• July 13, 2024
Gabungkan SSS, GSIS untuk melindungi manula Filipina dengan lebih baik

Gabungkan SSS, GSIS untuk melindungi manula Filipina dengan lebih baik

Ini adalah ringkasan buatan AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteks, selalu merujuk ke artikel lengkap.

Penggabungan SSS dan GSIS akan memastikan bahwa warga Filipina akan terlindungi di masa senja mereka, kata ADB

MANILA, Filipina – Meskipun Filipina masih menikmati populasi yang relatif muda, Bank Pembangunan Asia (ADB) mengatakan pemerintah dapat mempersiapkan masa depan warga Filipina yang menua dengan lebih baik melalui dana pensiun yang dikelola negara Sistem Jaminan Sosial (SSS) dan Pemerintah Sistem Asuransi Layanan (GSIS) ).

Dalam penelitian berjudul Sistem Pensiun di Asia Timur dan Tenggara: Mempromosikan Kesetaraan dan Keberlanjutan dirilis pada Selasa, 25 September, ADB mengatakan penggabungan dua perusahaan yang dimiliki dan dikendalikan pemerintah (GOCC) dapat membantu memperbaiki sistem pensiun di negara tersebut.

“Untuk mempertahankan sistem pensiun, pemerintah harus mempertimbangkan untuk menaikkan usia pensiun, meningkatkan iuran, menggabungkan kedua program, secara bertahap beralih ke sistem iuran pasti dan memperluas ekonomi meskipun tingkat pertumbuhan penduduk saat ini 2%, salah satu yang tertinggi. di Asia, akan membuat pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan menjadi tantangan,” kata studi tersebut.

Ketidaksetaraan dalam cakupan

Laporan ADB mengatakan kombinasi SSS dan GSIS akan menghilangkan perbedaan antara kedua program tersebut. Laporan tersebut mengatakan bahwa ada perbedaan besar antara tingkat kontribusi GSIS sebesar 21% dan SSS sebesar 10,4%.

Laporan itu mengatakan ini mencerminkan “ketidakseimbangan yang signifikan” antara kontribusi dan manfaat di CNS. Ini, kata studi ADB, menjelaskan masa pakai dana SSS lebih pendek dibandingkan dengan GSIS karena GSIS memiliki masa pakai dana hingga 2055 sedangkan SSS hanya hingga 2031.

Namun, publikasi ADB mengakui bahwa rekomendasi ini memiliki keterbatasan, seperti “bias alami” yang memisahkan kedua program dan mempertahankan “keunggulan” GSIS.

“Perbedaan signifikan antara SSS dan GSIS menguji keadilan dan keberlanjutan seluruh sistem untuk pensiunan saat ini dan masa depan,” kata ADB. “Kesenjangannya cukup besar; perlu waktu untuk mempersempitnya.

Sistem pensiun di wilayah tersebut

ADB mengatakan bahwa sistem pensiun harus adil dalam cakupan, tunjangan bersih, dan usia pensiun. Sistem ini harus berkelanjutan secara finansial untuk memastikan bahwa manfaat yang dijanjikan pada akhir masa kerja orang-orang dapat tersampaikan.

Peningkatan populasi pekerja Asia telah memberikan kontribusi yang signifikan terhadap perluasan angkatan kerja, pertumbuhan yang meluas, dan penghematan yang lebih besar. ADB mengatakan bahwa bonus demografi Asia menurun dan kesuburan menurun. Ini berarti usia rata-rata Asia menua dengan cepat.

Kepala Ekonom ADB Donghyun Park mengatakan: “Di seluruh Asia, ada perbedaan besar dalam pensiun yang tersedia di pedesaan dan perkotaan, antara pensiunan dari sektor publik dan swasta, dan mereka yang meninggalkan sektor kerja formal dan informal.” beban keuangan dari skema ini pada pekerja masa depan lebih dari yang dapat mereka tanggung.” – Rappler.com

Togel Sydney