• June 12, 2024
Astrologi cuaca

Astrologi cuaca

Astro-meteorologi dapat membantu dalam mempersiapkan kondisi cuaca tertentu

MANILA, Filipina – Saya percaya bahwa para astrolog mempunyai banyak hal yang dapat ditawarkan kepada Filipina, khususnya dalam prakiraan cuaca. Dengan astro-meteorologi, masyarakat memiliki alat lain yang dapat digunakan untuk mengetahui cara menghadapi perubahan kondisi cuaca.

TANDA ZODIAK DI PINTU MASUK Planetarium Museum Nasional di Taman Rizal menunjukkan bahwa perpaduan antara astrologi dan sains bukanlah hal yang mustahil.  Foto oleh Resti H. Santiago

Ilmuwan sebagai ahli astro-meteorologi

Astro-meteorologi adalah cabang astrologi alam yang mempelajari ramalan hujan atau angin topan. Praktik ini bukanlah hal baru; hampir setiap astrolog di Abad Pertengahan mengetahui astro-meteorologi. Teks astrologi dari Bagdad abad ke-9 hingga Inggris abad ke-18 tidak lengkap tanpa bab tentang ramalan cuaca.

Proses alami seperti penguapan atau kondensasi memiliki korelasi astrologi. Materi yang panas atau dingin, basah atau kering, dikaitkan dengan pengaruh planet tertentu. Astro-meteorologi didekati dengan cara yang sangat sistematis. Bagaimanapun, astrologi – yang diajarkan di universitas-universitas Eropa abad pertengahan – adalah bagian dari apa yang dianggap sains selama waktu-waktu itu.

Dua ilmuwan terkemuka, Tycho Brahe dan Johannes Kepler, membuka jalan bagi kemajuan besar dalam astronomi dalam upaya mereka mencapai ketepatan dalam observasi. Mereka juga mempraktikkan astrologi. Keduanya bekerja untuk Rudolf II, Kaisar Romawi Suci, dan diberi gelar tersebut Ahli Matematika Kekaisaran. Apa yang tidak ditekankan dalam sejarah adalah bahwa salah satu tugas mereka adalah memberikan prakiraan cuaca – mereka menggunakan astro-meteorologi.

Tycho Brahe dan John Kepler juga merupakan astronom ulung.  Gambar dari Wikimedia Commons

Kepler, yang mempelajari cuaca selama 3 dekade, meletakkan prinsip-prinsip yang ia gunakan dalam bukunya, “Mengenai Dasar-Dasar Astrologi yang Lebih Tertentu.”

Sebagian didorong oleh Ondoy, saya mempelajari karya Kepler dan menerapkannya pada lingkungan Filipina.

Seorang ilmuwan yang menghormati astrologi bukanlah hal yang aneh. Dr. Percy Seymour, seorang astrofisikawan Inggris, merumuskan teori ilmiah tentang astrologi. Dalam buku “Astrology: The Evidence of Science,” ia menjelaskan bahwa magnetisme kosmik adalah kunci untuk menjelaskan astrologi.

Astro-meteorologi berhasil!

Untuk tahun 2011, saya menetapkan tanggal yang menurut saya akan turun hujan. Tidak hanya hujan – ada juga topan. Sejauh ini yang paling akurat adalah dengan menetapkan tanggal 14 Juli, 1 Oktober, dan 17 Desember sebagai tanggal kritis. Topan Hanna, Quiel, dan Sendong melancarkan amukannya dalam satu hari setelah tanggal tersebut.

Pernahkah Anda bertanya-tanya mengapa gambaran “umum” untuk Capricorn atau Aquarius adalah dingin sedangkan mereka yang lahir di bawah tanda Aries dianggap hangat dan energik? Jawabannya sebenarnya terletak pada iklim.

DI BULAN APRIL KETIKA matahari berada di tanda api Aries, cuacanya hangat dan orang-orang senang bepergian dan melakukan aktivitas luar ruangan lainnya.  Foto oleh Edel Santiago

Pada puncak musim panas di Filipina (akhir Maret hingga April) matahari berada di Aries. Matahari, sumber panas di Tata Surya, “ditinggikan” atau diperkuat di Aries.

Saat matahari memasuki Capricorn sebelum Natal, angin dingin mulai bertiup; yang menjadikan Januari – periode Capricorn-Aquarius – bulan terdingin. Kedua tanda tersebut dikuasai oleh Saturnus.

Dalam astrologi abad pertengahan, Saturnus adalah planet yang dingin. Anda tidak akan menganggap hal ini tidak masuk akal ketika Anda menyadari bahwa Saturnus adalah planet terjauh yang terlihat dari sumber panas. Saturnus menonjol dalam grafik astrologi selama topan. Para astronom mengamati bintang-bintang, namun teori di balik astrologi didasarkan pada alam dan sangat mendasar.

Prakiraan topan untuk Filipina

Ujian sebenarnya dari suatu sains adalah kemampuannya dalam memprediksi. Dengan mengingat hal ini, saya menyajikan ramalan topan untuk menunjukkan bahwa astrologi dapat diandalkan. Tujuan saya adalah memberikan jalan menuju perpaduan antara astro-meteorologi dan meteorologi. Kepler berkata: “Alam telah memberi kita astrologi sebagai pelengkap dan sekutu astronomi.” Astrologi sejati bukanlah musuh sains.

Sebuah studi tentang faktor astro-meteorologi membuat saya menyimpulkan bahwa setidaknya 6 topan besar akan melanda daratan antara bulan Juli dan November. Tanggal yang harus diperhatikan adalah sebagai berikut: 15 Juli dan 25 Oktober (margin 6 hingga 7 hari; Ferdie tiba di Filipina pada 21 Juli); 15 Agustus, 3 September, 5 Oktober, dan 27 November (margin 2 hingga 4 hari).

Faktor tanggal 15 Agustus patut diperhatikan; hal ini terjadi ketika sebagian besar Asia dilanda banjir pada bulan Juli 2010.

Faktor 3 September adalah yang paling kuat. Konfigurasi yang sama juga terjadi saat Hanna dan Sendong memporak-porandakan nusantara pada tahun 2011.

Faktor 5 Oktober mirip dengan Ondoy.

Jika sistem ini dapat berfungsi dari tahun ke tahun, PAGASA dan LGU setidaknya dapat memanfaatkan informasi semacam ini untuk menentukan kapan topan besar mungkin terjadi. Mereka dapat meningkatkan kewaspadaan, menambah staf, mencari bantuan atau berkoordinasi dengan lembaga lain sebelumnya ketika instrumen meteorologi memproyeksikan kesimpulan yang sama. Air dari bendungan dapat dikelola dengan lebih baik agar tidak memperparah banjir akibat curah hujan yang tinggi.

DENGAN BANTUAN prakiraan astro-meteorologi, siswa akan memiliki cara lain untuk mengetahui kapan harus membawa payung warna-warni.  Foto oleh Resti H. Santiago

Masyarakatlah yang akan mendapatkan manfaat sebesar-besarnya. Dari sekadar membawa payung, menunda mencuci pakaian, atau membatalkan penerbangan, mereka yang mengindahkan nasihat astro-meteorologi akan memiliki alat lain untuk membuat rencana, mencapai tujuan, atau bahkan menyelamatkan nyawa. – Rappler.com

(Resti H. Santiago telah menjadi peramal profesional sejak tahun 1998. Dia telah menyediakan konten astrologi untuk publikasi seperti Manila Times, MyAyala.com, FemaleNetwork.com dan majalah Philippine Village dan majalah Hello Philippines yang berbasis di luar negeri.)

SDY Prize