• April 23, 2024
Asia Tenggara: Legitimasi dalam Krisis

Asia Tenggara: Legitimasi dalam Krisis

Jika tidak ada yang setuju dengan aturan, sulit untuk memainkan permainan tersebut

JAKARTA, Indonesia – Jika tidak ada yang setuju dengan aturan, sulit untuk memainkan permainan tersebut. Hal ini semakin nyata terjadi di berbagai negara demokratis atau semi-demokratis di Asia Tenggara, terutama di Thailand, namun dinamika ini terlihat jelas di Malaysia, Kamboja, dan bahkan Indonesia.

Para antagonis dalam kekacauan politik yang sulit diselesaikan di Thailand tidak punya jalan keluar. Tokoh protagonis dalam tragedi ini bahkan tidak mau berbicara satu sama lain.

Di satu sisi, Partai Demokrat yang beroposisi dan gerakan protes sekutunya telah secara sepihak menyatakan bahwa pemerintahan terpilih Perdana Menteri Yingluck Shinawatra tidak sah dan korup dan bahwa pemilu bukanlah jawabannya. Mereka memanggilnya dengan nama yang keji dan vulgar, bertindak seolah-olah massa mereka mewakili seluruh Thailand dan mencoba membujuk militer untuk menggulingkan pemerintah. Para pengunjuk rasa dan para pendukung mereka di kalangan birokrasi dan komunitas bisnis telah berhasil mengacaukan pemilu sela tanggal 2 Februari sehingga menunda hasil pemilu dan memungkinkan pengadilan, yang seolah-olah berpihak pada Partai Demokrat, akan berusaha menggulingkan Yingluck.

Partai Demokrat melawan apa yang mereka lihat sebagai kekuatan kakak laki-laki Yingluck, Perdana Menteri terguling Thaksin Shinawatra, yang mendefinisikan ulang politik Thailand dengan menggunakan kekayaannya untuk membangun mesin politik yang independen dari koalisi bisnis, politisi, dan keluarga kerajaan yang berkuasa. kekuasaan di Thailand sejak monarki absolut digulingkan pada tahun 1932.

Thaksin merupakan ancaman mendasar bagi Partai Demokrat, bukan karena ia korup, namun karena ia telah mengalihkan kekuasaan dari status quo Bangkok ke mesinnya. Para pemilih di pedesaan telah diberdayakan oleh kebijakan populis yang ia dorong sejak ia pertama kali terpilih sebagai perdana menteri pada tahun 2001 dan terus memilih partai mana pun yang menyatakan dirinya sebagai partai Thaksin, meskipun ia digulingkan oleh militer pada tahun 2006.

Di jalan buntu ini, tidak ada pihak yang jelas. Partai Demokrat, yang ironisnya telah meninggalkan demokrasi saat ini, didukung oleh kekuatan gelap yang mendanai protes yang memakan biaya besar dan memanipulasi birokrasi permanen pemerintah – komisi, lembaga, pengadilan – untuk mencapai tujuan mereka. Dengan cara yang sama, Thaksin menentang putusan pengadilan atas tuduhan korupsi yang dilakukannya melalui pengasingan, menggunakan uangnya untuk mendanai – dan mungkin memperkaya – para pemimpin Kaos Merah yang pro-Thaksin, dan mempertahankan kekuasaan melalui perwakilannya.

Dalam gang politik yang buta ini, tidak ada pihak yang bisa sepakat mengenai apa yang dimaksud dengan legitimasi. Jika pemilu tidak berhasil karena pihak oposisi tidak mau melaksanakannya dengan sukses, demokrasi itu sendiri bisa terluka parah. Jenis kediktatoran militer berkala yang memerintah Thailand hingga tahun 1992 – dan sebentar lagi pada tahun 2006 – tidak lagi dapat diterima oleh komunitas internasional atau lokal. Jalan ke depan harus ditemukan.

MEMBLOKIR SUARA.  Pengunjuk rasa anti-pemerintah Thailand memegang plakat yang menyerukan reformasi politik sebelum pemilu ketika mereka berkumpul di tempat pemungutan suara saat pemungutan suara terlebih dahulu di Bangkok, Thailand, 26 Januari 2014. Narong Sangnak/EPA

Meskipun perekonomiannya dinamis dan posisinya sebagai pusat perekonomian di Asia Tenggara daratan, krisis legitimasi Thailand berisiko menyebabkan kerusakan permanen terhadap masa depan negara tersebut – dan tentu saja masa depan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara). Apa yang harus dilakukan ASEAN terhadap negara anggota utama yang tidak dapat menyepakati pemerintahan selama hampir satu dekade?

