• February 23, 2024
Aturan baru untuk UAAP, diinginkan oleh pelajar-atlet

Aturan baru untuk UAAP, diinginkan oleh pelajar-atlet

MANILA, Filipina – Dugaan praktik tidak etis yang tidak terkendali dalam olahraga atletik sekolah selama bertahun-tahun muncul dalam sidang Senat pada hari Kamis, 10 April, mengenai rancangan undang-undang yang berupaya melindungi hak-hak atlet pelajar.

Sebagian besar malpraktik dan dampak restriktif dari aturan kepemilikan tersebut berasal dari berbagai bidang di Asosiasi Atletik Universitas Filipina, sehingga menyebabkan seorang profesor di Universitas Filipina mengusulkan aturan baru untuk mengatur UAAP.

“Kami dicap sebagai ‘tulisan’ di UAAP, tapi kami ingin mengusulkan seperangkat aturan baru,” kata Ronualdo Dizer dari UP College of Human Kinetics kepada komite pendidikan, seni dan budaya, yang mendengarkan untuk pertama kalinya. memiliki. RUU Senat 2166 dari Senator Pia Cayetano atau “Undang-undang yang Memberikan Magna Carta Atlet Pelajar.”

Dizer mengatakan malpraktik telah terjadi di UAAP karena masih belum ada undang-undang yang mengatur praktik yang dilakukan universitas hanya untuk mempertahankan atlet yang baik.

Di antara banyak aturan yang ingin Dizer lihat dilembagakan adalah:

  • melarang pemain asing berpartisipasi dalam UAAP
  • menetapkan batas tunjangan bagi atlet
  • mengizinkan siswa untuk berpindah dari satu sekolah ke sekolah lain jika mereka belum dipromosikan ke status Tim A setelah satu tahun

“Tidak ada batasan untuk paket keuangan atau manfaat. Harus ada batasan tunjangan. Siswa juga harus diperbolehkan berpindah dari satu sekolah ke sekolah lain tanpa kewajiban finansial jika mereka belum dipromosikan ke Tim A setelah satu tahun,” katanya.

Cayetano: Seharusnya tidak ada komersialisasi

Cayetano juga menyerukan kepada asosiasi atletik mengenai praktik yang dilakukan beberapa sekolah yang menawarkan keuntungan selangit hanya untuk menarik atlet agar pindah atau tetap bersama mereka – seolah-olah liga adalah tentang uang.

Meskipun Cayetano mengakui hak pelajar-atlet untuk mendaftar di sekolah pilihannya, dia yakin ada beberapa kasus di mana pelajar-atlet berpindah karena “beasiswa dengan manfaat”.

“Saya tidak menentang menghasilkan uang dari olahraga, tapi tidak jika Anda seorang pelajar-atlet,” kata Cayetano. “Kita harus mengatur diri sendiri. Tantangan saya adalah menyebutnya sebagai asosiasi atletik pelajar, bukan liga komersial.”

Ia menambahkan bahwa masalah ini terus terjadi karena orang tua membiarkan anak-anak mereka diperlakukan sebagai komoditas komersial dan karena tunjangan diberikan tanpa diungkapkan jumlahnya.

“Anak-anak pindah karena pembajakan, karena beasiswa yang ada manfaatnya. Ada pula yang menerima rumah dan kavling atau mobil. Kami tidak ingin hal itu terjadi,” dia menambahkan. (Ada yang pindah karena pembajakan, karena mendapat beasiswa yang ada manfaatnya. Ada yang mendapat rumah, kavling, atau mobil. Kami tidak ingin hal itu terjadi.)

Bagian 7.21 dari usulan undang-undang Cayetano berupaya membatasi tunjangan pelajar-atlet hanya pada uang sekolah, kamar dan makan, seragam, dan tunjangan hidup yang wajar.

“Pelajar-atlet adalah pelajar pertama dan atlet kedua; untuk itu hak-haknya sebagai mahasiswa akan selalu diutamakan,” kata Cayetano yang juga ketua panitia.

Di antara banyak hak yang Cayetano ingin berikan kepada pelajar-atlet jika RUU tersebut menjadi undang-undang adalah: hak untuk mendapatkan prioritas kebutuhan pendidikan mereka oleh sekolah atau organisasi mereka (Pasal 5.1), hak untuk diberikan lingkungan yang aman dan sehat untuk atlet. pelatihan (Bagian 5.2), memilih sekolahnya sendiri (Bagian 5.3).

Mempersingkat aturan tinggal

Dalam bagian RUU yang sangat diperebutkan (Pasal 5.3b), Cayetano ingin mempersingkat persyaratan izin tinggal dua tahun saat ini menjadi satu tahun sebelum mahasiswa-atlet diizinkan untuk pindah sekolah, dan menghapus persyaratan tempat tinggal bagi siswa sekolah menengah yang ingin pindah ke sekolah menengah, perguruan tinggi, atau universitas lain.

