• February 28, 2024
Menyelam jauh ke renang Filipina

Menyelam jauh ke renang Filipina

Ini adalah ringkasan buatan AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteks, selalu merujuk ke artikel lengkap.

Sebagai penduduk negara dengan lebih dari 7.000 pulau, orang Filipina tidak asing dengan olahraga renang

MANILA, Filipina – Sebagai penduduk negara dengan lebih dari 7.000 pulau, orang Filipina sudah tidak asing lagi dengan olahraga renang.

Jadi ketika orang Amerika memperkenalkan renang sebagai olahraga ke Filipina pada tahun 1900-an, orang Filipina cepat belajar, dan pada tahun 1912 sejumlah perenang lokal muncul dari berbagai bagian negara yang saling bersaing dalam kejuaraan yang diselenggarakan oleh orang Amerika. .

Banyak juga atlet-atlet yang berprestasi dalam olahraga tersebut, seiring dengan pembinaan dan promosi renang di sekolah-sekolah dan universitas-universitas yang tersebar di seluruh tanah air.

Tahun 1928 menandai pencapaian terbesar seorang Filipina dalam olahraga. Teofilo E. Yldelfonso, yang dijuluki “Hiu Ilocano”, memenangkan medali Olimpiade pertamanya untuk Filipina dengan meraih perunggu dalam nomor 200m gaya dada di Olimpiade 1928 di Amsterdam, Belanda.

Dia mengulangi prestasi ini di Olimpiade 1932 di Los Angeles, California ketika dia memenangkan medali perunggu keduanya dan menjadi orang Filipina pertama yang memenangkan banyak medali di Olimpiade. Namun, performanya menurun di pertandingan-pertandingan berikutnya. Dia meninggal berjuang untuk negara selama Perang Dunia II.

Perang menghentikan kompetisi renang, seperti olahraga lainnya. Namun ketika itu berakhir, Filipina memulai gelombang lain dalam pertunjukan renangnya yang luar biasa.

Asian Games pertama yang diadakan di New Delhi, India pada tahun 1951 menampilkan atlet Filipina Artemio Salamat dan Jacinto Cayco memenangkan medali emas untuk nomor 200m dan 100m gaya dada.

Menolak

Pada pertandingan berikutnya yang diadakan di Manila pada tahun 1954, kemunculan perenang Filipina yang luar biasa sangat luar biasa, dengan Haydee Coloso dan Jocelyn von Giese sama-sama memenangkan medali emas.

Di tahun-tahun berikutnya, turnamen renang berkembang, dan program yang memberikan kesempatan bagi perenang Pinoy untuk mengembangkan dan meningkatkan keterampilan mereka diselenggarakan dan dipromosikan.

Sayangnya, performa perenang Filipina sebelumnya, terutama pada tahun 1950-an, sudah tidak ada tandingannya. Bahkan, sejak Asian Games 2002, belum ada wakil yang membawa pulang medali cabang olahraga tersebut. Penurunan yang sama terlihat di Pesta Olahraga Asia Tenggara, di mana delegasi negara kita menempati posisi terakhir dalam perolehan medali di semua cabang renang di Indonesia tahun lalu.

Ini adalah kekecewaan besar, mengingat negara itu secara konsisten menempati posisi 3 besar perolehan medali keseluruhan di SEA Games 2005, 2007 dan 2009.

Mintalah reformasi

Keadaan olahraga yang tidak menguntungkan di negara ini menjadi sasaran seruan untuk reformasi. Presiden Liga Renang Filipina Susan Ayah dan penggemar olahraga dan mantan senator Nikki Coseteng memimpin seruan untuk perubahan ini.

Di Manila Times, Cosette menyalahkan salah urus dan kurangnya kepemimpinan organisasi yang mengatur renang di negara itu, Asosiasi Olahraga Akuatik Filipina (PASA). Dia mengatakan bahwa PASA “tidak memiliki upaya serius” untuk melatih dan mengembangkan perenang muda di negara tersebut.

Secara khusus, dia membenci diskriminasi PASA terhadap non-atletnya, meskipun “fakta bahwa perenang non-PASA saat ini dianggap yang terbaik di negara ini berdasarkan perolehan medali yang mereka bawa pulang dari kompetisi internasional,” katanya. laporan.

Terlepas dari tantangan yang dihadapi perenang Filipina, janji masa depan yang lebih cerah untuk olahraga ini masih ada. Fakta bahwa itu tetap menjadi olahraga di mana sejumlah atlet muda kita tumbuh dan berkembang membuatnya layak mendapat perhatian dan dukungan yang layak. – Rappler.com

SDy Hari Ini