• July 14, 2024
Ayurveda dan musim penyakit

Ayurveda dan musim penyakit

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Penyembuhan seperti apa yang cocok untuk Anda?

MANILA, Filipina – Cuaca buruk yang kita alami membawa penyakit bagi banyak orang, terutama anak-anak.

Bahkan orang dewasa pun tidak luput dari hal ini, bahkan mereka yang hidup sehat pun juga terkena dampaknya.

Pelajar satu per satu dilanda: demam berdarah, radang amandel, flu, batuk dan pilek, alergi, radang paru-paru dan infeksi virus lainnya.

Selama masa-masa seperti ini, penyakit melanda banyak anggota rumah tangga.

Di Mandaluyong, seorang pendeta Katolik yang juga seorang dokter Ayurveda masih mengunjungi pasien di kliniknya setiap hari. Namanya adalah Pdt. Jacob Gnalian dan dia telah berada di negara itu sejak tahun 1984.

Pada tahun 2001, Pdt. Gnalian mendirikan Klinik Sandhi Ayurveda untuk membantu mereka yang sakit fisik dengan memberikan nasihat tentang pengelolaan makanan dan perubahan gaya hidup, serta dengan menyediakan pengobatan dan terapi Ayurveda.

Sebagai seorang dokter Ayurveda, Pastor Jacob percaya bahwa penyembuhan harus terjadi secara alami, melalui pengobatan alami, olahraga, dan makanan.

Singkatnya Ayurveda

Perancis.  GNALIAN DENGAN lampu minyak AyurvedaNYA

Ayurveda adalah sistem penyembuhan kuno yang berasal dari India sekitar 3.000 tahun SM.

Ini adalah cara hidup yang bertujuan untuk meningkatkan kesehatan dengan mempertimbangkan manusia secara keseluruhan, makhluk dengan tubuh, pikiran dan jiwa.

Ayurveda merupakan bagian dari kitab suci India kuno yang dikenal sebagai Weda, yang ditulis dalam 4 buku: Rgveda, Yajurveda, Samaveda dan Atharvaveda.

Salah satu sub-Weda (upaveda) disebut Ayurveda. Istilah “Ayurveda” berasal dari kata Oke (hidup) dan Weda (pengetahuan, sains).

Secara harfiah, kata tersebut berarti “ilmu kehidupan”.

Peran makanan

PENGAWASAN TERAPI SIRODHARA Mutiara Ancheta.

Pepatah Ayurveda kuno berbunyi: “Jika pola makan salah, obat tidak ada gunanya. Jika pola makannya benar, obat-obatan tidak diperlukan.”

Pastor Jacob setuju bahwa makanan memainkan peran utama dalam pengobatan Ayurveda. Dapat digunakan dalam terapi untuk meredakan gejala atau mencegah penyakit.

“Makanan mempengaruhi kejengkelan atau pengaturan doshas, ​​​​atau karakter konstitusional tubuh,” jelasnya. “Tetapi makanan tertentu yang bermanfaat bagi sebagian pasien mungkin berbahaya bagi pasien lain.”

Jika Anda menggunakan pengobatan Ayurveda, efek obatnya bisa hancur jika Anda mengonsumsi makanan yang tidak baik untuk Anda.

“Obat” di dapur Anda

Pastor Jacob membagikan beberapa ramuan kesehatan yang bisa kita siapkan dengan mudah di dapur kita.

Ini dapat membantu meringankan gejala beberapa penyakit paling umum yang terjadi saat ini.

Untuk demam:

  • Rebus daun oregano sambil tertawa dan minum tehnya
  • Orang sehat dapat meminumnya setiap hari untuk mencegah batuk, pilek dan demam
  • Sebagai minuman sehari-hari, cuci bersih 5 lembar daun oregano dan tuangkan ke dalam teko berisi air
  • Setelah selesai menggunakan air, Anda dapat mengisi ulang stoples dan menggunakan daun yang sama hingga satu atau dua hari

Untuk batuk:

  • Campurkan satu sendok makan madu dan satu sendok makan jus lemon atau jus calamansi dengan satu sendok makan jus jahe
  • Ambil setengah sendok teh setiap jam untuk meredakan gejala batuk dan pilek
  • Jika ada demam bisa ditambahkan oregano

Untuk sakit perut:

  • Potong dan rebus kunyit lalu minum tehnya
  • Jahe juga baik untuk gas. Ambil satu sendok teh jus jahe setelah makan
  • Adas manis juga baik untuk masalah perut. Rebus 1 sendok teh adas manis dalam satu liter air selama 10 menit
  • Ambil minuman itu bersama makanan Anda

Untuk demam berdarah:

  • Minumlah banyak jus buko dan jangan makan daging dan makanan berminyak; hanya makan sayur dan buah
  • Daun mimba juga akan membantu; rebus daunnya dalam air dan biarkan pasien meminum tehnya
  • Daun mimba sebenarnya baik untuk segala jenis penyakit virus

Infeksi bakteri:

  • Rebus daun kemangi dalam air dan minum 3 kali sehari
  • Seperti halnya minyak kelapa murni, daun kemangi juga tidak boleh dikonsumsi dalam jangka waktu lama

Infeksi jamur:

  • Anda bisa merebus daun nimba dan meminum tehnya, atau membuat pasta dengan kunyit yang ditumbuk dan dioleskan langsung ke kulit

– Rappler.com

Untuk informasi lebih lanjut tentang Ayurveda dan Pdt. Klinik Gnalian, kunjungi Panchakarma Center dan Klinik Sandhi Ayurveda di 628 Santo Nino St., Kota Mandaluyong. Nomor telepon (+632) 717-2824. Surel [email protected].

Ime Morales adalah seorang penulis dan ibu tunggal dari Bowi yang berusia 8 tahun. Dia berafiliasi dengan Kuwentista ng mga Tsikiting (Kuting) dan Peace Blossoms Internal Arts Society. Dia adalah pendiri Persatuan Penulis Lepas Filipina dan Isang Bata, sebuah organisasi relawan yang membantu anak-anak kurang mampu di Filipina.

Sidney siang ini