• April 12, 2024
Austria pada kegagalan SMB Game 3: ‘Ini salahku’

Austria pada kegagalan SMB Game 3: ‘Ini salahku’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Saya tidak bisa mengendalikan permainan,” kata pelatih kepala San Miguel Beermen Leo Austria, menyalahkan keruntuhan tim di kuarter keempat.

MANILA, Filipina – Pelatih kepala San Miguel Beermen Leo Austria tidak butuh waktu lama untuk menarik napas ketika menghadapi media setelah kekalahan mengejutkan 78-70 dari Alaska Aces di Game 3 final Piala Filipina PBA 2015.

Dia berbicara dengan nada keyakinan, suaranya berusaha menahan amarah dan kekecewaannya, saat dia mengambil “tanggung jawab penuh” atas kekalahan timnya sekaligus merujuk pada kekurangan para pemainnya.

“Saya ingin memberi tahu Anda bahwa kehilangan San Miguel ini adalah tanggung jawab saya sepenuhnya. Dan itu salahku. Saya tidak bisa mengendalikan permainan,” kata sang pelatih.

“Ini adalah tanggung jawab saya. Saya yang bertanggung jawab, tapi kami kalah dalam pertandingan ini karena banyak turnover di kuarter keempat dan karena pertahanan Alaska. Dan itu di luar kendali saya apa yang terjadi pada kuarter keempat.”

Beermen tampaknya melepaskan diri dari belenggu yang diberlakukan Alaska pada periode pembukaan, di mana mereka dibatasi hanya pada 8 poin, hasil terendah tim pada kuarter pertama dalam 5 konferensi terakhir menurut Kepala Statistik PBA Fidel Mangonon III.

Pelanggaran San Miguel meningkat pada frame kedua dan ketiga saat mereka mengumpulkan 56 poin gabungan di Alaska untuk memimpin 64-46 memasuki periode terakhir.

Namun melalui upaya pertahanan yang tiada henti dan kesabaran yang luar biasa, Aces berhasil memimpin dan menahan Bears hanya dengan satu field goal (15/1) — tembakan field goal terburuk di kuarter keempat dalam franchise ini — dan hanya 6 poin untuk keseluruhan kuarter keempat. titik.selama 12 menit terakhir. Itu juga merupakan rekor waralaba lainnya untuk poin paling sedikit yang dicetak pada kuarter keempat.

“Saya selalu berpikir kami mempersiapkan diri dengan keras dan kami tahu situasinya, tapi bukan saya yang bermain di dalam lapangan,” kata Austria. “Yang bisa saya lakukan hanyalah mengingatkan mereka apa yang harus dilakukan, terutama saat pressure break dan inbound play. Saya tahu apa yang harus dilakukan dan saya terus memberi tahu mereka, namun kami tetap melakukan turnover. Mungkin itu faktornya.”

“Di pertandingan terakhir, Anda tidak bisa mengharapkan keputusan dari wasit, meskipun ada pelanggaran, karena ini adalah pertandingan kejuaraan. Saya pikir itu di luar kendali saya,” tambahnya.

San Miguel jelas kecewa dengan comeback lain dari Alaska serupa dengan apa yang mereka lakukan di Game 1, di mana mereka bangkit dari defisit 22 poin untuk menang dalam perpanjangan waktu.

June Mar Fajardo (13 poin, 9 rebound) nyaris tidak bisa menguasai bola tanpa terjadi turnover dalam prosesnya. San Miguel juga menjadi mangsa permainan lari Alaska yang efisien, karena Alaska mendominasi departemen tersebut 20-9.

Ketika ditanya apakah Austria menyatakan para pemainnya tidak mematuhi instruksinya, dia menjelaskan bahwa hal tersebut tidak terjadi, namun para pemainnya tampaknya tidak bisa melaksanakan apa yang dia minta dari mereka.

“Tidak, mereka mengendalikan permainan. Yang bisa kulakukan hanyalah membiarkan mereka menjalankan dramaku. Dan mereka menjalankannya, namun sering kali kami mendapatkan turnover saat melakukan operan. Dan seperti yang saya katakan, itu di luar kendali saya,” jelas Austria.

“Kami mencoba untuk membuat June Mar mendapatkan bola di tempat teduh, tapi tidak sampai di sana.”

“Saya terus memberi tahu mereka dan mengingatkan mereka apa yang harus dilakukan,” lanjutnya. “Kami tahu apa yang mereka lakukan dan kami tahu apa yang kami lakukan, dan kami tahu permainan seperti apa yang akan kami jalankan. Tapi di dalam pengadilan saya tidak bisa lagi mengendalikan mereka.”

Namun, pelatih yang disegani itu tidak akan melepaskan kesempatan pertamanya untuk meraih gelar PBA.

San Miguel akan berusaha menyamakan kedudukan dan menghindari hole 3-1 dengan Game 4 yang akan dimainkan pada Rabu, 14 Januari.

“Ini merupakan pukulan yang panjang. Kami mampu menang 3 atau 4 kali berturut-turut. Kami menunjukkannya di semifinal,” kata Austria.

“Tim ini punya potensi. Fakta bahwa kami unggul 20 poin dalam game ini. Potensinya ada, tergantung kita. Tapi aku hanya bisa berbuat banyak.” – Rappler.com


Final Piala Filipina PBA 2015:

Game 1: Alaska melakukan comeback besar-besaran untuk kemenangan Game 1 OT
Game 2: San Miguel memenangkan pertarungan fisik atas Alaska untuk menyamakan kedudukan 1-1 di final
Game 3: Alaska memulai comeback, mengejutkan San Miguel untuk memimpin 2-1

Pengeluaran Sidney