers di Piala Filipina Asosiasi Bola Basket Filipina (PBA) yang sedang berlangsung . ).

Araña mengonfirmasi bahwa dia sedang merawat cedera ligamen di bahu kirinya, yang dideritanya di Game 2 seri best-of-7.

Namun, swingman energik ini bisa bernapas lega karena ia diberitahu bahwa cederanya “tidak serius”.

“Ligamen di bahu saya terkilir,” kata Araña kepada Rappler melalui pesan teks. “Tidak ada yang serius. Awalnya kami mengira itu adalah air mata. Kami harus melakukan rontgen bahu berulang dari sudut pandang yang berbeda kemarin hanya untuk memastikan.”

“Mungkin dua atau tiga pertandingan akan melewatkan dokter,” tambahnya. (Mungkin melewatkan dua atau 3 pertandingan, kata dokter.)

Araña, 30, menjadi starter untuk Rain or Shine di Game 2, tetapi hanya bermain selama 9 menit di kuarter pertama setelah bahunya cedera.

“Saya berada di belakang James Yap karena melalui seleksi saya tidak melihat Reavis yang ada disana sehingga saya menabraknya dan benturannya agak keras dan awalnya saya pikir tidak apa-apa tapi kemudian setelah 5 detik.dia sedikit mati rasa,” dia menjelaskan.

“Saya masih mencoba untuk bergerak tetapi saya tidak bisa mengangkat lengan kiri saya. Lalu saya langsung periksa ke PT (terapis fisik) kami untuk memastikan apa yang terjadi.”

(Saya berada di belakang James Yap melalui pick, saya tidak melihat Reavis, jadi saya bersentuhan langsung dengannya dan dampaknya agak kuat. Awalnya baik-baik saja, tapi kemudian setelah 5 detik mati rasa)

Empat menit sebelum kuarter pembuka berakhir, Araña tersingkir dan tidak pernah kembali bermain.

Pelatih kepala Rain or Shine Yeng Guiao awalnya mengungkapkan usai pertandingan bahwa Araña langsung dibawa ke rumah sakit saat pertandingan masih berlangsung. Dia bilang dia kesakitan dan sepertinya tulang selangkanya terluka.

“Kuartal kedua saya ke ruang istirahat untuk diperiksa dokter, lalu katanya saya akan segera dirontgen di rumah sakit. Jadi kuartal ketiga saya ke rumah sakit supaya mereka benar-benar bisa melihat,” ujarnya.

(Pada semester kedua saya pergi ke ruang istirahat untuk memeriksakannya ke dokter dan mereka mengatakan saya harus melakukan rontgen di rumah sakit. Jadi semester ketiga saya pergi ke rumah sakit untuk memeriksakannya.)

Araña, yang menjadi pemicu hujan atau cerah sepanjang Piala Filipina, mendapat satu blok di Game 2.

Di Game 1, dia mengumpulkan 6 poin untuk Rain or Shine saat mereka meraih kemenangan pertama di seri final melawan San Mig Coffee. Namun Painters kalah 80-70 di Game 2 saat Mixers menyamakan kedudukan menjadi 1-1.

Araña setinggi 6 kaki 1 inci rata-rata mencetak 9,6 poin, 4,2 rebound, dan 2,2 assist selama semifinal melawan Petron Blaze Boosters.

Dengan Game 3 yang ditetapkan pada hari Rabu, 19 Februari, dan seri imbang 1-semuanya, Araña memiliki peluang untuk bangkit kembali melawan Game 5 dan membantu timnya.

Araña mengatakan dia segera menjalani terapi dan berharap untuk kembali berlatih pada hari Kamis.

“Saya baru selesai terapi tadi, kata dokter, saya perlu dua (sesi) terapi baru bisa bermain untuk memastikan saja, jadi terapi saya hari ini dan besok,” ujarnya.

(Saya baru saja menyelesaikan terapi hari ini, kata dokter saya memerlukan dua sesi terapi sebelum saya bisa bermain hanya untuk memastikan, jadi hari ini dan besok saya akan menjalani terapi.) – Rappler.com