• July 17, 2024
Auditor menghubungkan Ny. Binay dengan penipuan P72-M

Auditor menghubungkan Ny. Binay dengan penipuan P72-M

Ini adalah ringkasan buatan AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteks, selalu merujuk ke artikel lengkap.

Komisaris Audit Komisi Heidi Mendoza menjadi saksi dalam sidang korupsi terhadap Ibu Elenita Binay

MANILA, Filipina – Komisaris Heidi Mendoza bersaksi Rabu di Divisi Kelima Sandiganbayan menghubungkan mantan Walikota Makati Elenita Binay dan beberapa mantan pejabat kota dengan dugaan penipuan dalam penawaran publik untuk kontrak P72.06-M yang diberikan oleh pemerintah kota diberikan dalam

Sidang menyangkut pengaduan korupsi yang melibatkan pembelian furnitur dan perlengkapan untuk Balai Kota Makati. Nama Binay, istri Wakil Presiden Jejomar Binay, sebagai salah satu terdakwa bersama Anggota Dewan Kota Salvador Pangilinan, mantan Administrator Kota Nicanor V. Santiago Jr., kemudian Bendahara Kota Ernesto A. Aspillaga dan terdakwa swasta Bernadette Aquino.

Di bawah pemeriksaan langsung oleh Direktur Biro Kejaksaan Omar Sagadal, Mendoza mengatakan tim auditornya menemukan beberapa faktor yang membuat mereka percaya bahwa penawaran publik itu curang. Saat itu, Mendoza adalah auditor residen pemerintah kota.

Dia mengatakan Aquino, yang mewakili penawar Asia Concept, menerima pesanan pembelian atas nama penawar saingan, Office Gallery International Inc.

Namun Office Gallery berlokasi di alamat yang sama dengan penawar ketiga, MFE International.

“Dua dari penawar yang diduga memiliki alamat kantor yang sama. Pada dasarnya, temuannya tentang penipuan,” kata auditor di pengadilan.

Tanda pertama adalah fakta bahwa penawaran publik dipublikasikan di surat kabar lokal – Profil Metro – yang sirkulasinya sangat terbatas bertentangan dengan persyaratan yang ditetapkan oleh COA dan Kode Pemerintah Daerah bahwa pengumuman tersebut harus ada di surat kabar dengan pembaca nasional.

Hari yang sama

Selain itu, tim audit mencatat penghentian awal penawaran pada tanggal 16 Agustus 2000 dan penerbitan pesanan pembelian kepada pemenang Office Gallery International Inc. dipertanyakan keesokan harinya.

“Ini penting karena menurut praktik yang biasa, penawaran seharusnya sampai akhir 16 Agustus (2000) untuk memungkinkan pesaing lain mengajukan. Tapi amplop penawaran dibuka jam 2 siang di hari yang sama. Sesuai aturan, harus menunggu sampai penghujung hari… baru harus melakukan proses prakualifikasi,” jelas Mendoza.

Tim audit juga menemukan bahwa undangan penawaran yang dikirimkan kepada pemenang akhirnya Kantor Galeri ditujukan ke Gedung 2, Mangosteen Road, Kompleks FTI di Taguig City, alamat yang sama yang terdaftar untuk pesaing MFE Internasional.

“Saat audit, kami mengunjungi gudang dan kantor (Office) Gallery International dan alamatnya sama dengan MFE,” kenang Mendoza.

Pola kolusi

Pengacara pembela berusaha agar bagian kesaksiannya ini dihapus dari catatan dengan alasan bahwa MFE tidak disebutkan sebagai pihak dalam kasus tersebut. Namun, pengadilan kuburan menolak keberatan tersebut, karena jaksa Sagadal berpendapat bahwa pernyataan tersebut menunjukkan “pola kolusi” seperti yang dituduhkan dalam informasi tersebut.

Yang juga mencolok adalah kesamaan yang mencolok dalam detail tender yang diajukan oleh ketiga perusahaan pesaing meskipun tidak ada denah lantai yang menunjukkan luas lantai total, jenis partisi yang diperlukan, dan ruang mana yang harus tetap terbuka.

“Dalam laporan kami, kami mencatat bahwa penawar dapat menawarkan spesifikasi serupa. Mereka mengutip nomor (aksesori) yang serupa, tipe yang sama, dan spesifikasi yang serupa. Kami bertanya-tanya bagaimana ini mungkin tanpa informasi apa pun. Tanpa informasi tersebut, penawaran seharusnya tidak dilanjutkan, ”kata Mendoza di pengadilan.

Jaksa Sagadal juga menandai dokumen dengan tanda tangan Binay, Aspillaga, Santiago dan Pangilinan sebagai bagian dari barang bukti pemerintah, termasuk kuitansi pencairan, risalah rapat Panitia Lelang dan Penghargaan, serta pesanan pembelian.

Pengacara pembela akan memiliki kesempatan untuk menyerang kesaksian Mendoza pada 7 November 2012, yang disiapkan oleh pengadilan korupsi untuk pemeriksaan silang.

Keluarga Binay telah menguasai politik Makati selama 3 dekade hingga sekarang, sejak berakhirnya kediktatoran Marcos pada tahun 1986. Walikota saat ini adalah putra pasangan tersebut, Jun-Jun.

Wakil Presiden Binay berencana mencalonkan diri sebagai presiden pada 2016.

Mendoza meninggalkan COA di bawah pemerintahan Arroyo. Dia menonjol dalam penyelidikan pensiunan Mayor Jenderal Carlos Garcia, perwira militer berpangkat tertinggi yang dituduh melakukan penjarahan. Pada saat itu, Mendoza disewa oleh ombudsman Simeon Marcelo untuk membantu penyelidikan, tetapi Sandiganbayan kemudian mengadakan kesepakatan pembelaan dengan Garcia. – Rappler.com

Result Sydney