• May 19, 2024
Bisakah sel induk menyembuhkan HIV?

Bisakah sel induk menyembuhkan HIV?

Dalam penelitian terbaru, para peneliti menunjukkan bahwa sel induk sebenarnya dapat menyerang sel yang terinfeksi HIV pada organisme hidup

MANILA, Filipina – Kaya akan sel induk, darah nadi bayi disimpan di bank darah, memicu pertumbuhan industri. Bagaimanapun, sel induk manusia telah diakui kekuatan medis yang besar.

Namun bisakah sel induk digunakan untuk menyembuhkan salah satu penyakit terbesar di zaman modern: HIV-AIDS?

Serangkaian penelitian yang dilakukan oleh para peneliti di Universitas California di Los Angeles (UCLA) menunjukkan bahwa hal ini memang mungkin terjadi. Dalam penelitian terbaru, yang diterbitkan pada 12 April di jurnal Patogen PLoSpara peneliti menunjukkan bahwa sel induk ini sebenarnya dapat menyerang sel yang terinfeksi HIV pada organisme hidup.

Sel induk hasil rekayasa genetika

Studi baru ini memperluas penelitian sebelumnya yang menetapkan sel induk manusia dapat direkayasa secara genetis menjadi sel yang melawan HIV. Hal ini penting pada tahap awal pengembangan obat.

Ini adalah pertama kalinya sel induk, yang direkayasa untuk membentuk sel kekebalan yang menargetkan HIV, terbukti efektif dalam menekan virus di jaringan hidup hewan. Hal ini diungkapkan oleh peneliti utama Scott G. Kitchen, asisten profesor kedokteran di divisi hematologi dan onkologi di David Geffen School of Medicine di UCLA. Kitchen juga merupakan anggota Institut AIDS UCLA.

“Kami percaya bahwa penelitian ini meletakkan dasar bagi potensi penggunaan pendekatan semacam ini dalam memerangi infeksi HIV pada orang yang terinfeksi, dengan harapan dapat memberantas virus dari dalam tubuh,” katanya.

Penelitian sebelumnya

Di dalam penelitian sebelumnya, para ilmuwan mengambil limfosit T sitotoksik CD8—sel T “pembunuh” yang membantu melawan infeksi—dari orang yang terinfeksi HIV. Mereka kemudian mengidentifikasi molekul yang dikenal sebagai reseptor sel T, yang memandu sel T dan membantunya mengenali dan membunuh sel yang terinfeksi HIV.

Meskipun mampu menghancurkan sel yang terinfeksi HIV, sel T ini tidak terdapat dalam jumlah yang cukup besar untuk mengeluarkan virus dari tubuh. Jadi para peneliti mengkloning reseptor tersebut dan menggunakannya untuk memanipulasi genetik sel induk darah manusia. Mereka kemudian menempatkan sel induk hasil rekayasa tersebut ke dalam jaringan timus manusia yang ditanamkan pada tikus, sehingga mereka dapat mempelajari respons pada organisme hidup.

Sel induk yang direkayasa berkembang menjadi sel CD8 spesifik HIV yang matang dan multifungsi dalam populasi besar yang dapat secara spesifik menargetkan sel yang mengandung protein HIV.

Para peneliti juga menemukan bahwa reseptor sel T spesifik HIV harus dicocokkan dengan seseorang dengan cara yang sama seperti organ dicocokkan dengan pasien transplantasi.

Pengujian pada tikus yang “dimanusiakan”.

Di dalam penelitian inipara peneliti juga merekayasa sel induk darah manusia dan menemukan bahwa sel tersebut dapat membentuk sel T matang yang dapat menyerang HIV di jaringan tempat virus hidup dan bereplikasi.

Hal ini dilakukan dengan menggunakan model pengganti, yaitu tikus yang dimanusiakan, yang mana infeksi HIV sangat mirip dengan penyakit dan perkembangannya pada manusia.

Dalam serangkaian tes pada darah tepi, plasma dan organ tikus, para peneliti menemukan bahwa jumlah sel T “penolong” CD4 – yang terkuras akibat infeksi HIV – meningkat, sementara kadar HIV dalam darah meningkat. .

Sel CD4 adalah sel darah putih yang merupakan komponen penting dari sistem kekebalan tubuh, membantu melawan infeksi. Tes yang melibatkan sel CD4 dilakukan 2 minggu dan 6 minggu setelah sel hasil rekayasa dimasukkan.

Hasil pengujian menunjukkan bahwa sel-sel yang direkayasa mampu berkembang dan bermigrasi ke organ untuk melawan infeksi di sana.

Kelemahan penelitian

Para peneliti mencatat potensi kelemahan dalam penelitian ini: Karena sel-sel kekebalan manusia terbentuk lebih baik pada tingkat yang lebih rendah pada tikus yang dimanusiakan dibandingkan pada manusia, sistem kekebalan tikus sebagian besar, namun tidak sepenuhnya, direkonstruksi.

Ini berarti HIV dapat bermutasi lebih lambat pada tikus dibandingkan pada manusia. Oleh karena itu, penggunaan beberapa reseptor sel T yang direkayasa mungkin merupakan salah satu cara untuk menyesuaikan potensi mutasi HIV yang lebih tinggi pada manusia.

“Kami percaya ini adalah langkah pertama dalam mengembangkan pendekatan yang lebih agresif untuk memperbaiki cacat pada respon sel T manusia yang memungkinkan HIV bertahan pada orang yang terinfeksi,” kata Kitchen.

Para peneliti sekarang akan mulai membuat reseptor sel T yang menargetkan berbagai bagian HIV dan dapat digunakan pada individu yang lebih cocok secara genetik, katanya.

Pikirkan scrum

Penulis studi lainnya adalah Bernard R. Levin, Gregory Bristol, Valerie Rezek, Sohn Kim, Christian Aguilera-Sandoval, Arumugam Balamurugan, Otto O. Yang dan Jerome A. Zack – semuanya dari UCLA.

Institut Kesehatan Nasional, Program Penelitian HIV/AIDS California, Institut Pengobatan Regeneratif California, Program Penelitian Multikampus UC dan inisiatif Pusat Penemuan Obat Antiviral California, dan Pusat Penelitian AIDS UCLA (CFAR) mendanai penelitian ini .

UCLA AIDS Institute, didirikan pada tahun 1992, adalah sebuah wadah pemikir multidisiplin yang memanfaatkan keterampilan para peneliti terkemuka dalam perjuangan global melawan HIV dan AIDS, kasus pertama dilaporkan pada tahun 1981 oleh para dokter UCLA.

Anggota lembaga ini meliputi peneliti di bidang virologi dan imunologi, genetika, kanker, neurologi, oftalmologi, epidemiologi, ilmu sosial, kesehatan masyarakat, keperawatan dan pencegahan penyakit. Temuan mereka telah membawa kemajuan dalam pengobatan HIV, serta penyakit lain, seperti hepatitis B dan C, influenza, dan kanker. – Rappler.com

Data Sidney