• May 28, 2024
Ayala Land mendesak transparansi yang lebih besar dalam penawaran yang gagal dibandingkan SM Land

Ayala Land mendesak transparansi yang lebih besar dalam penawaran yang gagal dibandingkan SM Land

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

COO Ayala Land Bobby Dy mengatakan sangat disayangkan Kota Pasay tetap meneruskan penghargaan tersebut ‘meskipun banyak kekhawatiran’ dari berbagai kelompok.

MANILA, Filipina – Ayala Land Inc mengatakan pihaknya kecewa atas keputusan Kota Pasay baru-baru ini yang memberikan proyek reklamasi seluas 300 hektar kepada SM Land Inc yang dipimpin Sy.

COO Ayala Land Bobby O. Dy mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “sangat disayangkan Kota Pasay tetap menerima penghargaan tersebut meskipun ada banyak kekhawatiran yang diungkapkan oleh berbagai kelompok, terutama mengenai dampak daur ulang terhadap lingkungan, dan pertanyaan yang kami ajukan tentang proses selanjutnya. .”

Mengingat bahwa proyek daur ulang sebesar ini “harus melalui tender yang terbuka, publik, dan kompetitif yang mendorong transparansi,” Dy menambahkan bahwa Kota Pasay mungkin akan mendapatkan pelayanan yang lebih baik dengan mengatasi permasalahan dan kekhawatiran seputar daur ulang dan alokasinya.

SM Land merilis pernyataan terpisah yang mengonfirmasi penerimaan Notice of Award serta penandatanganan perjanjian usaha patungan dengan Pasay City. Perusahaan menambahkan bahwa mereka “berkomitmen untuk mematuhi semua undang-undang, peraturan, dan proses pemerintah.”

Proses transparan

Ayala Land menyatakan bahwa proyek daur ulang harus disetujui oleh Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional (NEDA) selain tuntutan publik untuk transparansi dan peningkatan daya saing.

“Karena semua proyek daur ulang harus disetujui oleh NEDA, kami berharap NEDA mengikuti pedoman tersebut dan mempertimbangkan pertanyaan yang kami ajukan sebelumnya mengenai proses tersebut. Jika berbagai permasalahan, termasuk isu lingkungan hidup, dapat diatasi dengan memuaskan, dan dilakukan tender yang terbuka dan kompetitif untuk proyek tersebut, ALI akan berpartisipasi,” kata Dy.

Pemerintah Kota Pasay juga mengeluarkan pernyataannya sendiri, mengatakan bahwa prosedurnya untuk memilih mitra daur ulang adalah sah dan sah.

Atty Severo Madrona, pejabat hukum kota dan wakil ketua panitia seleksi PPP, mengatakan mereka mengikuti hukum dan peraturan yang berlaku untuk daur ulang sehubungan dengan proposal SM Land yang tidak diminta.

“Pertama, tidak ada yang melanggar hukum dalam proses atau prosedur yang dilakukan panitia seleksi PPP, kata Madrona.

“Dewan Kota menyetujui prosedur yang diikuti oleh PPP-SC, menyetujui resolusi yang memberi wewenang kepada Walikota Antonino G. Calixto untuk menandatangani perjanjian kontrak usaha patungan (JV) antara Pemerintah Kota Pasay dan SM Land Inc dan setelah itu meratifikasi JVA melalui resolusi lain,” ujarnya.

Reklamasi Teluk Manila

Proyek ini bertujuan untuk reklamasi dan pengembangan sekitar 300 hektar wilayah tepi pantai dan lepas pantai Teluk Manila, di bagian barat yurisdiksi kota tersebut.

SM Land akan mendanai dan memfasilitasi daur ulang, dan menanggung biaya izin dan izin yang diperlukan dari lembaga pemerintah, selain segala pungutan yang harus dibayar untuk mematuhi persyaratan pemerintah dan hukum. Pemerintah Kota Pasay tidak perlu menanggung biaya apapun.

Kota Pasay akan mendapatkan setidaknya 153 hektar (51%) wilayah yang akan direklamasi, termasuk jalan dan ruang terbuka.

Proyek ini direncanakan akan selesai dalam waktu 7 tahun sejak tanggal Surat Pemberitahuan untuk Dilanjutkan dikeluarkan, dengan biaya proyek yang dipatok sekitar P54,5 miliar. – Rappler.com

HK Prize