• May 24, 2024
Atlet khusus bermain bocce, melampaui dan melampauinya

Atlet khusus bermain bocce, melampaui dan melampauinya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Untuk Wilayah 1, lapangan permainan khusus menjadi andalan di Palarong Pambansa

LINGAYEN, Pangasinan – Babak Kualifikasi Piala Dunia FIFA 2013 akan digelar di Lingayen, Pangasinan. Mereka adalah juara umum pada pertandingan Palaro tahun lalu.

Rappler berbicara dengan pemain Bocce berikut: Rosario Ringor, 19; Kastil Judel, 18; Joselito Laki-Laki, 13; dan Franz Nikko Mapanao (13), yang berbagi pengalaman Palaro dan impian mereka di masa depan.

Keterbelakangan mental atau jenius?

Pelatih Wilayah 1, Efren Argueza dan Mutya Runas, berkeliling wilayah mencari anak-anak tunagrahita yang mampu memainkan permainan Bocce.

Mereka adalah guru pendidikan khusus (SPED) yang senang memberdayakan anak-anak mereka untuk berbuat lebih banyak dan menjadi lebih baik.

SPED bagus – menghangatkan hati. Ini bukan kemampuan untuk mengajar (SPED adalah pekerjaan yang bermakna. Ini bukan hanya tentang seberapa baik Anda mengajar),” kata Argueza.

Hal yang hebat tentang anak-anak mereka adalah mereka dapat berpikir dari sudut dan jarak. Permainan Bocce mengharuskan pemain untuk menggelindingkan bola sedekat mungkin dengan bola putih kecil di lapangan – diperlukan ketelitian dan pemahaman dasar tentang geometri.

Hal ini menimbulkan pertanyaan: Apakah mereka benar-benar mengalami keterbelakangan mental?

Bayangkan, kalaupun anak-anak seperti itu, mereka bisa membawa pulang medali. Bahkan lebih bagus dari yang biasa karena mereka bekerja keras untuk membawa pulang medali secara rutin, bukan? (Orang-orang tidak pernah mengira bahwa anak-anak seperti mereka pun bisa membawa pulang medali. Mereka bahkan lebih baik daripada anak-anak biasa karena anak-anak biasa sulit membawa pulang medali, bukan)?” dia menambahkan.

Seperti anak-anak pada umumnya

Namun di luar kesan awal, anak-anak istimewa ini sebenarnya berperilaku seperti anak-anak lainnya. Mereka berbagi cerita dan bercerita tentang hobi, sekolah, dan bahkan orang yang mereka cintai.

Judel bilang dia bermain Bocce karena itu satu-satunya olahraga favoritnya. Dia bilang dia sangat menikmatinya sehingga dia tidak perlu mencoba yang lain.

Rosario, anggota tertua di grup tersebut, mengatakan bahwa dia memimpin sebuah grup tari dan bercerita bahwa dia pernah memenangkan kompetisi tari. Dia juga punya pelamar, tapi dia mengatakan dia lebih suka tidak menjamu orang tersebut.

Belajar dulu sebelum punya pacar (Aku harus menyelesaikan studiku terlebih dahulu sebelum mendapatkan pacar)!” kata Rosario. Pada usia 19 tahun, dia duduk di bangku sekolah dasar di sekolah SPED.

OLAHRAGA CERDAS.  Veteran Bocce Judel membantu tim mereka menang melawan Zamboanga.  Julienne Joven.

Dia kemudian menggoda Franz, yang cukup suka bercanda, tentang betapa dia mencintai perempuan dan bagaimana dia menanyakan nomor telepon mereka sejak mereka tiba di Lingayen. Franz mengatakan dia menikmati beatboxing dan rap.

Lito yang selama ini diam mengatakan hobinya hanya Bocce.

Judel berkata menyanyi adalah hobinya; lagu favoritnya adalah “Keras hati.” Begitu dia mulai bernyanyi, anak-anak lainnya ikut bergabung. Pada satu titik, Franz bahkan mulai melakukan beatboxing.

Saat ditanya tentang kenangan terindah mereka saat bermain Bocce, Judel berkata, “Ini dia, inilah saatnya karena kita telah menang (Itu, kali ini karena kita menang).

Judel dan Rosario mengalahkan Zamboanga di Ganda Putri 10-2 dan menjadi juara kategori Bocce tersebut.

Sebagai imbalan atas kemenangan mereka, anak-anak bersemangat karena mengira mereka akan disuguhi tur ke Kepulauan Seratus setelah Palaro.

Batasan didorong

Tim Bocce dari Wilayah 1 telah berkompetisi dan sukses di berbagai event di tanah air, termasuk event Palarong Pambansa yang lalu.

Mereka ingin berpartisipasi dalam Olimpiade Khusus internasional. Hanya atlet CALABARZON yang mampu berkompetisi di Olimpiade Athena tahun lalu, kata Argueza. Kemenangan mereka baru-baru ini mungkin bisa menjadi kunci mereka untuk bersaing secara internasional.

Namun untuk saat ini, mereka telah mengharumkan nama sahabat, keluarga, dan daerahnya.

Dahulu orang tua malu jika mereka pergi keluar, tapi sekarang mereka bermain di luar, seolah-olah itu adalah hal yang biasa (anak-anak) (Dulu orang tua malu mengajak anak istimewanya keluar. Tapi sekarang anak-anak bermain di luar, seperti anak pada umumnya),” kata Argueza. – Rappler.com

Sdy siang ini