• May 26, 2024
Asosiasi Psikologis.  dari Phil.  pada artikel ‘menjadi gay’

Asosiasi Psikologis. dari Phil. pada artikel ‘menjadi gay’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

PAP memerintahkan para psikolog Filipina untuk menjunjung tinggi kewajiban profesional dan etika mereka untuk menjunjung hak dan kesejahteraan semua individu.

Menanggapi kekhawatiran masyarakat terhadap artikel Philippine Star tertanggal 11 Maret 2013 yang berjudul “menjadi gay” oleh Tintin Bersola Babao dan bersama dr. Camille Garcia, Asosiasi Psikologi Filipina (PAP) ingin menegaskan kembali posisinya berdasarkan pengetahuan ilmiah bahwa menjadi gay bukanlah suatu penyakit atau kelainan. Seperti organisasi nasional lainnya seperti American Psychological Association, British Psychological Society, dan Hong Kong Psychological Society, PAP mengakui bahwa tidak ada penyakit atau patologi bawaan di balik orientasi seksual sesama jenis. Faktanya, sudah 40 tahun sejak homoseksualitas dikeluarkan dari Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental.

PAP memerintahkan para psikolog Filipina untuk menjunjung tinggi kewajiban profesional dan etika mereka untuk menjunjung hak dan kesejahteraan semua individu. Kertas posisinya aktif Non-diskriminasi berdasarkan orientasi seksual, identitas gender dan ekspresi menyatakan:

TKode Etik PAP (2010) jelas menentang diskriminasi. Psikolog Filipina dipanggil untuk mengakui nilai unik dan martabat yang melekat pada seluruh umat manusia; dan menghormati keberagaman antara individu dan masyarakat. Artinya, psikolog Filipina tidak boleh mendiskriminasi atau merendahkan orang berdasarkan perbedaan karakteristik yang nyata atau dirasakan, termasuk identitas gender dan orientasi seksual..

Individu Lesbian, Gay dan Biseksual dan Transgender menghadapi tekanan sosial untuk menyembunyikan, menekan atau bahkan mencoba mengubah identitas dan ekspresi mereka sebagai syarat untuk penerimaan sosial dan penikmatan hak-hak mereka… Prasangka dan diskriminasi anti-LGBT ini cenderung didasarkan pada didasarkan pada retorika kecaman moral dan dipicu oleh ketidaktahuan atau keyakinan tidak berdasar yang mengaitkan ekspresi gender dan orientasi seksual dengan psikopatologi atau maladaptasi.”

Kata Presiden PAP Dr. Gina Hechanova, “Artikel tersebut menyajikan pandangan tentang homoseksualitas yang jelas-jelas salah informasi. Kami ingin mengajak masyarakat untuk membaca jawaban yang lebih tepat terhadap pertanyaan yang sama yang diajukan dalam artikel oleh Ms. Bersola-Babao telah ditetapkan. Kami juga mendorong praktisi media yang ingin mendapatkan nasihat psikologis profesional untuk berkonsultasi dengan daftar psikolog bersertifikat di situs web PAP.”

HK Malam Ini