• July 17, 2024
Aze Ong: Merenda dan kehidupan

Aze Ong: Merenda dan kehidupan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Seorang seniman merayakan kehidupan melalui rajutan yang berani dan unik

MANILA, Filipina – Siapa pun yang mengira rajutan hanya untuk kerajinan tangan seperti tas dan taplak meja pasti belum pernah melihat karya Aze Ong.

Tas pelangi besar yang dapat dengan mudah memuat satu atau dua anak di dalamnya, selendang yang mengubah pemakainya menjadi kupu-kupu seukuran aslinya dan “topi” yang ekornya – ketika ditekan – berdecit dengan suara untuk menyenangkan bayi berasal dari Ong yang cerdas, berani, dan unik karya seni.

Karya seni Ong memiliki kesan organik dan liar—hampir liar—suatu kualitas yang dia kaitkan dengan fakta bahwa dia tidak mengikuti pola tertentu saat merenda. “Saat saya memulai, saya tidak memikirkan desain apa pun,” jelas Ong. “Saya hanya mengikuti arus. Saya tidak tahu seperti apa karya seni akhirnya nanti.”

Karya seninya sebagian besar merupakan produk intuisi.

Karya seni ONG 16-FT - AND COUNTING -, 'Light of Experience'

Namun, tanpa pelatihan seni formal, Ong telah membuat karya seni hampir sepanjang hidupnya.

Ia memanfaatkan limbah kain dari bisnis pakaian milik ibunya saat ia masih duduk di bangku sekolah dasar. Meski begitu, dia memilih warna-warna cerah untuk karya seninya; warna menurutnya biasanya bukan norma dalam “rajutan tradisional”.

(Kiri) PENANGKAP MIMPI, 'AURA' dan (kanan) lampu, 'Cahaya'

Namun, Ong menjadi lebih serius dengan seninya ketika setelah lulus kuliah ia mengajukan diri untuk mengajar di sebuah sekolah menengah di Kibangay, Lantapan, Bukidnon selama satu tahun. Sebagian besar muridnya berasal dari suku Talaandig di kawasan Gunung Kitanglad di provinsi tersebut.

Suku Talaandig merupakan suku asli yang berhasil melestarikan seni dan budayanya, serta masih mengenakan pakaian adat dan menampilkan tarian tradisionalnya.

Ong kagum dengan semangat kreatif keluarga Talaandig. Dia mengenakan pakaian mereka, belajar memainkan seruling suku mereka dan menarikan tarian mereka.

KEHAMILAN DALAM Seni wearable ONG sebagian terinspirasi oleh suku Talaandig

“Seni adalah bagian dari kehidupan mereka,” ungkapnya.

Dia menyukai warna merah, hitam dan putih yang berani pada pakaian tradisional Talaandig serta hiasan kepala dan aksesoris artistik mereka. Dia mengagumi proses melelahkan dalam menjahit dan menyulam suku Talaandig.

“Pembuatannya memakan waktu satu bulan karena semuanya buatan tangan. Mereka juga berdoa tentang pakaian itu,” katanya.

KERAJINAN DAUN ONG, 'Liwanag ng mga Nilangan'

Terinspirasi oleh Talaandigs, Ong mencurahkan lebih banyak waktu dan upaya untuk menciptakan seni merenda yang lebih besar dan berani. Seri pamerannya Lampu adalah perayaannya atas wawasan dan pengalamannya sepanjang hidup.

Lampu ini bukan hanya tentang cahaya yang bisa kita lihat, tapi tentang pencerahan,” jelasnya. “Ini adalah pameran yang akan terus saya adakan sepanjang hidup saya, seiring dengan datangnya realisasi dan pengalaman baru.”

Setiap orang Lampu pameran menampilkan karya seni lama dan baru.

(Kiri) SLIP DARI pameran 'Liwanag' saat ini;  (kanan) seniman yang mengenakan salah satu karyanya, selendang 'Lotus'

Sebuah karya seni yang konstan di Lampu pameran adalah cahaya pengalaman, Sebuah karya seni setinggi 16 kaki yang ditakdirkan untuk tumbuh lebih tinggi selama sang seniman masih hidup.

“Karya seni ini hanya akan selesai pada hari saya meninggal,” kata Ong. Dia meminta agar karya seni yang sudah selesai dipajang di peti matinya.

Bagi Ong, pertunjukan juga merupakan sebuah seni. Juga terinspirasi oleh tarian Talaandig, ia mulai memasukkan seni pertunjukan ke dalam pembukaan pamerannya.

Pada pembukaan Lampudia menari dengan langkah-langkah intuitif dan tidak terencana mengikuti irama drum, sambil mengenakan rajutannya.

SENI PERFORMA DALAM Peluncuran 'Liwanag' di San Beda College, Alabang

Selama hidupnya, Ong percaya bahwa semakin banyak realisasi dan pengalaman yang akan menginspirasinya untuk menciptakan lebih banyak karya seni untuk dirinya sendiri Lampu seri. – Rappler.com

Pameran Liwanag Aze Ong saat ini dipamerkan hingga 30 September di galeri perluasan gedung kampus San Beda Alabang.

Sdy siang ini