• June 21, 2024
ARMM Taekwondo-jin bersaing untuk mendapatkan kehidupan yang lebih baik

ARMM Taekwondo-jin bersaing untuk mendapatkan kehidupan yang lebih baik

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Joan Elegua dari ARMM berharap Taekwondo dapat menjadi kunci bagi keluarganya untuk mendapatkan kesempatan hidup yang lebih baik

LAGUNA, Filipina – Seorang jenius taekwondo dari Muslim Mindanao berjuang bukan hanya demi kejayaan, tapi juga untuk mendapatkan kesempatan hidup yang lebih baik.
Jane Bracher melaporkan.

Untuk Joan Elegua, Daerah Otonomi di Mindanao Muslim.
semua yang pernah terjadi padanya telah membawanya ke momen ini.

JOAN ELEGUA, ARMM TAEKWONDO: Saya juga kekurangan secara finansial tetapi saya mempunyai tujuan karena saya ingin mempelajarinya karena saya akan mengikuti kursus yang ingin saya capai. Ayah saya mengirim saya ke sekolah meskipun kami berjuang. Dia bilang dia hanya akan menemukan cara untuk mewujudkan impianku.

(Keluarga kami tidak memiliki sumber daya untuk menyekolahkan saya. Itu sebabnya saya mulai Taekwondo, jadi mungkin saya bisa mendapatkan beasiswa untuk kursus yang ingin saya ambil. Ayah saya menyekolahkan saya meskipun sulit secara finansial bagi kami. Dia bilang dia akan menemukan cara untuk memastikan aku mencapai tujuanku.)

Bermimpi mempelajari kriminologi, Joan menempuh jalan terjal menuju Palarong Pambansa.
Setahun yang lalu, dia bahkan tidak mampu membeli peralatan taekwondo.

JANE BRACHER, LAPORAN: Dengan bantuan sekolahnya di Cotabato, Joan bergabung dengan universitas tersebut. Dan dengan setiap tindakannya, dia memvisualisasikan masa depan yang lebih baik untuk dirinya dan orang tuanya di rumah. Dia juga mendedikasikan setiap tendangannya untuk adiknya.. yang tidak akan pernah dia lihat lagi.

Joan kehilangan adik perempuannya yang berusia 3 tahun ketika dia baru berusia 4 tahun. Kakaknya jatuh ke kolam ikan dan tenggelam.

JOAN ELEGUA, ARMM TAEKWONDO: Terlalu banyak karena ayah saya bekerja dan kemudian ibu saya juga bekerja karena kami sangat kekurangan. Setelah itu.. Mereka akan menemukan jalan. Sesampainya di sana, mereka tidak bisa menerimanya. Setelah itu.. Mereka tidak bisa menerima kejadian seperti ini…. Jika dia masih hidup, saya ingin dia ikut taekwondo juga.

(Kedua orang tua saya sedang bekerja pada saat itu karena kami benar-benar kesulitan secara finansial. Mereka berusaha memenuhi kebutuhan hidup. Ketika mereka sampai di sana, mereka tidak dapat mempercayai apa yang telah terjadi. Jika saudara perempuan saya masih hidup, saya akan memilikinya. lakukan taekwondo juga.)

Sementara orang tuanya berjuang untuk memenuhi kebutuhan hidup, Joan melipatgandakan usahanya di sekolah dan taekwondo dengan harapan mendapatkan beasiswa.

JOAN ELEGUA, ARMM TAEKWONDO: Saya ingin memenangkan pertandingan ini. Aku ingin meraih emas, agar aku bisa menunjukkan kepada orang tuaku dan seluruh keluargaku bahwa aku juga bekerja keras karena semua yang ayahku habiskan, aku tidak ingin sia-sia.

(Saya ingin menang. Saya ingin membawa pulang emas sehingga saya dapat menunjukkan kepada orang tua dan seluruh kerabat saya bahwa saya bertahan. Saya tidak ingin uang hasil kerja keras ayah saya terbuang percuma.)

Sayangnya, pemain berusia 15 tahun itu kehilangan satu-satunya pertandingannya di Palaro.

JOAN ELEGUA, ARMM TAEKWONDO: Mereka harus bekerja keras dalam segala kesulitan. Jangan mengecilkan hati mereka. Selain itu, Anda tidak memenangkan setiap pertandingan, terimalah ketika Anda kalah, ketika Anda menang, Anda benar-benar harus melakukan yang terbaik.

(Mereka harus menjalani latihan. Jangan pernah putus asa. Anda tidak selalu menang. Jika kalah, Anda harus menerimanya. Untuk menang, Anda harus memberikan yang terbaik.)

Joan mengatakan ini bukanlah akhir dari perjalanannya.
Dia menantikan kompetisi dan acara lainnya, yang dapat membuat orang tua dan saudara perempuannya yang hilang bangga.
Jane Bracher, Rappler, Laguna.

– Rappler.com

Keluaran SDY