• March 5, 2024
Ayalas memuji pemerintah Aquino untuk ‘stabilitas politik’

Ayalas memuji pemerintah Aquino untuk ‘stabilitas politik’

Ini adalah ringkasan buatan AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteks, selalu merujuk ke artikel lengkap.

Jaime Augusto dan Fernando Zobel de Ayala mengatakan kepada CNN bahwa stabilitas politik di Filipina adalah kunci keputusan mereka untuk berinvestasi jangka panjang.

MANILA, Filipina – Zobel de Ayala bersaudara – Jaime Augusto dan Fernando – memuji pemerintahan Presiden Aquino karena menyediakan “periode stabilitas politik”.

Pada program Talk Asia terbaru CNN, anggota keluarga generasi ke-8 dari konglomerat tertua di negara itu, Ayala Corp., menekankan bahwa lingkungan politik yang dapat diprediksi yang sekarang dinikmati negara telah menguntungkan bisnis mereka dan merupakan kunci dalam keputusan mereka untuk berinvestasi jangka panjang.

“Setiap pengusaha di seluruh dunia mencari stabilitas… Pada akhirnya, investasi bergantung pada lingkungan politik yang sangat damai dan dapat diprediksi. Itulah yang kami lihat,” kata Fernando Zobel de Ayala, 52, ketua Ayala Land, kepada koresponden CNN Andrew Stevens.

Ayala Land adalah perusahaan real estat terbesar di negara itu, dan dipengaruhi oleh kepercayaan pembeli tentang prospek jangka panjang negara itu.

Mereka mengingat kembali tahun-tahun Marcos yang penuh gejolak ketika, menurut Fernando, “ada kalanya kami menjual satu lot sebulan di perusahaan real estat kami – itu satu lot sebulan – itu bukan apa-apa. Secara finansial itu cukup menuntut…Menjalankan perusahaan untuk bertahan hidup sebagai lawan dari pertumbuhan adalah norma pada saat itu.”

Pada tahun 2011, tahun penuh pertama pemerintahan Aquino, Ayala Land membukukan pendapatan bersih sebesar P7,14 miliar, rekor sepanjang masa. Tahun 2012 ini, pengembang real estat berharap untuk meluncurkan 67 proyek senilai total P90 miliar, rekor tertinggi lainnya.

Perbankan dan unit investasi mereka di bawah Bank of the Philippine Islands (BPI) juga diuntungkan dari aliran dana masuk. “Filipina membawa sejumlah besar uang kembali ke negara itu. Jika Anda melihat pasar saham dan dampak yang dimiliki dana lokal – jika Anda melihat bagian manajemen aset dari semua sistem perbankan kami – itu tumbuh sekitar 20% atau lebih setiap tahun, indikasi bahwa orang Filipina menaruh uang mereka kembali dan di negara mereka berinvestasi.

Grup ini juga kembali ke bisnis infrastruktur, memulai proyek jalan tol Daang Hari, yang pertama di bawah skema kemitraan publik-swasta (PPP) pemerintah Aquino. Baru-baru ini bermitra dengan konglomerat lain, Metro Pacific Investments Corp. (MPIC), mengadakan penawaran bersama untuk proyek-proyek sistem kereta api yang akan dilelang oleh pemerintah.

“Ketika Anda berbicara tentang jalan, jalan tol, kereta api – sistem kereta api – bandara kita, sehingga kita dapat mendorong lebih banyak pariwisata di negara ini, ada banyak hal yang dapat dilakukan. Dan Anda memiliki perusahaan dan mitra asing yang sangat tertarik untuk berpartisipasi dalam hal ini, dan bank siap memberikan pinjaman. Ini adalah waktu yang sangat, sangat unik bagi negara. Dan kita harus memanfaatkan kesempatan ini,” tegas Fernando.

Endapan

JAZA menghargai “stabilitas politik” negara itu berkat upaya pemerintahan yang baik dari pemerintahan Aquino.

“Saya pikir negara ini telah pindah ke tingkat pemerintahan yang sangat berbeda,” katanya.

Ketika Stevens dari CNN bertanya tentang sidang pemakzulan yang sedang berlangsung terhadap Ketua Mahkamah Agung Renato Corona, jawaban JAZA menyoroti kualitas kepemimpinan yang dimiliki Filipina sekarang.

“Tantangannya ada di sana, tapi sebenarnya semuanya tergantung pada kepemimpinan. Dan saya pikir kita memiliki presiden saat ini dan kabinetnya yang pada dasarnya berkata, ‘Kita harus mengubah sudut pandang baru di depan pemerintah.’ Dan saya pikir semua yang telah mereka lakukan sampai sekarang pada dasarnya menetapkan tolok ukur dan standar yang benar-benar baru. Mereka pada dasarnya menjalankan apa yang dikatakan,” kata JAZA.

Fernando mengatakan pemerintahan Aquino yang hampir 2 tahun telah melakukan banyak hal untuk memulihkan kepercayaan. Mereka sangat berhati-hati dalam bagaimana dana publik dibelanjakan. Mereka telah menjelaskan dengan sangat jelas bahwa investasi asing akan sangat diterima dan bahwa mereka akan memiliki lapangan permainan yang setara ketika mereka datang ke negara tersebut.”

Politik dan bisnis

JAZA mengatakan memiliki mitra asing dalam usaha bisnis mereka sebelumnya memungkinkan mereka untuk “kebal terhadap beberapa perubahan yang telah terjadi di bidang industri dan bidang ekonomi,” dan dengan demikian keluarga “tidak pernah” harus berada di bawah tekanan untuk “a hubungannya dengan front politik.”

Dia mengatakan keluarga tidak pernah tertarik untuk bergabung dengan politik. “Tidak pernah ada kepentingan politik dalam keluarga, dan saya pasti tidak berpikir itu adalah manajer Fernando dan saya.”

Keterlibatan mereka dalam sektor nirlaba adalah alternatif mereka terhadap pelayanan publik. “Saya suka berpikir bahwa kami berkomitmen untuk tujuan pembangunan sosial negara yang lebih luas melalui keterlibatan kami dalam masyarakat sipil, organisasi nirlaba, dan banyak bidang lainnya, selain hanya keterlibatan bisnis.”

“Saya pikir banyak yang bisa dilakukan untuk negara di luar ranah politik,” tegasnya. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk lebih lanjut.

Data Sidney