• May 19, 2024
Ayala menyerahkan kesepakatan Bacolod di tengah keluhan SM

Ayala menyerahkan kesepakatan Bacolod di tengah keluhan SM

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ayala Land mengatakan akan membatalkan proyek serba guna P3.5-B di dekat Kota Bacolod setelah saingannya SM mengeluh tentang proses penawaran

MANILA, Filipina – Pemerintah provinsi Negros Occidental telah memutuskan untuk menghapus proyek pengembangan real estat yang telah lama tertunda dari daftar prioritasnya, sehingga Ayala Land Inc., yang memenangkan lelang, juga membatalkan proyek tersebut.

Di sebuah penyingkapan ke bursa saham pada hari Jumat, 13 April, Ayala Land mengonfirmasi laporan bahwa pihaknya telah menulis surat kepada Gubernur Negros Occidental Alfredo G. Maranon dan menerima perkembangan terkini, yang dipicu oleh keluhan dari saingannya SM Prime Holdings.

“Kami ingin memperjelas bahwa surat kami kepada pemerintah. Maranon menanggapi pernyataannya mengenai dampak penundaan persetujuan proyek terhadap perekonomian provinsi tersebut, dan keputusannya untuk tidak memprioritaskan proyek Bacolod Capitol demi kemajuan yang berkelanjutan. Kami juga telah meninjau posisi kami dan menyetujui penilaian gubernur,” katanya kepada bursa.

Yang dipertaruhkan adalah properti seluas 7,7 hektar di Talisay City, tempat Capitol Civic Center dulu berada dan ingin dikembangkan oleh pemerintah setempat.

Dunia usaha menjelaskan, properti ini awalnya dilelang pada Juni 2011 namun dianggap gagal karena hanya Ayala Land yang ikut serta. Dalam penawaran ulang sebulan setelahnya, SM Prime Holdings bergabung dalam lelang bersama dengan Ayala Land. Melalui tawaran yang dinegosiasikan, Ayala Land memenangkan proyek tersebut.

Tawaran Ayala bernilai P3,5 miliar dan melibatkan pengembangan properti tersebut menjadi kompleks perumahan-komersial yang dijuluki Ayala Northpoint Estate. Komponen utama dari kompleks ini seharusnya adalah bagian teknologi informasi terakreditasi PEZA yang ingin diselesaikan Ayala pada bulan Juni 2012.

Namun, Grup SM mengajukan protes yang menantang keadilan proses penawaran, dengan mengklaim bahwa pemerintah daerah tidak memberikan “harga dasar”, yang merupakan persyaratan dasar dalam lelang.

Keluhan SM menyebabkan adanya intervensi Komisi Audit, yang mencakup pembentukan tim teknis yang meninjau transaksi jual dan sewa. Pertemuan terakhir antara tim COA dan pemerintah daerah Negros Occidental dilakukan pada hari Jumat, 13 April.

“Oleh karena itu, kami memutuskan untuk memfokuskan rencana dan sumber daya kami pada pengembangan serba guna yang sedang berlangsung beberapa kilometer dari properti yang dimaksud, Ayala Northpoint, untuk saat ini,” tulis Ayala dalam keterbukaan informasi pada hari Jumat.

“Ayala Land menyambut baik peninjauan kontrak yang dilakukan oleh Komisi Audit karena menjamin transparansi dalam transaksi yang melibatkan properti pemerintah,” tambahnya.

Baik grup Ayala maupun SM mempunyai pembangunan ritel, komersial, perkantoran atau perumahan di ibu kota provinsi, Kota Bacolod, sekitar 7,3 kilometer dari properti yang disengketakan di Talisay.

Baru-baru ini, SM mengumumkan rencana sebesar P1,4 miliar untuk memperluas mal Bacolod. Dalam rencana ekspansi lainnya, kali ini di Baguio City, SM saat ini menghadapi kritik lingkungan atas pohon yang akan ditebang. – Rappler.com

Togel Sidney