• May 27, 2024
Asap hitam lagi: Belum ada Paus baru

Asap hitam lagi: Belum ada Paus baru

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Asap hitam mengepul dari Kapel Sistina, menandakan para kardinal gagal memilih pemimpin Gereja Katolik ke-266.

MANILA, Filipina – Asap hitam mengepul dari Kapel Sistina sekitar pukul 18.40 (waktu Filipina) pada Rabu, 13 Maret, menandakan 115 kardinal pemilih gagal memilih pemimpin Gereja Katolik ke-266.

Ini berarti para kardinal harus mengulangi proses pemungutan suara untuk penerus Benediktus XVI. Dua putaran pemungutan suara berikutnya akan diadakan mulai Rabu pukul 23.00 (waktu Filipina).

Jika seorang Paus tidak terpilih dalam pemungutan suara pertama dari dua pemungutan suara tersebut, Vatican mengatakan masyarakat diperkirakan akan mengeluarkan asap dari cerobong Kapel Sistina sekitar pukul 02.30 (waktu Filipina) pada hari Kamis. Jika tidak, asap mungkin muncul satu atau dua jam lebih awal.

KONKLAF SEJARAH.  Di Kapel Sistina, 115 kardinal pemilih akan memilih pemimpin Gereja Katolik ke-266.  Foto oleh AFP

Konklaf dimulai sekitar pukul 23.30 pada hari Selasa, 12 Maret (waktu Filipina) dengan ritual rumit yang meminta bantuan Roh Kudus.

Umat ​​​​Katolik percaya bahwa pilihan paus diilhami oleh Tuhan. Namun, faktor manusia memainkan peran penting dalam tradisi berusia 700 tahun tersebut. (Baca: Ketika Manusia Memilih Paus.)

Pengamat Vatikan memperkirakan konklaf tersebut akan berlangsung kurang dari seminggu. (Lihat infografis Rappler di bawah.)

Sementara itu, pada suatu hari Rabu yang diguyur hujan di Roma, umat beriman berkumpul dengan tegang di bawah payung di luar basilika, menunggu pemungutan suara pertama hari itu dan berharap asap putih dari cerobong Kapel Sistina, menandakan bahwa para kardinal telah memilih seorang paus.

Beberapa ribu orang berkumpul, namun jumlah tersebut jauh dari penuh seperti pada Selasa malam, ketika para kardinal melakukan pemungutan suara pertama mereka yang belum menentukan pilihan.

Beberapa orang percaya berlutut untuk berdoa, yang lain duduk di kursi perkemahan dan membaca ayat-ayat Alkitab dengan suara keras.

JEDA ASOSIASI.  Uskup Agung Manila Luis Antonio Tagle mengucapkan sumpah kerahasiaan selama konklaf.  Foto dari halaman Facebook news.va

“Ini adalah pertama kalinya saya melakukan perjalanan ke Vatikan untuk melihat konklaf, tapi kali ini saya benar-benar merasa bahwa dunia membutuhkan harapan bahwa seorang Paus yang baik akan memberikan kita hal ini,” kata pria berusia 71 tahun itu. Pendeta Brasil Giuseppe. Almaida.

“Saya berharap siapa pun yang terpilih akan menggunakan nama Clementine, karena di dunia yang penuh peperangan, penderitaan dan kesedihan ini, kita membutuhkan belas kasihan,” kata Almaida, yang mengenakan topi baseball Brasil untuk menunjukkan dukungan kepada Kardinal Odilo Scherer dari Brasil, yang dianggap sebagai calon paus. .

Terlindung dari hujan di bawah langkan di sekitar alun-alun, banyak keluarga dan peziarah mengatakan mereka datang saat fajar untuk mendapatkan pemandangan terbaik dari cerobong Kapel Sistina dan membawa piknik untuk menemani mereka menjalani hari. – dengan laporan dari Paterno Esmaquel II dan Agence France-Presse/Rappler.com

HK Pool