• April 23, 2024
Australia melarang sinar matahari komersial karena takut akan kanker

Australia melarang sinar matahari komersial karena takut akan kanker

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dewan Kanker Australia menyambut baik larangan yang telah lama diajukan ini, dan menambahkan bahwa hal ini akan membantu mengurangi tingkat kanker kulit, yang menyerang dua dari 3 warga Australia pada usia 70 tahun.

SYDNEY, Australia – Sebagian besar negara bagian dan teritori di Australia akan melarang tanning bed komersial mulai Kamis, 1 Januari, sebagai tindakan keras terhadap penyamakan kulit buatan di negara yang memiliki salah satu tingkat kanker kulit tertinggi di dunia.

Larangan tersebut – yang akan mulai berlaku pada tanggal 1 Januari di negara bagian New South Wales, Victoria, Australia Selatan, Tasmania, Queensland dan Wilayah Ibu Kota Australia – akan menjadikan Australia negara kedua setelah Brazil yang menerapkan pembatasan tersebut, kata para aktivis. .

Australia Barat mengatakan mereka juga akan menerapkan larangan tersebut, meski belum mengumumkan tanggal mulainya. Tidak ada solarium komersial di satu-satunya wilayah Australia lainnya, yaitu Northern Territory yang panas dan lembap.

Dewan Kanker Australia menyambut baik larangan tersebut, yang telah lama mereka dorong, dan menambahkan bahwa hal ini akan membantu mengurangi jumlah kanker kulit, yang menyerang dua dari 3 warga Australia pada usia 70 tahun.

“Australia merupakan salah satu negara dengan tingkat kanker kulit tertinggi di dunia,” kata direktur advokasi Paul Grogan dalam sebuah pernyataan kepada Agence France-Presse.

“Solarium memaparkan penggunanya pada radiasi UV (ultraviolet) tingkat sangat tinggi, yang sangat meningkatkan risiko melanoma dan kanker kulit lainnya.”

Australia terkadang disebut sebagai negara yang terbakar matahari, karena pantainya dipenuhi oleh orang-orang yang berjemur di bawah langit biru dan tingkat melanoma, suatu bentuk kanker kulit yang berpotensi mematikan, merupakan yang tertinggi di dunia.

Tanah yang terbakar matahari

Para aktivis kesehatan masyarakat telah lama mendorong peningkatan kesadaran akan bahaya paparan sinar matahari, dengan mendorong masyarakat untuk memakai tabir surya, topi, dan kacamata hitam. Mereka juga memperingatkan bahwa berjemur di kursi berjemur tidak aman.

“Queensland sudah memiliki tingkat kanker kulit tertinggi di dunia dan tidak ada keraguan bahwa ada hubungan langsung antara penggunaan kursi berjemur secara teratur dan kejadian melanoma ganas,” kata Menteri Kesehatan sementara negara bagian tersebut, Mark McArdle, kepada The Australian Associated Press dikatakan.

Angka kejadian kanker kulit di Australia dua hingga tiga kali lipat dibandingkan Kanada, Amerika Serikat, dan Inggris, kata Dewan Kanker.

Lebih dari 2.000 warga Australia meninggal karena kanker kulit pada tahun 2011, sebagian besar disebabkan oleh melanoma, yang disebabkan oleh sinar ultraviolet berbahaya dari matahari, tambah dewan tersebut.

Kedekatan Australia dengan Antartika, dimana terdapat lubang di lapisan ozon yang biasanya menyaring sinar UV, juga meningkatkan risiko.

Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa penggunaan kursi berjemur oleh orang berusia 18 hingga 39 tahun meningkatkan risiko terkena melanoma, bentuk kanker paling umum di kalangan anak muda Australia, rata-rata sebesar 41%.

Larangan tersebut didukung oleh mayoritas warga Australia, kata dewan tersebut dalam survei terbaru terhadap 6.300 orang, sementara lebih sedikit orang dewasa dan remaja yang mengatakan bahwa mereka pernah menggunakan solarium dalam satu tahun terakhir.

Data menunjukkan bahwa sekitar satu persen orang dewasa dan 0,3% remaja menggunakan kursi berjemur, turun dari 2,2% dan 1,2% pada satu dekade lalu.

Beberapa negara Eropa dan Amerika juga telah melarang penggunaan kursi berjemur oleh anak di bawah umur, menurut penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Nature. Rappler.com

Keluaran SDY