Malaysia: Berpegang teguh pada kekuasaan

Krisis serupa juga terjadi di Malaysia, dimana kekuatan koalisi Barisan Nasional yang berkuasa semakin melemah. Berpegang teguh pada kekuasaan dengan segala cara, Organisasi Nasional Melayu Bersatu yang dominan menggunakan politik rasial yang berbahaya untuk membuat minoritas Tiongkok dan India merasa seperti orang asing di negara mereka sendiri.

Malaysia tidak dapat bergerak maju secara politik sampai aturan dasar satu partai yang telah berlaku sejak kemerdekaan akhirnya dibatalkan di kotak suara, yang hampir terjadi dalam dua pemilu terakhir meskipun BN mempunyai keuntungan yang sudah mengakar. Namun alih-alih bergerak menuju masa depan yang demokratis, negara ini tampaknya malah terjebak dalam pemanggilan nama baik dan spekulasi mengenai negosiasi rahasia untuk peralihan dari perdana menteri saat ini ke kroni UMNO lainnya.

Pihak oposisi tidak mengakui keabsahan kelanjutan kekuasaan BN karena permainannya telah dicurangi. Para pialang kekuasaan UMNO, yang menikmati hak istimewa selama lebih dari 50 tahun, tampaknya percaya bahwa oposisi tidak punya hak untuk berkuasa. Bagaimana akhirnya, tapi juga menemui jalan buntu?

Hal serupa terjadi di Kamboja, dimana Perdana Menteri Hun Sen telah mengubah Partai Rakyat Kamboja menjadi kendaraan untuk kekuasaan abadi, pemilu pada bulan Juli lalu dinyatakan tidak sah oleh oposisi yang turun ke jalan, menolak duduk di parlemen dan Hun Sen menuntut pengunduran diri.

pemilu Indonesia

Bahkan di Indonesia, yang merupakan benteng ketenangan politik dibandingkan negara tetangganya, kemunculan Gubernur DKI Jakarta. Joko “Jokowi” Widodo sebagai politisi paling populer di negara ini, juga merupakan tantangan terhadap legitimasi para pemimpin veteran yang lebih memilih untuk saling bertukar kekuasaan dengan sedikit prospek perubahan.

Jokowi benar-benar orang luar dan dia kini unggul 30 poin dalam berbagai jajak pendapat dibandingkan rival terdekatnya pada pemilu bulan Juli mendatang. Namun posisinya sebagai kandidat bergantung pada proses yang paling tidak jelas – mantan presiden Megawati Sukarnoputri, ketua partai yang menaungi Jokowi, Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P), memiliki kekuasaan tunggal atas kandidat dari partai tersebut. Jika ia memutuskan untuk mencalonkan diri untuk masa jabatan keempat sebagai presiden (ia kalah dalam pemilihan langsung pada tahun 2004 dan 2009 dan memilih nomor 2 pada tahun 1999), ia akan menolak keinginan rakyat tanpa memberikan bantuan kepada masyarakat, kecuali jika Jokowi memutuskan hubungan dengan presiden. PDIP. -P, yang dianggap sangat tidak mungkin.

Bagi banyak masyarakat Indonesia, pemilihan presiden tanpa Jokowi juga dapat dianggap tidak sah, hanya sekedar upaya yang dilakukan oleh para elit untuk mengganti kursi karena takut bahwa seorang reformis sejati dapat mengganggu kesepakatan yang sudah berjalan baik dan komitmen terhadap transparansi yang lebih besar dalam dunia manajemen Indonesia yang tidak jelas. .

Tantangan yang ditimbulkan oleh dinamika politik saat ini di Thailand, Malaysia, Kamboja dan Indonesia – belum lagi masa depan Myanmar yang penuh gejolak dan kediktatoran di Laos dan Vietnam – menyoroti rapuhnya pengaruh elit politik terhadap legitimasi politik di Asia Tenggara. Tanpa dukungan publik yang kuat terhadap cara-cara demokratis untuk memperoleh dan melepaskan kekuasaan, Asia Tenggara mungkin akan menghadapi beberapa krisis politik seiring dengan upaya ASEAN untuk membentuk komunitas ekonomi sejati pada akhir tahun 2015.

Komunitas seperti itu akan lebih sulit untuk berhasil jika komunitas nasional yang menjadi basisnya tidak dapat memerintah secara sah. – Rappler.com

Ini pertama kali diterbitkan pada Tinjauan Tepi majalah digital.

Togel HK