RUU tersebut berbunyi: “Adalah hak seorang pelajar-atlet untuk bebas dari segala tindakan pembatasan atau hukuman dari sekolah lama dan/atau barunya sebagai akibat perpindahannya dari sekolah sebelumnya ke sekolah baru, dengan ketentuan bahwa satu- tempat tinggal satu tahun akan dihormati oleh sekolah dan asosiasi atletik jika terjadi perpindahan dari satu perguruan tinggi atau universitas ke universitas lain. Dalam keadaan apa pun, peraturan tempat tinggal ini tidak berlaku bagi siswa sekolah menengah yang pindah ke sekolah lain atau ke perguruan tinggi atau universitas.”

Pada tahun 2013, Cayetano mengkritik Dewan UAAP karena menerapkan aturan baru untuk Musim 76, yang biasa disebut “Peraturan Jerie Pingoy” yang diambil dari nama mantan bintang junior Universitas Timur Jauh (FEU) Jerie Pingoy yang memutuskan untuk pindah ke Ateneo de Manila. Universitas (ADMU) untuk perguruan tinggi.

Di bawah aturan UAAP yang baru, pemain yang berpindah dari satu sekolah anggota ke sekolah anggota lainnya harus absen selama dua musim atau mendapat pelepasan dari sekolah sebelumnya; karena Pingoy tidak diberikan pembebasan oleh FEU, dia tidak akan bisa bermain untuk Blue Eagles hingga musim 78.

Cayetano menganggap aturan ini ‘inkonstitusional’. BACA: Aturan tetap UAAP: Kemunduran besar

Perenang Universitas Filipina (UP) Mikee Bartolome – yang pindah dari Universitas Santo Tomas (UST) – juga menghadapi kontroversi yang sama karena ia harus menjalani aturan residensi selama dua tahun.

Namun dengan bantuan Cayetano, seorang pendukung setia pelajar-atlet, masalah tersebut dibawa ke Mahkamah Agung, sehingga menghasilkan Perintah Penahanan Sementara (TRO) yang mengizinkan Bartolome berkompetisi di kompetisi renang UAAP Musim 76.

Boikot merusak turnamen renang pada September 2013 lalu dengan dua sekolah anggota – UST dan La Salle – menolak untuk bergabung jika Bartolome berenang. Hanya Ateneo dan UP yang bersaing dalam kompetisi dengan kapal tanker UP yang muncul sebagai juara umum. BACA: Bartolome menang, tapi boikot menghambat renang UAAP

Ayah Bartolome menceritakan dalam persidangan pada hari Kamis bahwa keluarga mereka harus melalui hari-hari yang sulit sebelum kompetisi renang hanya untuk mendapatkan TRO. Dia menambahkan, Mikee harus menjalani masa tinggal satu tahun lagi.

“Ada perintah bahwa UAAP akan melarang putri saya bermain karena dia belum menjalani layanan residensi selama satu tahun.”

Senator Cynthia Villar, yang hadir dalam sidang tersebut, juga menyatakan ketidaksukaannya terhadap aturan residensi selama dua tahun.

“Saya tidak mengerti aturan residensi dua tahun ini. Peserta didik berpindah sekolah. Mereka pergi ke sekolah yang berbeda untuk mendapatkan kesempatan atau pendidikan yang lebih baik,” katanya.

Peluang yang sama

Cayetano juga bertukar pikiran dengan perwakilan asosiasi atletik seperti NAASCU, WNCAA dan SCUAA.

Ia ingin menjajaki kemungkinan memberikan wadah bagi atlet-atlet dengan kemampuan berbeda untuk berprestasi, serta memberikan kesempatan yang sama kepada laki-laki dan perempuan.

“Persepsi saya adalah sebagian besar manfaatnya diberikan kepada bola basket putra,” kata Cayetano saat audiensi publik.

Setelah disetujui, rancangan undang-undang tersebut akan mewajibkan sekolah untuk mendukung siswa-atletnya (Pasal 7), untuk memberi mereka dukungan yang tepat seperti menanggung biaya sekolah, tunjangan, dan memberi mereka perawatan medis, peralatan atau fasilitas yang tepat yang akan membantu mereka. memenuhi tanggung jawab mereka sebagaimana diuraikan dalam Bagian 5. Pada saat yang sama, Cayetano ingin membatasi manfaat agar tidak ‘mengkomersialkan’ para pelajar-atlet.

Cayetano juga menantang pihak sekolah untuk melihat prestasi akademik siswa-atlet sedemikian rupa sehingga tidak ada perlakuan khusus, seperti pemalsuan nilai.

Sementara itu, pelajar-atlet akan ditugaskan (Bagian 6) untuk memenuhi serangkaian tanggung jawab, seperti berperilaku baik, secara sukarela mengikuti pelatihan atau lokakarya untuk memprioritaskan kinerja akademik mereka, dan menahan diri dari penggunaan obat-obatan peningkat kinerja (PED). – Rappler.com

Togel Hongkong